Saturday, May 9, 2009

SAHABAT CINTA Akhirnya

Aku menahan sakit. Leherku rasa terkoyak sedikit. Ada darah panas yang rasa mengalir keluar dari leherku. Aduh. Hampir menitis air mataku. Dalam kepayahan aku melihat wajah Hakimi yang nampak cemas. Walau dia cuba menyembunyikannya namun aku tahu sifatnya.

Saat Hakimi datang tadi. Aku bagai rasa nak meraung meminta tolong. Tiba-tiba aku rasa diriku akan selamat walau apa berlaku. Mungkin kerana aku lega Hakimi ada bersamaku.

“Saya Luqman Hakimi Bin Luqman Hakim. Saya seorang peguam. Kalau ada apa-apa mungkin saya boleh bantu.” Hakimi cuba berinteraksi.

“Oh kau ni mesti salah seorang barua polis kan?”

“Taklah aku tak ada kena mengena dengan mereka. Aku cuma nak dapatkan kes kau. Kalau ada apa-apa kau tak puas hati kat syarikat ini. Kita boleh saman. Aku boleh buat kau terus jadi jutawan tapi dengan syarat kau kena bagi 30% pada aku sebagai bayaran.” Hakimi sengaja menukar panggilan nama mereka agar nampak lebih dekat. Kalau nak beruding dengan penjenayah kenalah jadi penjenayah.

“Kau yakin ke?” Penjenayah itu sudah nampak berminat.

“Mestilah. Aku Luqman Hakimi. Peguam terkenal Malaysia.”

“Hmm... Aku nak saman syarikat ini kerana memberntikan pekerja tanpa sebab. Adakah patut diaorang berhentikan aku., aku dah lama kerja kat sini. Sebab masalah sikit je terus berhentikan aku.”

“Hmm memang tak patut. Kita kena berbincang lebih lanjut ni. Tapi sebelum tu kau kena lepaskan dia. Kau jangan salah faham. Kau tahan je dia kat situ. Kita duduk berbincang.” Aku hanya mendengar mereka berbincang. Aku dapat rasakan pisau di leherku mula menjauh. Aku hanya memerlukan sedikit je lagi pisau itu menjauh supaya aku boleh bertidak.

“Boleh pecaya ke ni?” Aku tahu menyangak tu dah makan umpan Hakimi.
Saat itu pisau di leher menjauh. Tangan penyagak yang memegang pisau tu dah jatuh di tepi. Masa yang aku tunggu sudah sampai. Aku pantas menyiku kuat penyangak tu sehingga dia terbongkok-bongkok. Dah aku lepaskan tendangan ke kakinya. Tak sia-sia dulu Hakimi memaksaku mengikut kelas seni mempertahankan diri sewaktu negara gempar dengan beberapa kes rogol.

Kemudian aku nampak Hakimi meluru ke arah aku. Dia belakangnnya ada beberapa pegawai polis dan Zafril. Aku hanya memandang Hakimi menahan lelaki itu membantu pihak polis sebelum dia menghampiriku. Bertentangan denganky Saat itu air mataku jatuh. Leherku terasa sakit.

“Kenapa kau buat macam tu. Bahaya Mai.” Marah Hakimi padaku. Aku hanya memandangnya kosong dengan mata yang kabur berair. Lama-kelamaan mataku kaburdan sendi-semdiku lemah. Aku ingin terjatuh, sebelum aku tercedera menyembah bumi aku rasa tubuhku di sambut. Aku dengar suara Hakimi menjerit-jerit namaku.

Aduiii... peningnya kepala aku. Sakit seh. Aku cuba membukakan mataku. gelap. bila aku menarik tangan kiriku terasa tersangkut. Aik siapa pula ikat aku ni... Ingat aku ni haiwan perliharaan apa... aku mengecilkan mataku. Ada tiub. Apa dah jadi ni? Aku kat mana? Aku cuba mnegingat. Bila aku teringat... Aku terjrit kecil. Waktu itu aku nampak cahaya putih dari hujung bilik tu. Aku terjerit lagi. HANTU... Aku menutup mukaku dengan kedua-dua belah tanganku.

“Mai... Mai...” Ada orang memanggil namaku. Hisy Hantu ni tahu nama akulah. Erk tapi aku macam.... Aku macam pernah dengar je suara yang memanggil namaku. Macam suara Hakimi. Aku buka celahan antara dua jariku. Dari celahan kecil tu aku cuba menilik sang pemamggil. Bilik yang gelap tadi kini dah terang. Sakit mataku. Lma aku cuba mengecam akhirnya aku nampak wajah Hakimi. Oh... Hantu playboy rupanya... Hatu ini wajiblah aku tak takut.

“Kau Kimi. Aku ingatkan hantu tadi.” Aku mengurut tangan tanda lega. Muka Hakimi berubah cemberut.
“Hisy adakah kau kata aku hantu. Kacak seperti aku ni hantu?”Hakimi tak puas hati.
“Hehehe... Kau kan hantu playboy... Wajiblah ensem.. hahahaha.” Aku gelakkan dia.
“Kau ni Mai. Aku panggilkan doktor dulu.” Hakimi bergerak menekan satu butang di kepala katil ku.

Aku melihat doktor terkejar ke tempatku. Hakimi hanya memerhatikan doktor itu merawatku. Kemudian doktor itu berkata sesuatu dengan Hakimi. Terkejut aku mendengar doktor itu memanggilku sebagai tunang Hakimi. Aku lihat wajah Hakimi lega mendengar kata-kata doktor yang menyatakan aku sihat dan boleh keluar dua hari lagi.

“Hmm... nasib baik tak ada apa-apa. Sekarang dah pukul tiga pagi. Jadi esok je aku call ibu dan abah kau.” Tekejut aku mendengar pukul 3 pagi. Bertambah terkejut mendengar ibu dan abah ada kat sini.
“Ibu abah aku ada kat sini ke?”
“ Mereka sampai petang semalam. Kau suruh mereka balik dulu biar aku jaga kau. Ada benda aku nak bagi tahu kau ni.” Hatiku macam berdebar semacam je ni.
“Apa?” Tanyaku. Hakimi melabuhkan punggung di kerusi tepiku. Dia memandang tepat di wajahku.
“Kita kahwin.” Selamba je Hakimi mengucapkannnya. Aku dah terjeut tahap gaban. Rasa terkentut aku di buatnya. Lawaklah Kimi ni.
“Kau ni Kimi buat lawak pula.” Aku cuba membalas gurauannya.
“Aku ni ada macam buat lawak ke? Aku serius.” Memang muka Hakimi macam tak buat lawak. Aku dah tarik muka. Lantas aku perlu seirus dengannya. Kami mula berbicang. Aku sering tanyakan kenapa dan ini jawapannya.
“Kimi nak lindungi Mai. Tapi Kimi tak ada hak untuk itu. Kimi bukan sesiapa pada Mai. Bukan tunang dan bukan juga suami. Kimi nak hak itu. Hak melindungi Mai. Mak dan abah Kami dah berbincang dengan makcik dan pakcik. Mereka pun dah bersetuju.” Itu jawapan yang menghentak kepalaku. Kami berbincang dan terus berbincang sehingga tak sedar bila aku ketiduran.

Aku membuka mata saat kedengaran suara orang memanggil-manggil nama Hakimi. Dalam kepayahan itu aku tersedar. Dari celahan mata yang kecil terbuka itu aku nampak abah cuba membangunkan Hakimi yang tidur dengan kepalanya di tepiku. Tanganku erat di dalam genggamannya. Malu pula seh. Terus membesar buka mataku. Aku tarik tanganku kuat. Hakimi terbangun. Padan muka.
“Amboi. Tak kahwin lagi dah macam ni. Ini kena kahwin cepat-cepat ni Bang Mir.” Mak Hakimi mengusik. Hish buat malu je.
“Itulah sebaiknya tu. Kak Som.” Aduh... Ibu aku ni pun join sekaki ke? Abah menyuruh kami bersiap. Ada benda nak di bincangkan.

Sepertiku jangka, mereka ingin mmebincangkan hal pernikahanku dan Hakimi. Aku cuba memberi seribu alasan namun aku tak berdaya. Akhirnya aku terpaksa menurut. Aku tak ingin menambah malu ibu-bapaku selepas kejadian Syahmil dulu. Walaupun aku ytak tahu bagaimana hidupku dan Hakimi nanti selepas kami bernikah namun aku masih ingin mengambil risiko ini. Lagipun buat masa ini dia, lelaki paling ideal buatku. Mereka akan merisiku minggu depan dan kami akan bertunang selepas kenduri kesyukuran di rumah Syahmil. Pernikahan pula selepas aku habiskan masterku yang di jangka tiga bulan selepas tarikh pertunangan kami.

Aku cuba menahan getar yang bertandang. Sesekali aku memandang wajah Hakimi yang tekun memandu di hadapanku. Kami dan ibu bapa Hakimi sedang dalam perjalanan ke rumah Mak Long Hakimi ni merangkap Mak Syahmil mertua tak jadiku itu. Rumahnya di Muar sejam lebih dari Batu Pahat rumah keluarga Hakimi. Aku dan Hakimi sampai semalam. Kali pertama aku menjejak kaki ke rumahnya dan membawa gelaran sebagai bakal tunang Hakimi. Mereka melayanku baik. Aku suka dengan kehidupan mereka yang sederhana.

Mungkin memahami keadaanku, Hakimi memberi pandangan penuh perhatian buatku. Aku memahaminya. Aku amat menghargainya. Aku memberi senyuman manis buatnya. Untuk menghargainya.

“Assalamualaikum.” Sampai di rumah Mak Hakimi memberi salam sebaik kami sampai di rumah kakaknya. Salamnya di sambut oleh seseorang. Tak lama kemudian syahmil muncul di pintu hadapan rumah.
“Waalaikumsalam. Mak ngah, Pak ngah. Masuklah. Apa khabar?” Tanya Syahmil ramah. Aku sangka pasti masa ini dia belum sedar kehadiranku yang tersembunyi di balik tubuh Hakimi. Tiba-tiba aku jadi risau... Bagaimana kalau ibubapa Hakimi tahu pasal kisah ku dulu?
“Hakimi... Wow makin bergaya peguam kita sekarang. Apa khabar? Dengar-dengar macam ada orang tu dah nak jumpa puteri kayangan.” Aku dengar Syahmil mengusik Hakimi. Bagaimana dia rasa kalau ‘Puteri Kayangan’ itu aku? Yang dia pinggirkan dulu.
“Dah sampai seru. Bukan puteri kayangan tp gadis yang cukup cantik hati budinya buat aku. Kenalkan bakal tunang aku. Ain Maisara.” Hakimi menarikku. Aku mengangkat muka. Dengan adanya Hakimi di sebelahku, aku ada kekuatan untuk berdiri megah.
“Hai Syahmil. Taniah atas perpindahan you. Mana orang rumah?” Aku berlagak selamba bertanya.
“Ada.. ada kat dalam. Marilah masuk.” Tergagap-gagap Syahmil. Pasti Syahmil tak sangka akan bertemu denganku.

Aku membantu saudara mara Hakimi menyediakan hidangan. Besar majlis keyukuran ini. Macam majlis kahwin pula aku rasa. Siap ada khemah lagi. Kedengaran suara-suara yang bertanyakan aku. Sampai ada yang inginkan aku mejadi menantunya. Tapi mak Hakimi awal-awal membangkang. Katanya hanya aku yang akan menjadi menantunya. Tersenyum aku.

“Mai, tolong ambilkan Kimi air.” Tiba-tiba Hakimi muncul di pintu dapur. berpeluh-peluh wajahnya. Pasti penat menolong orang mendirikan khemah.
“Jap ye.” Aku menyuruhnya menunggu sebentar. Aku bangun membasuh tangan. Kemudian menyusun beberapa gelas di dalam dulang dan membuat sejag air sirap.
“Amboi kamu Kimi. Belum apa-apa lagi dah bemanja.” Usik salah seorang makcik Hakimi yang duduk di sebelah mak long.
“Biarlah maklong. Berlatih jadi isteri.” Hakimi ni memang tak tahu malu sikit.
“Kamu dengar tu Som. Dah tak sabar dah anak teruna kamu tu. Patutlah dulu liat sangat di suruh kahwin rupanya tunggu tuan puteri. Untunglah kamu Kimi. Dapat yang cantik. Baik pula tu.” Hisy kembang pula di puji ni. Hehhehe seronok.
“Alhamdullilah lah Mak Tam. Tak sia-sia bertahun menunggu.” Aku segera ingin memberi duluang itu pada Hakimi suapa cepat-cepatlah dia blah.
“Hish.. Tak malu.” Bisikku pada Hakimi. Dia hanya tersengih.
“Banyaknya. Ini ikhlas ke tak ni?” Hakimi mengusikku pula.
“Terlebih ikhlas. Bawalah untuk yang lain juga buat basahkan tekak. Jangan nak sedapkan diri dia je.” Usikku kembali pada Hakimi. Dia memberi kenyitan mata buatku sebelum berlalu. GATAL.

“ Untung kamu Som. Dapat bakal menantu. Baik pula tu, hormat orang tua. Ringan tulang. Bukan senang nak cari menantu zaman sekarang yang sanggup duduk dengan kita di dapur macam ni.” Aku dengar lagi Mak cik yang tadi di panggil Mak Tam oleh Hakimi memujiku.
“Hmm. Rezeki saya kot Kak Tam. Alhamdullilah.” Terasa terharu aku mendengar kata-kata bakal mak mertuaku. Hish aku bagi A la kat mak mertuaku ini.
“Yelah. Hmm... Memanglah baik, rajin. Kalau tak siapa yang nak? Dah biasa lah duduk dapur. Yelah bukan ada kerja lain nak buat nanti? Tak kan nak kerja kilang lagi. Kena lah baik. Saya ni bukan apa Kak Tam. Kalau nak pilih menantu ni biarlah sempurna pendidikkannya. Biar kita tahu dia tu cukup ajarannya buat anak cucu kita. Entah macam mana lah Hakimi tu boleh tersalah pilih.” Mak Long yang sedari tadi tak suka akan kehadiran aku berkata. Aku sedikit tersindir dengan kata-kata Mak Long tu.
“Saya ni tak kisah siapa pun dia. Asalkan anak-anak bahagia cukuplah.” Kini aku bersyukur. Nasib baik aku tak jadi dengan Syahmil kalau tak pasti aku jadi bahan umpatan mertua sendiri dan untungnya aku ada ibu mertua yang memahami seperti sekarang.
“Kamu sekarang ni kerja kilang ke Mai?” Mak Tam macam kecoh nak bertanya ni.. Hai kenapa pula ni?
“Taklah Mak cik. Saya kerja kat Neraca Holding. Dulu kerja kilang tu lepas SPM. Masa tunggu keputusan.” Aku menidakkan pada Mak Tam. Hmm kena berhati-hati dengan orang tua ni.
“Kerja apa pula? Cleaner ke?” Aduii... Kena sedash lagi dari Mak Long.
“Bukanlah mak cik. Saya kerja kat bahagian Human Resource.” Aku terpaksa menjawab lagi.
“Ala. Tak payahlah bercerita tentang tu. Kak Tam. Minggu depan jangan lupa majlis tunang Hakimi. Kak Tam kena datang tolong ni.” Aku dapat merasa Mak Hakimi cuba menyelamatkan aku.
“Minggu depan ke majlis tunangnya? Majlis langsungnya bila?” Wah bahagia Mak Tam dah beralih arah.
“Majlis nikahnya tiga bulan lepas bertunang. Yelah. Hakimi nak tunggu Mai ni habis Master dia dulu.” Aku tahu bukan niat Mak Som membanggakan diri cuma agaknya tak mahu aku di cemuh,
“Master? Kamu ambik Master ke Mai? Amboi tinggi kamu belajar. Anak Mak Tam yang sulung tu pun ambik Master. Penat juga katanya berlajar lama-lama ni. Hish kamu ni Siah. Si Mai ni dah nak dapat Master yang kamu kata dia kerja cleaner tu kenapa?” Aku kagum melihat Mak Tam ni. Tahu juga dia hal-hal peringkat pendidikan macam ni. Agaknya sebab anak-anak dia yang berjaya kot.
“Tak ada yang hebatnya Mak Tam. Dah rezeki saya.” Aku merendahkan diri. Mak long terus senyap tak berkutik. Kesian pula aku melihat mukanya yang menahan malu.

Malam itu selepas siap semuanya sekali lagi kami berkumpul beramai-ramai. Aku dan Hakimi datang paling lewat kerana kami baru habis makan. Dah dari tadi kami sibuk. Ketika orang ramai tadi Hakimi sibuk menghidang aku puala sibuk menyediakan hidangan. Lepas itu kala aku sibuk membasuh pingan, dia pual sibuk mengemas barang di bawah khemah.

“Hmm... Dah datang bakal pengantin kita ni? Sesuailah sangat. Sama cantik sama padan. Dua-dua pun rajin. Bila langsungnya ni?” Usik Pak Syakir, ayah Syahmil. Ayah Syahmil ni memang baik orangnya. Aku dan Hakimi hanya tersenyum. Aku melabuhkan punggung di sebelah Mak Som dan Hakimi dengan selamba duduk bersila di sebelahku.
“Insyaallah. Minggu depan tunang. Tiga bulan lepas tu langsung.” Jawab Hakimi tanpa segan. Aku perasan Syahmil macam memandang tak percaya padaku. Isterinya di sebelah juga begitu. Dengar-dengar dah hampir tiga tahun dia orang berkahwin namun masih belum ada jodoh.
“Kimi... You tak ada nak cari pekerja ke? I bosanlah. Rasanya dah balik sini, I nak kerja lah.” Aku nampak Nadia, isteri Syahmil ingin menukar tajuk. Dari tadi dia tak bermanis mula denganku. Dengan Hakimi lain pula.
“Hmm sorrylah, Nad. I belum mencari lagi. Cuma ada satu tempat je tapi I dah khaskan untuk Mai ni. Mana tahu lepas kahwin nanti dia nak kerja dengan I pula. Nak elakkan cemburu. Lgipun mana sesuai dengan bidang pemasaran you.” Aku juga jadi bahan usikan. Hish Kimi ni emmang ank kenalah.
“Hmm.. dengarlah sangat Kimi ni. Kalau kak Nadia nak kerja, apa kata akak apply kat Neraca Holding. Kita orang sekarang pun tengah cari executive baru. Cuna nanti tak tahulah kedudukkan kat mana. Sesuai ke tidak dengan jiwa kak Nadia.” Aku cuba memberi cadangan. Ingin berbaik-baik.
“Hai... Tahu pula ada kerja kosong kat situ. Bukan Neraca Holding tu syarikat besar ke?” Sungguh sinis sekali suara tu. Rasa terhina pula. Tak pe.. aku buat smash balik bola yang di hantar tu.
“Akak trylah apply. Akak cuba tengok borang kat web. Rasanya masa orang luluskan borang tu, tarikh tamat pada 14 ni.” Aku masih menunggu soalan seterusnya. Dah bagi hint tu.
“Tou yang luluskan?” Dia nampak sedikit terkejut.
“Yelah. Mai ni senior executive jabatan Sumber Manusia, Nad. Pengaruh besar ni. You cubalah. Nanti Mai yang buat temu duga kan?” Hakimi ni memang sejiwalah. Aku baru nak mengeluarkan ayat itu tapi Hakimi dulu yang keluarkan. Wah memang sehati dan sejiwa...
“Hmm itu yang sibuk sikit bulan depan. Akak cubalah. sebab hujung bulan ni mungkin dah mula temu duga. Paling lewat pun bulan depan.” Aku cuba bermanis muka lagi.
“Betul tu Nadia.” Pak Syakir menyokong. Aku nampak wajah Nadia bertukar kelat. Macam pisang muda.
“Oh sebab tu majlis nikah tiga bulan lagi. Dalam sibuk-sibuk tu sempat ke buat persiapan” Aku tak sangka pertanyaan itu keluar dari mulut Syahmil. Entah ikhlas entah tak.
“Insyaallah sempat. I mestilah sempat. I akan bagikan masa. Lagipun majlis tu lewat sebab nak tunggu I habis sarjana dulu. Viva i dalam bulan 10 ni jadi insyaallah sempat lagi bulan sebelas tu. Lagipun ni majlis kami tak kan nak buat lepas tangan.” Aku menjawab sedikit angkuh. Biarlah. Aku ingin dia tahu aku bukan lagi gadis yang dulunya di hina.
“ You ambik master ke?” Pertenayaan yang aku kategorikan cari nahas.
“Hmm... Lepas STPM dulu I masuk UKM ambik pengurusan sumber manusia. Sekarang I ambik master in Technology Management.” Biarlah dia tahu. Aku tak kira aku angkuh. Aku nampak Hakimi hanya tersenyum memandang ku. Terbalas rasaku selama ini.

Majlis tunang kami tiga bulan lalu ringkas tapi meriah. Syahmil dan Nadia turut hadir. Nadia masih tak bekerja. Nadia langsung tak mohon kerja di tempatku. Malu agaknya. Aku tak sangka sebenarnya hari ini datang menjelma. Hari yang tak pernah aku jangkakan. Aku bernikah dan menjadi isteri orang. Isteri kawan baikku sendiri pula tu. Tanpa aku sedar aku telah rasmi menjadi isterinya. Siapa sangka peguam terkenal yang tak takut perdebatan di meja undang-undang. Berpeluh dan hampir tergagap menjawab soalan tok kadi. Nasib baik lancar je lafaz nikah kalau tak mahu aku gelak berguling-guling macam tenggeling... hehehe...

“Assalamualaikum.” Aku mendengar suara Hakimi menyapaku yang dok syok termenung di balkoni.
“Waalaikumsalam.” Hish segan pula rasaku. Inilah kali kedua dia melihat rambutku setelah kejadian yang membuat aku menjadi penghuni wad dulu.
“Termenung apa?” Hakimi bertanya padaku.
“Termenung mengenangkan kita.”
“Kita?” Jelas tanda tak faham di wajahnya.
“Ya. Kita. Kita kenal, lepas tu kawan. Masa membuatkan kita jadi kawan baik....” Ayat aku belum habis ketika dia menyambung.
“Dan rasa membuat kita menjadi suami isteri.” Romantik pula dia ni. Tiba-tiba muncul kejahatan di otakku.
“Hehehe. Hmm€ Kimi, Mai nak tanya seuatu?”
“Apa dia?”
“Tadi kenapa masa Kimi jawab soalan Tok Kadi tadi tergagap-gagap. Tapi lafaz nikah bukan main laju pula.”
“Hish... Janganlah sebut lagi. Tahu tak satu malam Kimi tak tidur berlatih lafaz nikah. Ini nak tanya lagi. Masa tu menggelabahlah.”
“Hisy tak sangka peguam terkenal menggelabah nak kahwin. Sampai berlatih lafaz nikah. Takut tok kadi eh?” Ejekku pada Hakimi. Masa itu wajiblah aku dah bersedia nak melarikan diri masuk bilik. Apabila aku nampak Hakimi sedar dirinya di usik olehku.
“Mai!!!” Cepat aku mecicit lari dan Hakimi mengejarku. Hehehehe... Malam pertama dah kena denganku. Boleh buat hiburan ni...

Aku Harap Jodoh ini panjang kerana aku tahu aku tak akan ketemui lelaki yang bisa melengkapkan aku sebaik Hakimi. Mungkin di mata orang dia bukan lelaki yang sempurna tapi dia adalah yang terbaik buatku. KINI DIA BENAR_BENAR SAHABAT CINTAKU.

p/s betul ke ini akhirnya Sahabat CInta? hehehehe... tunggu dan lihat

18 comments:

MaY_LiN said...

hihihi

Anonymous said...

Waa! sweeetnya!!!

nuza said...

salam iman..
sye ske bc cte iman yg ni..
wlupn pndk je..tp best..
sye rs, citer ni cm cte iman jer..=)
klu btl, sye pn harapkan ending cm ni..
anyway..gud job..

iman said...

Nuza... ini bukan cerita Iman... Insyaallah kalau Iman ada seru datang jodoh nanti... Iman akan abadikan cerita cinta iman dalam diari je... hehhehehe... Kisah cinta Iman tak bermula lagi... Belum pun jumpa calonnya... Jadi ianya blum di ketahui liku jalan yang iman akn tempuhi.

iman said...

Iman berterima kasih pada yang sudi memberi komen..

ceritaku MEMORIKU said...

warghhhhhh.
best2.
nak sambungn die.
ahakzzz.
kak iman sambung2.
-na'dz

misz nana said...

belum ending lagi ke ni?
bagus2.. sambung cite dorang dah ada anak ke.. hehh

Cutiesgurl said...

waaa....sweetnye citer nie...best sgt2...ader lg ker sambungan..waa..tak sabar nak tgg..

LiNa said...

sweetnye citer nie...

dari~ummie said...

i know, whom hakimi's character is referred to..huhuhu..
nobody is perfect..but somebody will stay ahead wit us and make us perfect..
wait and see..

keSENGALan teserlah.. said...

best2..
xmustahil kwn ley jd suami isterikan..
huhu..
kalo nk smbung,,smbung la lps dorang nikah tuh..hehe..dpt baby ker...
mesty best..

bidadari cinta said...

tersgt sweet citer ni..

sweetrose maria said...

so sweet...best sesangat...

*c i n t a* said...

iman..
taknak la ending cite nie mcam nie....
sambung la lg ea...
cite nie best la....
suka bce....
bestnya kalu ada guardian angel mcam si kimi tu....
comel!!!!

kak tyea said...

hi, iman..a gud story bah tapi ada typing error lah..huhu..tp xpe..masih ble ubah

nik suriyani said...

salam iman..
bkn kisah iman..??
mmg bes cter ni..
xsume sahbat leh jd kekasih..
tp dr sahbat leh jd kekasih..??
keep on writing..!!

damie said...

kak iman..
really like our cerpen..sbb mudah, ringaks n pembawaan yg ringan..
huh...sgt2 ske sume cerita yg akk buat..
urm..kak ima xmo cb buat novel ke??

Anonymous said...

cmne er???
emmm...ase2 better end cmni je kot...
bia pmbca yg tentukan next....


*cdngan jek...

>>niCk<<