Saturday, August 12, 2017

BAB 2 : Setia Menunggu

BAB 3


    Nak kejut ke tidak? Athiya menggaru kepala yang masih diselubung telekung. Matanya tunak memerhatikan Elman yang masih lena diatas katil. Dia baru selesai solat subuh. Sekarang ini dia tengah berteka-teki sama ada nak kejutkan Elman atau tidak. Hendak kejutkan dia takut kena marah dengan Elman. Tapi kalau dia tak kejutkan Elman, dia pula sama-sama ada saham akhirat sebab Elman tak solat pagi ini.
   Arghh... Lebih baik Elman yang marahkan dia daripada dia berdosa. Perlahan-lahan Athiya menyentuh ibu kaki Elman. Di goyang-goyang perlahan sambil bibirnya menyeru nama Elman. Meminta lelaki itu bangun dan solat subuh. Berkali-kali jugalah dia terpaksa melakukan hal itu sebelum Elman terbangun dan terus menjerit.
   “Makk!!!” Elman melompat kebelakang sehingga kepalanya terkena kepala katil.
   Rasa mamai Elman terus hilang. Elman terkejut sehingga dia boleh terduduk bersandar di kepala katil. Conforter ditarik rapat menutup separuh mukanya. Mana dia tak terkejut. Sebaik dia buka mata dan dalam rabun, dia nampak ada lembaga putih berdiri di hujung kakinya. Sedang memegang kakinya pula tu.  Mahu tak melayang semangatnya sekejap.
  “Abang... Aya ni.” Athiya pantas memperkenalkan diri. Bibirnya dikemam rapat untuk menahan ketawa yang sipi-sipi lagi nak terlepas. Lucu sungguh rupa suaminya terkejut. Yang tak tahan siap panggil mak tu.
  “Aya.” Elman bagai cuba mengingati sepotong nama itu sambil tangannya sudah melepaskan conforter yang menutup wajahnya tadi. Otak Eman segera memproses maklumat. Barulah dia teringat semalam dia sudah bernikah dengan Athiya.
  “Astaghfirullah... Apa kau buat ni? Dengan lampu tak buka semua. Berdiri pakai telekung macam tu. Kau nak bunuh aku ke apa???” Elman memandang garang ke arah Athiya.
  “Aya nak kejutkan abang solat subuh. Dah subuh ni.” Perlahan saja suara Athiya membalas. Terkebil-kebil mata dia kena marah oleh Elman. Pagi-pagi dah kena marah..
  “Hurm... kau on semua lampu. Hish kau ni.” Rungut Elman. Hilang macho dia pagi ni.
  “Ya. Abang bangunlah. Solat subuh. Tak elok lewat-lewatkan solat.” Pesan Athiya perlahan. Risau dia kalau kena sembur lagi oleh Elman.
  “Ya. Jangan pandai nak ceramah orang je. Kau tu dah solat belum?” Soal Elman.
  “Dah. Aya baru je lepas solat.” Jawab Athiya. Dia menekan alat kawalan kecil berwarna hitam, untuk menghidupkan semua lampu. Seperti yang di arahkan oleh suaminya.
  “Macam bagus sangat...” Omel Elman.
   Athiya mendengar omelan Elman. Sentap juga hatinya.. Athiya sedar apa pun yang dia buat akan nampak serong dimata Elman. Nak buat macam mana, kalau orang dah tak suka tu memang tak akan nampak kebaikan dia. Terima jelah Athiya. Tahan je lah telinga tu.
   Apalah nasib. Hari pertama bangun sebagai seorang isteri, dah kena marah. Bukan nak ucap terima kasih ke apa. Kena sindir lagi ada. Untung juga dia tak mengada nak tunggu solat jemaah dengan Elman tadi. Kalau tidak lagi dia malu. Ya lah, tak kan dia nak jadi makmum pada imam yang tak sudi. 

  “Elman solat subuh tak pagi tadi? Abah tak nampak pun Man kat bilik solat.” Tan Megat Ehsan bertanya pada anaknya yang sedang bersarapan. Di hujung bibirnya terbit senyuman penuh makna untuk anaknya yang baru bergelar suami.
  “Solat abah. Man solat kat bilik. Hantu bungkus tolong kejutkan.” Selamba Elman menjawab.
  Athiya tersedak mendengar jawapan suaminya. Nasib baik tak tersembur mee hoon goreng dalam mulut dia. Hantu bungkus? Sampai hati Elman menggelarnya begitu.
  “Kenapa kak?” Bisik Mawar yang duduk disebelahnya. Sibuk nak ambil tahu.
  “Pagi tadi akak terlupa buka telekung terus pergi bangunkan abang. Jadi abang Elman terkejut tengok akak.” Cerita Athiya dalam nada yang rendah. Tak mahu perbualan dia dan Mawar didengari oleh orang lain.
  “Mesti lucu muka abang kan kak?” Mawar sudah tertawa kecil. Tak dapat dia nak tahan gelak apabila fikirannya membayangkan wajah abangnya ketika itu.
  Athiya pun nak rasa tergelak bila teringatkan muka Elman pagi tadi. Tapi senyumannya segera mati apabila dia perasan Elman yang duduk dihadapannya sedang memandang tajam ke arah dia. Jangankan kata nak ketawa. Nak tersenyum pun dia dah tak berani. Akhirnya dia tertunduk memandang sarapan.
  “Ini Man dan Aya siap-siap pagi ni nak ke mana?” Puan Melur bertanya.
  “Man nak pergi pejabat sekejap lagi Ma.” Balas Elman.
  “Office? Kan hari ahad ni Man.” Tegur Puan Melur.
  “Sebelum ni pun Man ada juga masuk office hari ahad. Tak ada masalah pun.”
  “Memanglah. Tapi Man kan baru nikah semalam.” Pujuk Puan Melur lagi.
  “Nikah pun macam tak nikah je mama.” Guman Elman dengan nada rendah.
Auchhh... Tersentap lagi hati Athiya mendengar kata-kata Elman yang tajam menusuk ke hatinya itu. Tahulah Elman tak sudi nak kahwin dengan dia. Tapi janganlah mengungkit macam tu. Nampak sangat lelaki tu tak ikhlas. Dah tak ikhlas tu senyap-senyap sudah.
  “Elman.” Tegas suara Megat Ehsan menegur anaknya.
  “Lagipun Man ada board meeting esok. Jadi Man kena masuk office.” Elman memberi alasan.
  “Aya pula nak pergi mana?”Lembut suara Megat Ehsan menyapa menantunya. Dia simpati pada Athiya. Tak pasal- pasal gadis itu terheret sekali dengan masalah mereka. Menjadi mangsa keadaan.
  “Nak balik rumah mummy sekejap. Ambil barang.” Sopan Athiya menjawab. Dia segan disapa Megat Ehsan.
  “Kalau macam tu biar Elman temankan kamu. Man, teman isteri kamu balik rumah mertua kamu.” Putus Megat Ehsan.
  “Tapi abah...”
  “Tak ada tapi-tapi Man.” Tegas Megat Ehsan lagi.
  “Hurmm...” Elman terpaksa mengalah jua. Tewas pada ketajaman mata Megat Ehsan dan ketegasan suara abahnya itu. Tak sanggup nak cari pasal dengan abah sendiri.
  Kerana terpaksa aku relakan. Sempat Elman menjeling tajam pada Athiya. Hish... minah ni tak habis-habis hendak menyusahkan dia. Elman tak puas hati.

BAB 1 : Setia Menunggu


BAB 1

“Abang nak minum? Aya ada bawa air untuk abang.” Athiya meletakkan segelas air suam dan secawan kopi di atas meja. Tertib tingkahnya kerana tak mahu menganggu Elman yang kelihatan sibuk dengan kerja.
“Kau tak perlu nak susah-susah buat kerja ini semua. Kat rumah ini ada banyak orang gaji yang boleh buat semua kerja ni.” Dingin suara Elman. Mata yang dilindungi dengan cermin mata itu langsung tak memandang ke arah Athiya. Masih memandang skrin laptop.
“Tak susah pun.” Ujar Athiya ikhlas.
Jujurnya Athiya kekok berdua-duaan dengan Elman. Dia rasa serba salah untuk melakukan apa saja di hadapan lelaki itu. Biarpun dia tahu Elman tak memandang pun kearahnya tapi entah kenapa Athiya rasa yang dirinya sentiasa diperhatikan.
“Aku kata tak perlu kan? Jadi tak perlu.” Tegas Elman. Buat pertama kali matanya menikam terus anak mata Athiya.
Kaku terus Athiya di panah oleh pandangan tajam Elman. Terhenti degupan jantungnya. Buat seketika Athiya rasa dia terlupa bagaimana cara hendak bernafas.
“Untuk apa kau nak bersusah payah buat semua ini? Kau kahwin dengan aku nak hidup  senang. Jadi sekarang kau nikmati kesenangan yang kau inginkan sangat ini sampai sanggup gadai diri kau tu sendiri.” Tempelak Elman.
“Apa maksud abang?” Athiya benar-benar tak faham.
“Dah lah tak payah kau nak berlakon sangat lah. Kau dengan keluarga kau sama je. Daripada dulu menumpang kesenangan keluarga aku. Berlagak mengalahkan orang kaya tapi menagih simpati daripada keluarga aku. Sanggup jual anak sendiri untuk membalas budi.” Caci Elman.
Terluka. Memang teruk rasanya hati Athiya tercalar dengan kata-kata cacian daripada suaminya. Ini rupanya hadiah malam pertama dia bergelar seorang isteri. Dia akui selama ini keluarganya banyak menumpang kesenangan keluarga Elman. Di sebabkan ibunya sepupu rapat ayah Elman dan merupakan kawan baik Puan Melur, memang Athiya akui ibu dan bapanya seringkali mempergunakan keluarga Elman untuk hidup senang. Tapi itu orang tuanya bukan dia.
“Tak baik abang cakap macam tu...” Lirih suara Athiya.
“Tak baik? Siapa lagi kejam? Mungkir janji dengan keluarga aku. Bila orang tua kau minta hantaran tinggi, aku terima. Bila adik kau merengek nak buat majlis kat rumah ini, aku ikutkan saja. Tapi apa yang aku dapat akhirnya? Adik kau tinggalkan aku macam tu je.” Ungkit Elman
“Tapi abang sendiri setuju untuk buat majlis tu kat sini. Hantaran tu...” Athiya rasa pelik apabila Elman mengungkit.
“Memang aku setuju. Aku setuju kerana Athila. Bukan untuk kau. Tapi adik kau tu langsung tak ada hati kan? Dia tinggalkan aku macam itu je. Keluarga kau pula. Mudah benar mereka setuju untuk jadikan kau pengganti. Aku ini dah macam tak ada harga diri je. Sekarang aku nak tanya kau, keluarga siapa yang sanggup menipu? Siapa yang kejam?
Eh, Athiya... kau dengar sini ya. Mungkin mama dan papa aku tak cakap apa-apa tentang pekara ini. Tapi aku tak akan lupa sampai mati. Selama ini dah banyak aku korbankan untuk adik kau dan keluarga kau. Tapi sedikit pun mereka tak hargai semua yang aku buat. Selepas ini, mereka jangan ingat hanya kerana aku dah kahwin dengan kau, mereka boleh ambil kesempatan ke atas aku dan keluarga aku.” Ujar Elman Sinis. Merah wajah putihnya menahan marah. Jelas Elman sedang melepaskan kemarahan di hatinya.
 “Saya... saya nak pergi bilik air...” Athiya melarikan diri.
Kalau ikutkan hatinya, Athiya mahu melawan. Athiya mahu menegakkan kebenaran. Dia mahu Elman tahu yang tidak adil bagi Elman menghukum diatas sesuatu yang dia tak lakukan. Athiya juga ada perasaan. Athiya rasa terhina apabila Elman jelas dan nyata menolak kehadiran dia sebagai isteri. Cara Elman menuturkannya umpama dia ini hanyalah barang bukannya seorang manusia yang punya harga diri.

Athiya menyimbah wajahnya dengan air berkali-kali. Dia ingin melawan rasa ingin menangis. Dia tak mahu menangis. Dia tak mahu nampak lemah. Dia tak mahu melayan rasa kecewa. Tapi dia memang kecewa. Air matanya menitis dalam diam. Menangis tak bersuara. Sakitnya rasa itu. Peritnya perasaan itu. Ya Allah, kenapa terlalu sakit hatinya dan mengapakah terlalu perit untuknya kali ini?
Athiya sudah terlalu biasa jadi yang kedua. Dia tahu dia hanya pilihan kedua selepas Athila. Bagi semua orang pun, dia hanyalah pilihan kedua selepas adiknya. Dia hanya akan mendapat segala apa yang adiknya sudah tidak inginkan lagi. Dia hanya akan mendapat sisa daripada Athila. Tapi selama ini, biarpun dia sedar kenyataan itu, tak pernah sekalipun dia rasa rendah diri seperti malam ini.
‘AKU SETUJU KERANA ATHILA. BUKAN KAU....’ Kata-kata Elman itu bagaikan belati menusuk tajam ke dalam hatinya. Membunuh sebahagian keikhlasannya. Menghapuskan harga diri yang tinggal buat dia. Ya dirinya tak berharga seperti Athila. Benar, dia tak layak pun menggantikan Athila. Siapalah dia berbanding Athila?
Tapi adil kah dia di hukum atas sesuatu yang dia tidak lakukan? Adilkah untuk Elman menghakimi dia atas segala yang Athila lakukan? Kenapa Elman hendak salahkan dia? Jika benar Elman tak suka dia menjadi pengganti, kenapa lelaki itu tidak menolak dan membatalkan saja majlis pernikahan ini? Kenapa perlu heret dia ke dalam dendam Elman?
Tiba-tiba Athiya merasakan dirinya yang bodoh. Dia yang bodoh kerana bersetuju dengan rancangan ini sedangkan di mata Elman, dia hanyalah barang cagaran yang tak berharga. Yang mengheret harga diri Elman ke tahap terendah. Kerana dia dipilih sebagai pengganti, Elman sudah terasa terhina. Nampak sangat dia yang langsung tidak bernilai sehingga boleh membuatkan saham Elman jatuh menjunam.
Namun Athiya hendak salahkan siapa untuk segalanya ini? Dia sendiri yang bodoh. Yang naif untuk berkorban. Dalam dia mengikhlaskan diri menjadi isteri kepada Elman, rupanya di mata lelaki itu dia hanyalah barang untuk Elman melepaskan segala dendam terhadap keluarganya. Hanya orang bodoh yang dihukum atas kekejaman keluarganya. Tak ubah seperti sampah, nilainya dimata suaminya ini.
“Teruknya kau ni Athiya. Ini pun nak nangis ke? Macamlah kau tak biasa jadi pilihan kedua.” Athiya cuba menenangkan dirinya sendiri. Dia mencuci mukanya sekali lagi. Menghapuskan segala sisa tangisnya.
Senyuman di tarik. Pipi dia tepuk lembut. Cuba menaikkan mood sendiri. Tak guna dia hendak menangis atau bersedih untuk perkara yang dah terjadi. Apa yang dah berlaku biarkan berlalu. Yang penting dia harus kuat. Dia mesti kuat untuk menempuhi kemarahan Elman nanti. Berhadapan dengan kedinginan Elman.
“Bagus juga tahu awal-awal. Tak perlu lah kita menyimpan harapan ya cik hati?” Ujar Athiya pada diri sendiri sambil menepuk dadanya.

Bersama senyuman hambar, Athiya melangkah keluar daripada bilik air. Kali ini dia langsung tidak menegur Elman yang masih ralit di meja kerja. Dia menonong je terus ke katil dan merebahkan tubuhnya di atas tilam empuk milik Elman. Masa untuk dia tidur. Harapnya apabila esok menjelma, dia akan lupa apa yang terjadi malam ini. Dia akan melupakan kata-kata yang menyakitkan itu.

Prolog : Setia Menunggu

PROLOG


Athiya merenung sekeping cek Elman hulurkan padanya. WOW, seratus ribu. Banyak tu. Baik hati pula encik suami dia hendak menghulurkan duit sebanyak tu pada dia. Dahi Athiya berkerut. Dia pelik kenapa suami dia memberi dia duit sebanyak ini? Untuk apa? Dia tak meminta sesen pun daripada suaminya.
“Banyaknya. Kenapa abang bagi Aya duit ni?” Soal Athiya sambil mengambil huluran Elman. Wajahnya manis dan naif.
“Bayaran untuk layanan kau malam tadi.” Ujar Elman tanpa memandang wajah Athiya.
Saat kata-kata itu terlepas daripada bibir Elman, senyuman Athiya terus mati. Cek ditangan Athiya juga terlepas. Apa yang suaminya katakan tadi? Bayaran? Ya Allah, terhinanya rasa Athiya saat ini. Dia seorang isteri bukan pelacur.
“Apa maksud abang?” Tergagap-gagap Athiya bertanya. Dia mahukan kepastian.
“Aku berterima kasih dengan apa yang kau berikan malam tadi. Apa yang berlaku semalam adalah kesilapan. Dan itu adalah bayaran untuk...” Sebelum sempat Elman mengahabiskan ayatnya, Athiya cepat sangat memintas.
“Ohh... banyak ni je ke?” Athiya sendiri tak tahu kenapa itu yang terkeluar daripada bibirnya. Yang dia tahu hatinya sakit.
“What?” Elman terkejut.
“Taklah. Saya tak sangka banyak ini je bayaran saya. Awak kan orang pertama yang sentuh saya.” Ujar Athiya sinis.
Benar dia rasa terhina. Tapi dia tak rasa dengan menegakkan diri sendiri akan membuat hatinya yang berkecai ini akan pulih. Lebih baik dia membenarkan saja kata-kata Elman. Sekurang-kurangnya dengan cara ini dia boleh menyelamatkan sedikit airmukanya.
“Jadi berapa kau nak?”
“Sejuta. Itu harga maruah saya.” Athiya meletakkan harga.
“Baik.” Putus Elman.
Athiya hanya melihat Elman menulis nilai yang dia minta diatas sekeping cek. Tanpa perasaan.
“Nah.” Sekali lagi Elman menghulurkan sekeping cek.
“Terima kasih.” Ucap Athiya tanpa perasaan. Dia bangkit dari tempat duduknya. Baru tiga langkah dia berpaling dan meninggalkan meja Elman. Suara Elman menghentikan langkahnya.
“Nuril Athiya Mohd Nazim, aku bertaklik pada mana kau menunaikan cek itu maka jatuh talak satu keatas kau.” Ucap Elman.

Athiya memejam mata. Setitis airmata jatuh dihujung matanya. Hatinya sudah tidak mampu merasakan apa-apa saat mendengar ucapan taklik daripada Elman. Dia sudah tidak mampu merasakan apa-apa. Hatinya sudah hancur lumat.

Sinopsis Setia Menunggu

SINOPSIS KERANA KITA BERDUA

Jadi yang kedua? Ala.. Athiya memang dah terbiasa jadi yang kedua setelah adiknya Athila. Dia cuma pilihan kedua selepas Athila. Kerana itu dia sentiasa berusaha untuk tidak terlibat dengan urusan Athila dan keluarganya. Namun apabila orang tua dia meminta untuk dia mengganti Athila sebagai isteri kepada Megat Elman, Athiya tak dapat menolak. Kerana dia sudah terbiasa menjadi yang kedua.
Besar harapannya menyulam bahagia bersama Megat Elman. Dia inginkan kehidupan umpama kisah dongeng yang penuh pari-pari cinta. Namun bahagia yang diharapkan tak kunjung tiba, biarpun sudah banyak yang dia korbankan. Hari-hari hatinya di guris. Dan yang terakhir, hatinya berkecai umpama kaca yang dihempas ke lantai apabila suami sendiri meletak harga pada kesucian dirinya sebagai seorang isteri. Di akhirnya dia sedar, dia umpama pelacur di mata sang suami. Apalah guna dia terus mengasuh luka? Baiklah dia pergi kerana dirinya langsung tak dihargai.
Kehilangan Athiya membuatkan Elman sedar, dia tidak bisa hidup tanpa isterinya. Kali ini dia tega melepaskan semua asalkan Athiya kembali kepadanya. Dia tak kisah pada harta. Dia dah tak kisah pada keluarga Athiya yang mata duitan. Dia dah tak peduli jika Athiya ikhlas mencintainya atau bersamanya hanya kerana kekayaan. Yang dia mahu hanyalah ada Athiya disampingnya.
Bertahun mereka berpisah. Mereka bertemu semula dengan sisi yang berbeza. Elman yang dulunya bengis, kini manis menagih perhatian Athiya. Dan Athiya yang dulunya hidup dalam impian kisah dongeng, kini menjadi terlalu berhati-hati untuk menaruh kepercayaan pada sebuah kebahagiaan. Mereka bagai bertukar identiti.
Tak mudah untuk mereka bersama. Lebih sukar untuk mereka terus bersama, lebih-lebih lagi dengan campur tangan keluarga. Sikap keluarga yang tamak haloba. Orang sekeliling yang mudah menghukum. Bolehkah mereka bertahan?

Ku Setia Menunggu...

Wednesday, May 31, 2017

Aku Akan Datang : Bab 8

BAB 8

           
“Tak nak masuk dulu ke?” Imran mempelawa Iskandar dan Hanni masuk. Sesekali Imran merengangkan tubuhnya yang kepenatan. Mereka baru saja tiba dari Pulau Pinang. Iskandar menghantar Imran dan Anis pulang dulu kerana rumah mereka tidak sehala sebelum bepatah balik dan menghantar Hanni pulang.
Walaupun penat perjalanan masih terasa namun bukan adab susila kita membiarkan tetamu balik tanpa di undang masuk. Lalu ringan saja mulut Imran mengajak Iskandar dan Hanni masuk. Mungkin tak dapat untuk dia suami isteri menghidangkan jamuan yang sedap. Air bujang takkan tak mampu juga.
“Tak apalah, Im. I dan Hanni balik dulu jelah. Lagipun you dan Anis tu pun penat. Lain kali je. Anis, kita orang balik dulu ye.” Iskandar menolak. Hanni pun mengangguk setuju dengan tolakkan Iskandar. Dia sendiri terlalu penat untuk singgah. Lagipun Kesian pula Anis kena melayan mereka nanti.
“Kalau macam tu hati-hati memandu tu. Terima kasih sebab tumpangkan kami.” Ujar Imran sambil menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Iskandar.
“Tak ada hal lah.” Iskandar menyambut huluran tangan Imran. Dia menepuk lembut bahu Imran tanda mesra.
“Anis, aku balik dululah.” Hanni pun sama meminta diri daripada Anis. Mereka bersalaman sambil saling pamitan sesama mereka. Wajah masing-masing kepenatan. Wajah mencari bantal dan tilam saja.
“Hati-hati memandu tu. Is, you hantar Hanni balik sampai depan pintu tau. Jangan tinggalkan anak dara ni kat mana-mana.” Pesan Anis dalam gurauan. Iskandar menyahut dengan gelak tawa.
“Alah aku tak heran pun kalau dia tinggalkan aku. Macam Malaysia ni tak ada teksi. Okay lah Anis. Assalamuallaikum.” Hanni pantas meminta diri. Malas nak memanjangkan cerita. Sekali lagi gelak tawa meletus mendengar ucapan sadis dari Hanni itu. Iskandar yang masih tersenyum, turut memberi salam. Memohon diri daripada Imran dan Anis. Adakala Hanni ini memang comel.


Iskandar memakirkan keretanya berdekatan dengan sebuah restoren makanan thai di Ampang. Hanni terasa pelik. Dia tertanya-tanya kenapa pula Iskandar berhenti di sini. Setahu Hanni dia tak berumah disini. Memang seingat dia tak pernah pula dia menyewa di Ampang sehingga Iskandar boleh tersilap menghantar dia ke sini.
“Eh kau ni betul tak ni? Demam eh? Bila masa rumah aku kat sini?” Hanni bertanya pada Iskandar. Apa hal saja lah mamat ni bawa dia ke sini.
“ Ada aku kata rumah kau kat sini ke? Aku datang sini nak makan, tapi kalau kau nak berumah kat sini aku tak kisah. Tak payah aku nak hantar kau balik lepas ni. Kau tidur je kat sini.” Sinis Iskandar membalas. Geram pula dia dengan mulut Hanni yang tak ada insuran ni.
“ Cakap lah awal-awal nak makan.” Desis Hanni.
“Dah kau tak tanya. Dah jom turun. Aku lapar ni. Aku tahu kau pun mesti lapar tadi masa kat Tapah kan kau tak makan.” Iskandar perihatin pada keperluan Hanni.
Hanni hanya senyap. Dia terharu. Iskandar adakalanya memang sangat menawan hati. Sikapnya penuh ambil berat mampu membuatkan wanita rasa disayangi dan dihargai. Memang sesuai sangat Iskandar menyandang gelaran buaya tembaga.


“Kenapa kau pilih untuk menjadi jurugambar Hanni?” Tiba-tiba Iskandar bertanyakan soalan cepu emas itu pada Hanni saat mereka sedang menanti makanan yang mereka pesan.
“Kenapa? Kau rasa tak ada masa depan?” Hanni tak menjawab malah sebaliknya dia pula yang bertanyakan kembali pada Iskandar.
“Bukanlah. Aku tahu jurugambar ni ada pulangan yang lumayan. Masa depan tentu-tentu cerah. Apa-apa kerja pun kalau kita berusaha mesti cerah masa depan. Kau janganlah salah anggap. Cuma aku pelik, bidang ini kan jarang menjadi pilihan kerjaya. Macam mana kau boleh tertarik pula nak jadi jurugambar?” Iskandar menerangkan niatnya. Dia bertanya pada Hanni tentang minat gadis itu kerana sudah lama dia ingin bertanya, baru hari ini terlepas dari mulutnya.
“Sebab aku minat. Dari kaca lensa, aku boleh nampak apa yang orang lain tak perasan. Adakalanya aku rasa puas kalau dapat ambik momen kebahagiaan orang. Kadang-kadang kita tak sedar apa yang kita ada sampailah kita nampak apa yang ada pada orang lain. Semua itu membuatkan aku lebih bersyukur dengan kehidupan aku, Senyuman, tangisan itu pekara biasa pada kita tapi di lensa kemera aku nampak itu semua momen indah dalam kehidupan. Dengan kamera kau boleh buat satu saat yang biasa jadi istimewa.” Dari cerita Hanni, Iskandar dapat melihat kobar minat yang mendalam Hanni pada bidang ini.
“Aku dapat tengok minat kau tu. Terbias dari mata kau.” Ujar Iskandar sambil anak matanya tepat menikam mata Hanni. Terkedu dan terkhayal Hanni sebentar dengan panahan mata itu.
“Memanglah aku minat. Kalau tidak, tak kan lah aku pilih bidang ini. Apalah kau ni. Ada-ada saja.” Kalut Hanni menutup rasanya gementarnya. Segan pula dia kerana terlalai dengan pandangan mata Iskandar.
“Aku tahu.” Balas Iskandar ringkas.
Seminit dua hanya sepi memenjara mereka. Masing-masing seperti hilang modal untuk berbicara. Nasib baik ada pelayan restoren datang menghidangkan makanan. Hilang sedikit rasa kekok.
“Jomlah makan.” Pelawa Iskandar pada Hanni.
Hanni tersenyum melihat hidangan di atas meja. Banyak juga Iskandar memesan makanan. Tom yam campur, Kalian, dan Sate. Makanan yang terhidang itu seperti pesanan untuk empat orang. Mereka makan sambil sambung berbicara tentang makanan kegemaran masing-masing. Iskandar dan Hanni bagai berkenalan semula.
“Sedap.” Puji Hanni. Ini pertama kali dia makan di sini.
“Sedap, tapi aku rasa tomyam kau hari tu lagi sedap.” Puji Iskandar. Jujur dia memuji, sememangnya masakan Hanni sesuai dengan selera rasanya.
“Alah kau saja puji aku kan, nak suruh aku masak untuk kaulah tu. Macam aku tak tahu. Tak payah nak puji-pujilah, lain kali kalau kau nak rasa, kau beli je barang mentah. Aku boleh tolong masakkan lah.” Tawar Hanni mesra. Bagaikan hilang sengketa lampau mereka. Mungkin ini jawapanya pada persoalan Hanni awal petang tadi. Begini agaknya keadaan mereka kalau mereka berbaik. Boleh tahan.
“Betul ni? Aku tuntut nanti eh.” Tersenyum Iskandar mendengar pelawaan itu. Macam orang lapar di sorongkan makanan.
“Yelah. Anytime.” Balas Hanni.

Mungkin ini mulanya sejarah pedamaian mereka. Iskandar mahupun Hanni masing-masing mengakui di sebalik sifat meluat yang ada pada insan yang berhadapan dengan diri mereka ini, terselit satu keistimewaan yang baru mereka terokai. Keistimewaan yang mereka terokai kerana mereka saling jujur ketika saling mengenali. Kenal wajah indah dan wajah buruk mereka.

Friday, May 26, 2017

Aku Akan Datang : Bab 7

BAB 7


 Mereka berhenti di Perhentian Tapah. Saat itu Anis dan Hanni masing-masing dah tersedar. Anis awal-awal lagi tersenyum memandang suami tersayang. Hmm tahulah Hanni, lepas ni jangan nak kacau daun. Nampaknya terpaksalah Hanni bergerak sorang diri lepas ni.
“Anis. Aku nak pergi toilet jap. Ko nak ikut tak?” Ajak Hanni pada Anis. Lena tidurnya. Hanni menarik getah rambutnya lalu menyisir rambutnya dengan tangan. Setiap kali Hanni berbuat bergitu memang secara tidak langsung dia menarik perhatian Iskandar. Teralit sekejap mata Iskandar memandangnya.
“Tak nak lah. Aku lapar ni. Aku tunggu kau kat tempat makan lah. Kau nak pesan apa-apa tak?” Anis memberi alasan. Dia sebenarnya nak menghabiskan lebih banyak masa dengan Imran sekaligus memberi ruang Hanni dan Iskandar berdua-duan.
“Tak pe lah. Nanti aku tengok apa yang ada sendiri. Alah kau pergilah dating dengan buah hati tu.” Usik Hanni. Hanni tahu lapar itu sekadar alasan kerana sebelum bergerak ke pulang tadi mereka sempat makan tengah hari. Anis dan Imran masing masing tersengih bahagia.
 Hanni dan Iskandar jalan beriringan di belakang Imran dan Anis yang bahagia berpegangan tangan. Di hati mereka masing-masing terbit rasa cemburu itu. Bila lah mereka akan berjumpa dengan pasangan hidup sebegitu? Pasangan yang sah dan di redhai Allah.
Iskandar walaupun dunianya tak pernah sepi dari pasangan yang silih berganti tapi untuk menjumpai seorang wanita yang bisa di angkat untuk menjadi seorang isteri dan peneman hidup sehingga ke akhir hayat bukan sesuatu yang mudah.
“Kau nak makan apa Hanni?” Iskandar bertanya apabila mereka sampai di hadapan gerai yang menjual bermacam-macam makanan.
“Tak makan rasanya. Aku rasa kenyang lagilah. Aku nak minum je. Kau nak makan, kau makanlah. Aku nak pergi beli minuman je.” Hanni ingin lepaskan dirinya dari tubuh Iskandar yang berdiri di belakangnya.
“Tolong belikan I mineral.” Iskandar selamba memesan. Hish sesuka hati je nak mengarah orang. Hanni buat muka tak percaya Iskandar berani mengarahnya begitu. Iskandar cukup pelik. Malas nak bersoal jawab, Hanni hanya mengangguk saja.
Hanni membeli setin milo buatnya dan sebotol mineral buat Iskandar. Di bibirnya terbias senyuman nakal. Otaknya sudah membayangkan wajah Iskandar. Di hatinya sudah ketawa jahat. Biar Iskandar rasakan. Berani mengarah dia kan.  Sekejap lagi lelaki itu akan menerima padahnya.
Dari jauh Hanni dapat melihat Iskandar duduk dengan seorang wanita. Bukan main mesra lagi. Dia ni memang buaya jadian yang bila-bila masa mendaftar menjadi buaya tembaga ni. Kat mana-mana pun boleh nak menggatal. Hanni betul-betul tak faham macam manalah si Sara tu boleh berkenan dengan si mawas ni. Dengan langkah yang berat Hanni melangkah ke Iskandar sambil membawa sebotol minerak dan setin milo.
“Ehemm... Nah air kau.” Hanni meletakkan botol air mineral 1.5L yang di belinya itu di hadapan Iskandar. Wajah Iskandar jelas tak percaya. Mahu tak terkejut beruk mamat tu dengan kemunculan Hanni macam magik. Tahu-tahu dah di hadapan mata. Di tambah dengan pesanan yang sudah berubah bentuk dan saiz.
“Hanni.” Guman Iskandar geram. Matanya mecerlung ke arah Hanni yang padanya sungguh biadap. Dia memang memesan air mineral tapi tak lah sampai yang 1.5L. Ini dua hari baru habis ni. Hanni ni memang sengaja mengenakan dia.
“Apa? Kau kan pesan air mineral. Aku belilah. Sengaja aku beli yang besar supaya kurang sikit paras gula dalam tubuh kau tu. Kurang la sikit manis mulut kau nak menjerat.” Satu das sindiran dan tembakan yang tepat daripada Hanni. Rasa macam nak meletup saja kepala Iskandar mendengarnya.
Iskandar menarik nafas panjang. Dia perlu bersabar ni kerana pertolongan Hanni pada masa ini amat di perlukan. Tak apa, yang kali ini hutang dulu. Esok-esok masih ada masa yang panjang untuk dia membalas.
“You kenapa ni Hanni? Duduklah dulu. I nak perkenalkan you dengan senior I zaman Uni dulu.”  Pelawa Iskandar lembut. Dengan senyuman di bibir, Iskandar menarik sehingga Hanni terduduk di sebelahnya. Sungguh drama tau. Sejak bila pula si Iskandar ni boleh manis lidah dengan Hanni... Sampai ber I, you ni. Pelik ini. Adakah dunia nak terbalik ke apa? Mungkin kucing sudah bertanduk agaknya.
“Hanni mari I kenalkan you dengan senior I dulu, Kak Lia. Kak Lia, ini tunang saya Hanni. Hanni, ini kak Lia.” Selamba Iskandar memperkenalkan Hanni pada wanita dihadapannya. Sungguh Hanni terkejut. Ingin membantah tapi Iskandar menarik dan menggengam tangannya erat. Hish lelaki ni memang nak kena.
“Tunang? Bila you tunang Is? Tak cakap dengan Lia pun.” Geli pula hidung Hanni mendengar suara manja itu. Hanni pasti ini mesti kes skandal menyendal ni. Patutlah baik semacam si Iskandar ni. Memang sah bukan dunia nak terbalik atau kucing sudah bertanduk tapi ini kes terjerat di jerat sendiri ni.
“Hujung tahun lepas.” Jawab Iskandar tanpa bersalah. Memang dasar lelaki kuat menipu betullah mamat ni. Mamat penipu macam ni sah-sah tak boleh nak di buat laki. Nanti banyak saja helah muslihatnya.
“Oh ye ke. You kerja apa Hanni?” Akhirnya penumpuan manja wanita yang konon-kononnya bernama Kak Lia itu berubah mendatar bertanyakan Hanni. Nampak sangat tak berminat. Hipokrit sungguh. Konkrit je lebih.
“I jurugambar. I ada studio kat Ampang.” Hanni menjawab dengan nada yang juga mendatar. Malas nak melayan.
“Oh ye. Hmmm Is, Lia pergi dulu ye. Macam rasa orang tak suka je Lia kat sini. Bye.” Wanita itu akhirnya meminta diri. Dengan lagak seksi dan manja dia meninggalkan meja tempat Iskandar dan Hanni. Hish tolonglah macamlah Hanni tak tahu lagak manja tu nak menarik perhatian Iskandar.
“Siapa tu skandal kau ke?” Hanni bertanya sinis. Tangannya ligat membuka penutup tin milonya.
“Ala kisah lama. Masa kat Uni dulu. Saja suka-suka. Lagipun masa tu aku budak baru, dan dia pulak budak tahun akhir. Bukan serius pun tapi tak sangka pula dia ingat sampai sekarang.” Keluh Iskandar. Nampaknya dosa semalam kembali mengejar pelaku.
“Kau ni memang mawaslah. Senior pun kau kebas. Dahsyat sungguh.” Hanni mengutuk terang-terangan.
“Amboi sesuka badak kau kata aku ni mawas. Agak-agaklah sikit.” Ujar Iskandar sambil tangannya selamba mencapai tin milo Hanni di atas meja. Milo yang tinggal sedikit itu di teguk habis. Mencerlung mata Hanni melihat gelagat romeo Iskandar tu.
“Hoi. Air aku tu.” Ujar Hanni sambil menampar keras bahu Iskandar. Terdorong ke hadapan Iskandar di buatnya. Memang kasar betullah minah sorang ni.
“Hish kau ni macam anak singa tau tak. Kasar je. Siapa suruh kau beli air botol besar ni. Nak bagi aku buncit dengan air ape.” Sergah Iskandar pula. Wajahnya merah menahan sakit.
Memang betullah mereka berdua ni tak boleh nak bersua muka, bersua hidung, bersua mata dan bersua mulut. Macam anjing dan kucing. Anjing dan kucing pun tak macam mereka berdua. Dahsyat sungguh.
Adakalanya Hanni terfikir agaknya apakah yang akan terjadi kalau mereka berdua ni berbaik? Mesti boleh terbalik dunia di buatnya. Namun kalau di fikir-fikir mesti agak menarik kisah mereka ini kalau berbaik nanti. Akankah perkara itu berlaku satu hari nanti?


Monday, May 22, 2017

Klinik Hati : Bab 10

BAB 10


Saat membuka mata, Afia malu sendiri mengenangkan tubuhnya kini didalam pelukkan Emir. Kulit mereka saling bersentuhan dibawah gebar yang menyelubungi tubuh mereka. Sepanjang malam kepala Afia rupanya lena beralaskan bahu Emir. Sedikit demi sedikit dan selembut yang mungkin Afia mengangkat kepalanya. Sempat matanya mencuri pandang jam didinding. Baru lima setengah pagi. Masih lama lagi hendak ke subuh. Sambil bertongkatkan tangan kanannya Afia mengiring ke kanan memandang wajah Emir yang masih lena.
Ya Allah, tenangnya wajah itu. Kulit putih bersih milik lelaki itu kelihatan berseri-seri. Segenap wajah Emir di renung Afia. Daripada mata yang tertutup rapat dan bulu mata Emir yang panjang dan lentik itu. Jatuh ke hidung Emir yang sedikit mancung dan berakhir pada bibir Emir yang sentiasa merah. Afia paling suka waktu Emir tersenyum, kerana waktu itu terselah kekacakkan Emir dimatanya.
Afia terfikir sendiri kenapa sejak mula dia berjumpa Emir dia merasakan Emir iras seseorang dia kenali setiap kali Emir tersenyum. Siapa yang mempunyai senyuman semaskulin Emir? Lama Afia cuba mencari jawapan, akhirnya dia teringat senyuman Fahrin Ahmad. Ya senyuman Emir persis senyuman Fahrin Ahmad. Saat lelaki itu tersenyum pasti mata lelaki itu turut sama mengukir senyuman. Sangat menyejukan hati.
Gatal pula jari-jemari Afia menyentuh bibir Emir. Mula-mula hujung jari kemudian semakin berani dia memainkan jari telunjuknya di bibir Emir.  Tercalit senyuman dibibir Afia apabila melihat Emir mencebik-cebik bibir setiap kali jarinya menyentuh bibir yang lembut itu. Asyik dia mengusik nakal Emir begini tanpa sedar orang yang di usik telah lama sedar. Saat sekali lagi dia berani melarikan jarinya direkahan bibir itu, tiba-tiba jarinya di sedut masuk dan di gigit lembut.
Terkejut Afia apabila pekara itu berlaku, lalu spontan jari itu ditarik balik. Melihat sepasang mata milik Emir terbuka, Afia jadi malu lalu tubuhnya menongkat mengiring memandang Emir di hempaskan ke tilam. Terlupa dia, tangan Emir yang masih merentasi diatas tilam dibelakangnya. Selamba dia menghempas badannya dan sekali gus menghempap tangan Emir sehingga lelaki itu mengaduh kesakitan.
“Maaf.. maaf” Afia segera bangkit dari perbaringanya dan mengusap tangan Emir yang terbeban oleh beratnya tadi. Tak pasal-pasal dia dah mendera suaminya sendiri.
“It’s okay. I tak apa-apalah. Come.” Sejurus kata-kata itu, Afia merasakan tubuhnya di tarik. Kali ini betul-betul jatuh kedalam dakapan Emir.
Seronok pula rasanya Afia dimanja begitu. Dengan senyuman nipis dia menyelesakan diri didalam dakapan Emir. Kepalanya di sandar manja di atas bahu Emir sedang tangannya sudah pandai menjalar di atas dada Emir yang terdedah. Seketika kemudian Emir sudah menangkap tangannya dan membiarkan jari-jemari mereka bersulam erat sebelum Emir mengucup tangan miliknya lembut.
“Terima kasih sebab you berikan kepercayaan kepada I untuk miliki you sepernuhnya. Terima kasih kerana menjaga diri you hanya untuk I selama ini. Terima kasih kerana sudi berikan I hadiah yang terindah.” Lancar bibir Emir mengucap kata-kata terima kasih.
Wajah Afia membahang menerima perhargaan itu. Segan rasanya apabila hal keintiman mereka semalam di ungkit kembali oleh Emir. Malu rasanya apabila Emir berterima kasih begitu. Manis sungguh bibir Emir membuai rasanya.
“Awak ni memang selalu bermulut manis macam ni ke?” Tak tahu datang daripada mana keberanian itu sehingga Afia mampu bertanya begitu lancar tentang kecurigaannya. Menyedari dirinya terlepas kata, Afia mengigit bibir sendiri. Yang hairannya Emir tergelak besar pula mendengar soalan cepu emasnya tadi.
“You rasa?” Terdengar Emir bertanya saat gelak tawanya hanya tinggal sisa-sisa saja lagi.
“Entah. Saya tak tahu, saya tak kenal awak sangat kan.” Afia meluahkan perasaan penuh sayu. Hakikatnya begitu. Terlalu sedikit prihal Emir yang dia ketahui untuk membaca personaliti lelaki itu bagaimana.
“Tak apa. Kita ada seumur hidup untuk saling belajar tentang diri masing-masing.” Pujuk Emir.
“Tapi kalau you nak pre-tasting sama ada I bermulut manis atau tidak, kita boleh cuba sekarang?” Sedikit mengusik nada Emir itu. Afia yang tak faham mendongak memandang Emir dengan wajah yang berkerut tak faham.
“Ha. Tak fahamlah.” Naif sekali kenyataan Afia dengan matanya terkebil-kebil memandang Emir.
“Tak faham? Nak I tunjukkan ke?” Nakal sungguh suara dan wajah Emir di mata Afia kala ini. Tawaran lelaki itu untuk menunjukkan padanya membuat hatinya sedikit cuak.
“Nak tak?” Sekali lagi Emir memberi tawaran tersebut pada Afia.
“Tak nak lah. Saya nak bangun ni. Nak mandi nanti terlewat pula nak solat subuh.” Ujar Afia mengelak.
Dia ingin bangkit dari pembaringan dengan sebelah tangannya sudah melekapkan gebar ke dadanya melindungi tubuhnya yang terdedah. Bersusah-payah Afia mengerah tenaga barulah dia dapat duduk dengan stabil tapi hanya untuk seketika saja sebelum Emir menarik tubuhnya ke atas tubuh lelaki itu. Kemudian selamba lelaki itu memagut bibirnya erat dengan tangan Emir sudah melingkari pinggangnya.
“ Mulut manis I hanya untuk you sorang je. Manis tak mulut I?” Pertanyaan dan kenakalan Emir itu memang langsung tak diduga oleh Afia.
Balasannya selamba Afia menumbuk manja dada Emir sebelum gadis itu melepaskan diri untuk kembali ke posisi duduk. Dengan jelingan manja Afia turun dari katil peraduan yang terhias indah itu sambil tubuhnya hanya dibalut dengan gebar. Nampak kecil dan tenggelam dia apabila dibalut dengan gebar tebal itu.
“Ambilkan I tuala.” Baru selangkah dua, arahan Emir menyapa telinga Afia.
Arahan pertama seorang suami buatnya dan dengan rela hati Afia menurut walaupun begitu susah dia membawa diri dengan keadaan begini. Berjalan pun sukar dengan ruang pergerakkan begitu minima. Semput dia berulang alik dari tempat penyidai ke katil untuk menghulurkan tuala pada Emir. Kini nak memulakan langkah baru ke bilik air pula. Mahu pengsan dia sebelum sempat sampai.
Selangkah, dua langkah, tiga langkah kemudian Afia merasakan tubuhnya sedikit melayang rupanya Emir mengangkat dirinya didalam kendongan. Segera Afia memaut leher suaminya kerana takut terjatuh. Kuat juga suaminya ini kerana mampu mencempung dia yang agak bulat ini. Hari yang indah untuk dia mulakan sebagai seorang isteri kepada lelaki bernama Emir       .


Afia memasukkan cecair pencuci dan pelembut secukupnya ke dalam mesin basuh di bilik pencuci rumah ibunya itu sebelum menekan punat automatik di panel mesin tersebut. Masih membahang lagi wajahnya apabila di tegur oleh ibunya kala dia membawa cadarnya turun dari bilik tadi. Dari senyuman nipis ibunya, Afia tahu ibunya sudah dapat mengagak kenapa dia membasuh cadar hari ini. Ini semua gara-gara calitan tanda kesuciannya telah mencemar warna cadar tersebut.
Mulanya pagi tadi Afia langsung tak perasan. Usai dia solat subuh dan ketika hendak menukarkan set conforter yang baru kerana gebar set yang dipakainya sekarang basah akibat kenakalan Emir yang meletakkan dia dibawah pancuran air pagi tadi. Waktu tangannya sibuk hendak menukar itulah dia perasan ada kesan darah pada cadar yang sebelumnya. Pantas tangannya menarik cadar tersebut untuk ditukarkan. Takut kalau Emir terperasan celaan warna scarlet itu.
“Hah buat apa tu?” Sergahan itu membuatkan Afia terkejut sendiri. Saat itu dia berpaling ke belakang lalu wajah Emir menyapa pandangannya.
“Emir.” Gumam Afia geram kerana dikejutkan.
“Buat apa?” Sekali lagi soalan itu dilontarkan oleh Emir sambil kaki lelaki itu sudah melangkah ke arah Afia.
“Memasak.” Saja Afia mengenakan Emir. Lelaki itu macam tak ada soalan lain hendak bertanya. Dah tahu dia dihadapan mesin basuh. Masih lagi nak tanya buat apa.
“Loyar buruk ye.” Kali ini giliran Emir menggumam geram sambil tangannya sudah naik mencubit pipi Afia manja. Lama. Sengaja hendak mendengar rayuan Afia nanti minta di lepaskan.
“Tak.. Tak... Fia tengah mencuci cadar. Lepaslah.” Afia merayu pula. Wajahnya sengaja dimanjakan dan dilembutkan agar Emir melepaskan pipinya. Tak sakit mana pun. Saja nak bergurau manja dengan sang suami sebenarnya.
 “Tahu takut. Cuci cadar kenapa? Kotor ke?” Ada gelak nakal di akhir pertanyaan Emir itu membuatkan Afia memandang suaminya dengan pandangan curiga. Tangannya masih menggosok pipinya yang terasa sedikit kebas.
  “Dah tahu tanya pula. Ini semua awak punya pasal.” Afia merungut manja. Sempat tangannya mencubit lembut lengan Emir. Dia faham Emir mengusiknya. Emir kan memang kaki usik.
“I tahu eh.. Ohh I tahu rupanya.” Emir semakin galak mengusik Afia. Membuatkan si isteri terjerit kecil.
Baru saja Afia mahu memberi hadiah cubitan pada Emir, lelaki itu terlebih dahulu menarik tangannya dan menarik dia ke dada lelaki itu. Kemas tangan Emir melingkari pinggangnya. Afia cuba meloloskan diri. Segan dia. Emir pun satu di tempat yang sempit ini sempat lagi hendak bermanja-manja.
“Awak lepaskanlah. Nanti sesiapa masuk ke sini kan malu.” Pinta Afia dengan nada merayu. Mohon dilepaskan.
“Ala. Semua faham kita pengantin baru. Kenapa you turun tak ajak I tadi?” Pertanyaan Emir menyapa telinga Afia.
“Awak nampak sibuk sangat melayan telefon awak jadi saya turunlah dulu.” Balas Afia jujur. Benar waktu dia ingin turun tadi, Emir sedang sibuk berbual di telefon jadi tak mahulah Afia mengganggu.
“Awak lepaslah. Saya nak tolong ibu sediakan sarapan. Kesian ibu kena masak untuk ramai orang hari ini. Awak pergilah berbual dengan abah ye.” Rayu Afia lagi sambil cuba meloloskan diri.
“Baiklah kali ini I lepaskan you. Tapi lain kali kalau you membelakangi I lagi. Tahulah I nak denda you macam mana.” Ugutan manja Emir itu sempat di akhiri dengan kucupan dipipi Afia sebelum tangan lelaki itu melonggar melepaskan Afia.
“Hish. Sempat lagi nak menggatal.” Afia konon-kononnya merunggut sedangkan hatinya sudah berbunga suka.
Bersama senyuman nipis yang terukir dibibir, Afia melangkah meninggalkan ruangan pelukan Emir. Dia ingin melangkah keluar dari ruangan kecil ini. Afia takut semakin lama dia disini berdua-duaan dengan suaminya itu, nanti lain pula jadinya. Selangkah hendak menuju ke pintu yang memisahkan bilik membasuh dengan ruangan dapur itu, langkah Afia terhenti apabila dia baru sedar kehadiran Khyla yang tegak berdiri di hadapan pintu.
Kehadiran Khyla membuatkan Afia merasakan hatinya sakit. Terasa perit sekali. Mungkin kerana setiap kali melihat wajah itu Afia akan teringatkan pengkhianatan lalu. Mungkin juga kerana disebabkan setiap kali wajah itu muncul dihadapannya, dia teringatkan kepahitan disebalik indahnya penikahan dia dan Emir. Tapi kenapa hatinya masih terasa pedih walaupun belum sehari bergelar isteri pada Emir, kebahagiaan itu terasa miliknya.
“Kak Long. Ila nak cakap sekejap dengan kak long boleh?” Itulah ayat pertama Khyla yang Afia dengari sejak dia tahu pengkhianatan gadis itu.
Setelah hal lamaran Emir terhadapnya tersebar ke seluruh kaum keluarga, Khyla sepertinya ingin menjauhkan diri daripadanya. Dalam erti kata lain Khyla mengelak daripada bertembung dengannya. Kesibukkan Afia dan kaum keluarga lain dalam persiapan majlisnya, membuatkan dengan mudah Khyla mengelak daripada bertembung dengannya.
“Baik. Jom.” Afia bersetuju pada ajakkan Afia setelah lama dia menimbang baik buruknya. Sudah masanya mereka berhadapan. Kalau Khyla sudah rela menawar diri padanya, untuk apa dia menolak. Lambat-laun nanti mereka tetap perlu berbincang hal ini.
“Awak?” Suara Emir kedengaran menghalang Afia dari melangkah pergi bersama dengan Khyla.
Kalau Emir tidak bersuara tadi agaknya Afia sendiri lupa yang lelaki itu ada bersama mereka sekarang ini. Afia berpaling dan kembali mendekati Emir yang masih tegak berdiri seperti tadi. Tiada lagi senyuman seperti sebelumnya. Kini garis kerisauan jelas di wajah itu.
“Janganlah risau. Saya pergi sekejap je. Awak berbual dengan abah dulu kat ruang tamu ye.” Pujuk Afia. Tangannya naik mengusap pipi suami tersayang memujuk hati yang kerisauan itu.
“Sekejap saja dan janji you akan jaga diri you baik-baik..” Tersenyum Afia mendengar pesanan Emir. Seolah-olah dia hendak pergi jauh pula.
“Baik bos.” Usik Afia dengan gelak kecil terbit dari bibirnya. Namun gelak kecil itu terhenti dan berganti dengan senyuman apabila terdengar keluhan dari bibir Emir.
“Saya pergi dulu ye. Janganlah risau. Awak pun keluarlah berbual dengan abah.” Pinta Afia. Sekali lagi Afia meminta Emir jangan risau namun wajah kacak itu tetap risau.
I will try. Come.” Akhirnya Emir mengalah jua dengan Afia. Beriringan mereka menuju ke arah Khyla yang masih tegak di sisi pintu.

Afia membiarkan Emir keluar dulu namun anak matanya sempat menangkap jelingan tidak senang Emir pada Khyla sebelum lelaki itu mula bergerak hanya meninggalkan dirinya dan Khyla. Kini hanya dia dan Khyla saja. Ada urusan yang perlu mereka selesaikan.

Klinik Hati : Bab 9

BAB 9


AFIA melangkah masuk ke biliknya yang terhias indah menyambut kedatangannya sebagai pengantin baru malam ini. Haruman lavender menyegarkan ruang bilik sederhana besar itu. Sesuai sekali tema hiasan mereka yang menampilkan warna ungu putih. Malam ini dia terasa melangkah ke sebuah bilik lain dengan satu perasaan yang baru.
Perlahan-lahan Afia menapak ke katilnya yang bercadar putih itu sebelum dia melabuhkan punggung di atas tilam empuknya. Baru sehari semalam dia tidak menjenguk bilik ini kerana orang-orang suruhan Emir datang menghias bilik pengantin mereka. Dalam masa yang singkat itu terlalu banyak perubahan yang dia rasakan pada biliknya ini. Mungkin kerana susun atur biliknya berubah dan sentuhan dari pakar itu pastilah jauh lebih baik dari sentuhannya sendiri sebelum ini.
“Bestnya..” Tanpa sedar perkataan itu terlepas dari bibir Afia sambil dengan seronoknya Afia merebahkan tubuh diatas tilam itu.
Afia yang sudah selesa berbaring itu memejamkan matanya sambil menarik nafas dalam. Menghayati bau yang sungguh mengasyikkan ini. Semakin lama semakin rasa hanyut dia oleh rasa kedamaian dan ketenangan yang dicipta di dalam bilik sederhana besar ini.  Afia rasa tak mustahil dia akan terlena kalau tidak merasakan ada sesuatu yang bermain dimata dan di hidungnya.
Saat dia buka kelopak mata, benda pertama yang dia nampak adalah sekuntum mawar putih. Mengikut arah datangnya mawar putih itu barulah Afia tersedar dia tak bersendirian dibiliknya malam ini. Emir berdiri di tepi katilnya dengan sebuah senyuman yang cukup manis dan menggoda. Segera Afia bangkit dari pembaringannya lalu mengatur posisi duduknya di birai katil itu.
Kembali berdebar jantung Afia apabila dia dapat merasakan Emir sudah melangkah mendekatinya. Hanya sedikit masa yang lelaki itu perlukan sebelum melabuh punggung di sisinya. Tegak dan kaku tubuh Afia menyambut kehadiran Emir yang duduk disebelahnya. Dia tak tahu hendak beriak bagaimana. Apabila Emir tiba-tiba menghulurkan mawar putih tadi kepadanya, lambat-lambat dia mengambil mawar putih itu sebelum menghidu bau si mawar putih.
“Penat?” Lelaki yang kini bergelar suaminya bertanya pada dirinya sambil terasa tangan kanan lelaki itu sudah merayap masuk kedalam  tudungnya dan memicit lembut tengkuknya.
“Sikit.” Jawab Afia jujur. Selesa dia diberi perhatian sebegitu oleh Emir. Sangat selesa rasanya.
“I tengok hari ini you langsung tak berehat. Jangan buat macam ini lagi. Jangan lupa you sekarang bukan berseorangan.” Lembut teguran Emir buat Afia.
Tangan kiri Emir sudah hinggap ke perut Afia yang masih leper. Baru tiga minggu pun kan. Tapi cara Emir yang lembut itu mengingatkan Afia yang sekarang dirinya mengandung. Buat kali pertama sejak dia tahu dia berbadan dua, hari ini Afia lupa hakikat yang dia mengandung.
“Saya tak apa-apa.”Afia menolak lembut tangan Emir di tengkuk dan diperutnya. Mood dia sedikit tercalar saat dia teringat yang dirinya mengandung dan kerana kandungan inilah dia dan Emir bersatu sebagai suami isteri hari ini. Teringat dirinya yang sebenarnya tiada kedudukan didalam hidup Emir.
“Eh... kenapa ni?” Emir bertanya lembut pada Afia dan Afia hanya membalas dengan gelengan lemah.
“You pergi mandi dulu. Kemudian kita solat sama-sama. Kita solat sunat syukur dan solat hajat sama-sama.” Emir memberi arahan dengan nada begitu lembut tualanya yang tadi bergantungan di leher di serahkan kepada Afia.
Afia dengan senang hati menyambut huluran tuala itu dan pantas bangkit menuju ke bilik air. Mungkin kerana hatinya sedikit sejuk apabila di ajak bersolat oleh suaminya. Malah dia ingin cepat-cepat mandi dan bersiap kerana inilah kali pertama dia akan berjemaah berdua dengan suaminya. Afia tahu Emir mampu menjadi Iman solatnya sebab tadi solat mahgrib dan isyak berjemaah dirumahnya juga di Imam oleh Emir. Afia nampak wajah bangga terpancar di wajah abahnya saat Emir dapat menyempurnakan tugasnya sebagai Imam pada solat mereka lewat petang tadi.


Afia menyalami tangan Emir dengan rasa syahdu. Airmatanya bergenang di bibir mata. Dia menangis bukan kerana sedih atau terluka tapi kerana dia sebak mendengar suara Emir memohon pada yang Maha Esa agar hubungan mereka ini di redhai dan agar hati mereka diberi segala keikhlasan untuk menerima takdir Allah yang satu ini. Terharu Afia apabila mendengar bertapa bersungguh Emir memohon dari yang Maha Kuasa agar suaminya itu diberikan kudrat dan kemampuan untuk menunaikan janji lelaki itu pada abahnya siang tadi. Afia yakin dan percaya yang Emir bersungguh-sungguh memegang janjinya kepada abahnya.
Afia mengangkat wajah setelah Emir melepaskan salaman mereka dan memaut dagunya agar wajahnya bertentangan dengan lelaki itu. Dengan lembut juga Emir mengucup dahinya lama. Kemudiannya lelaki itu mengusap pergi airmata yang setitis jatuh ke pipinya kerana terharu.
 “Janganlah menangis. Hari ini dah banyak kali I tengok you menangis.” Pujuk Emir lembut padanya. Kedua-dua tangan lelaki itu masih teguh melekap di kedua belah pipinya.
“Saya terharu. Awak baik sangat.” Balas Afia lembut. Sungguh dia terharu dengan layanan Emir.
“ I tak sebaik yang you sangka. I sedar I dah perangkap awak dalam keadaan macam ini. I dah libatkan you dan keluarga you dalam kekhilafan I. Malam ini dengan rendah diri I mohon maaf daripada you dan I berjanji pada you dengan izinnya Iakan berusaha bahagia kan you. Walaupun I tahu antara kita tiada perasaan cinta tapi I yakin ini adalah takdir daripadaNYA. Takdir yang menemukan kita setelah lapan tahun dan jodoh yang menyatukan kita pada hari ini. I akan ikhlaskan hati belajar memahami you dan I harap you pun begitu juga. Kerana I nak you tahu yang I tak mampu nak bina kebahagiaan dalam hubungan ini sendirian tanpa you. Boleh tak you berikan satu peluang untuk kita sama-sama membina rumahtangga kita?” Luahan Emir itu membuatkan hati gadis bernama Nur Afia tersentuh sekian kalinya.
Saat ini hilang persona lelaki ego, sombong dan pentingkan diri sendiri dari aura Emir. Buat pertama kali Afia pintu hati Afia diketuk untuk mengenali Emir kerana hati gadisnya ragu tentang penilaian terhadap Emir selama ini. Selama ini dimata Afia, Emir seorang lelaki yang tak bertanggungjawab, sombong, ego dan terlalu pentingkan diri sendiri. Tiada yang elok-elok tentang Emir pada Afia sebelum ini. Tapi hari ini dia belajar sesuatu . Dia belajar kesalahannya terlalu awal menghukum Emir.
“Saya pun bukannya baik sangat. Saya harap awak boleh faham saya dan saya akan belajar memahami awak.” Setelah lama mendiamkan diri akhirnya Afia memberi keputusan untuk bersama-sama Emir membina kebahagiaan dari hubungan ini.
“Alhamdulillah.” Ucap Emir penuh ikhlas sebelum sekali lagi bibirnya mengucup dahi Afia.
 Kemudian lelaki itu dengan tenangnya membuka telekung yang Afia gunakan. Anak tudung juga dilurutkan perlahan-lahan ke belakang. Rambut yang masih separa basah itu di lepaskan dari genggaman getah berwana hitam. Lama mata Emir merenung wajah yang tulus tak berhijab itu.
“Benarlah. Secantik –cantik kecantikan seorang isteri itu adalah untuk suaminya. Terpegun saya pertama kali melihat awak tak berhijab tadi. Ini bukan paksaan Afia tapi permintaan seorang suami yang berharap kecantikan isterinya hanya untuk matanya saja. I tahu you pandai menjaga diri tapi I nak you sentiasa tahu yang I gembira setiap kali you menjaga diri you kerana I tahu semua itu adalah demi I.” Emir melakukannya lagi. Memukau Afia dengan jampi romantisnya. Dengan senyuman kemudiannya lelaki itu bangkit meninggalkan dia terpaku diatas sejadah.


Lama Afia terpaku di tempat duduknya sebelum dia bangkit mengemas tempat mereka menunaikan ibadah tadi. Bibirnya tersenyum manis apabila melipat sejadah yang digunakan oleh Emir. Usai itu baru dia mula melipat telekung dan sejadahnya sebelum meletakkan semuanya kedalam rak yang khas untuk barangan tersebut.
            Kemudian Afia menuju ke almari cermin dan duduk di bangku kecil berwarna putih dihadapan cermin itu untuk menyikat rambut dan menyapukan losyen ke tangan dan lehernya. Itu rutin saban malam dia sebelum tidur. Sepanjang waktu itu matanya sesekali menjeling Emir sudah duduk diatas katil bersama sebuah majalah. Amboi dah pandai buat seperti bilik sendiri nampaknya. Bagus juga dengan keadaan begini tidaklah kekok sangat rasa Afia.
Saat Afia ingin memanjat katilnya, barulah kepala Afia terfikir juga mana dia hendak tidur malam ni kalau Emir nampak gayanya dah selesa sangat atas katilnya itu. Tiba-tiba hati berdebar pula. Malu untuk terus memanjat katil, Afia tegak berdiri di tepi kati sambil tangannya menggaru kepala yang tak gatal.
“Hmm... Awak nak tidur mana malam ni? Saya nak tidur mana?” Dengan memberanikan diri Afia bertanya pada  Emir tapi wajahnya menunduk saja.
Dup.. Dap... Dup.. Dap, jantung Afia apabila dia terdengar bunyi beban yang terangkat daripada empuk tilam dihadapannya. Pasti Emir bangkit dari katil tersebut. Sebentar kemudian matanya yang dari tadi merenung kaki sendiri itu terpandang sepasang kaki berdiri di hadapan kakinya. Hampir bertemu jari-jemari kaki mereka yang saling berhadapan itu. Terhenti degup jantung Afia apabila terasa tangan Emir dibahunya.
“Pandang sini.” Lembut arahan Emir menyapa telinga Afia dan dengan sendiri Afia mengangkat kepalanya mengikut arahan itu.
“ You dah jadi isteri I, Afia. Malam ini malam pertama kita. Kalau you izinkan I ingin jadikan you sebahagian dari diri I. Kalau boleh I nak...” Pinta Emir. Menyuarakan rasa hatinya yang bergelora dari tadi.
 Afia tak sanggup mendengar Emir menghabiskan ucapannya. Segera jarinya menutup bibir seksi milik Emir. Kemudian dengan malu-malu Afia mengangguk sebelum menyembamkan wajahnya ke dada Emir. Di beranikan dirinya untuk memerluk Emir buat pertama kalinya. Terdengar derasnya degupan jantung lelaki itu di telinganya. Semestinya tak selaju jantungnya yang sudah seperti hilang arah mencari rentak detaknya ini. Malam ini dengan rela hati dia menjadi milik seorang lelaki bergelar suami.

Emir tersenyum senang. Bahagia dia rasa yang keinginannya disambut baik oleh Afia. Emir tak boleh mengakui yang dia mencintai Afia tapi Emir juga lelaki biasa yang di anugerahkan dengan nafsu dan rasa ingin. Apatah lagi gadis yang dia inginkan itu kini halal buatnya. Sungguh saat dari Afia sah menjadi miliknya, detak hatinya mula berubah. Afia bukan lagi wanita biasa dalam hidupnya. Afia adalah isterinya. Namun biarlah hubungan ini bermula dengan sebaiknya. Walaupun mereka sedar dalam hati mereka belum berputik rasa sayang itu tapi biarlah hubungan ini rasmi dengan segala tanggungjawab yang ada.