Wednesday, May 31, 2017

Aku Akan Datang : Bab 8

BAB 8

           
“Tak nak masuk dulu ke?” Imran mempelawa Iskandar dan Hanni masuk. Sesekali Imran merengangkan tubuhnya yang kepenatan. Mereka baru saja tiba dari Pulau Pinang. Iskandar menghantar Imran dan Anis pulang dulu kerana rumah mereka tidak sehala sebelum bepatah balik dan menghantar Hanni pulang.
Walaupun penat perjalanan masih terasa namun bukan adab susila kita membiarkan tetamu balik tanpa di undang masuk. Lalu ringan saja mulut Imran mengajak Iskandar dan Hanni masuk. Mungkin tak dapat untuk dia suami isteri menghidangkan jamuan yang sedap. Air bujang takkan tak mampu juga.
“Tak apalah, Im. I dan Hanni balik dulu jelah. Lagipun you dan Anis tu pun penat. Lain kali je. Anis, kita orang balik dulu ye.” Iskandar menolak. Hanni pun mengangguk setuju dengan tolakkan Iskandar. Dia sendiri terlalu penat untuk singgah. Lagipun Kesian pula Anis kena melayan mereka nanti.
“Kalau macam tu hati-hati memandu tu. Terima kasih sebab tumpangkan kami.” Ujar Imran sambil menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Iskandar.
“Tak ada hal lah.” Iskandar menyambut huluran tangan Imran. Dia menepuk lembut bahu Imran tanda mesra.
“Anis, aku balik dululah.” Hanni pun sama meminta diri daripada Anis. Mereka bersalaman sambil saling pamitan sesama mereka. Wajah masing-masing kepenatan. Wajah mencari bantal dan tilam saja.
“Hati-hati memandu tu. Is, you hantar Hanni balik sampai depan pintu tau. Jangan tinggalkan anak dara ni kat mana-mana.” Pesan Anis dalam gurauan. Iskandar menyahut dengan gelak tawa.
“Alah aku tak heran pun kalau dia tinggalkan aku. Macam Malaysia ni tak ada teksi. Okay lah Anis. Assalamuallaikum.” Hanni pantas meminta diri. Malas nak memanjangkan cerita. Sekali lagi gelak tawa meletus mendengar ucapan sadis dari Hanni itu. Iskandar yang masih tersenyum, turut memberi salam. Memohon diri daripada Imran dan Anis. Adakala Hanni ini memang comel.


Iskandar memakirkan keretanya berdekatan dengan sebuah restoren makanan thai di Ampang. Hanni terasa pelik. Dia tertanya-tanya kenapa pula Iskandar berhenti di sini. Setahu Hanni dia tak berumah disini. Memang seingat dia tak pernah pula dia menyewa di Ampang sehingga Iskandar boleh tersilap menghantar dia ke sini.
“Eh kau ni betul tak ni? Demam eh? Bila masa rumah aku kat sini?” Hanni bertanya pada Iskandar. Apa hal saja lah mamat ni bawa dia ke sini.
“ Ada aku kata rumah kau kat sini ke? Aku datang sini nak makan, tapi kalau kau nak berumah kat sini aku tak kisah. Tak payah aku nak hantar kau balik lepas ni. Kau tidur je kat sini.” Sinis Iskandar membalas. Geram pula dia dengan mulut Hanni yang tak ada insuran ni.
“ Cakap lah awal-awal nak makan.” Desis Hanni.
“Dah kau tak tanya. Dah jom turun. Aku lapar ni. Aku tahu kau pun mesti lapar tadi masa kat Tapah kan kau tak makan.” Iskandar perihatin pada keperluan Hanni.
Hanni hanya senyap. Dia terharu. Iskandar adakalanya memang sangat menawan hati. Sikapnya penuh ambil berat mampu membuatkan wanita rasa disayangi dan dihargai. Memang sesuai sangat Iskandar menyandang gelaran buaya tembaga.


“Kenapa kau pilih untuk menjadi jurugambar Hanni?” Tiba-tiba Iskandar bertanyakan soalan cepu emas itu pada Hanni saat mereka sedang menanti makanan yang mereka pesan.
“Kenapa? Kau rasa tak ada masa depan?” Hanni tak menjawab malah sebaliknya dia pula yang bertanyakan kembali pada Iskandar.
“Bukanlah. Aku tahu jurugambar ni ada pulangan yang lumayan. Masa depan tentu-tentu cerah. Apa-apa kerja pun kalau kita berusaha mesti cerah masa depan. Kau janganlah salah anggap. Cuma aku pelik, bidang ini kan jarang menjadi pilihan kerjaya. Macam mana kau boleh tertarik pula nak jadi jurugambar?” Iskandar menerangkan niatnya. Dia bertanya pada Hanni tentang minat gadis itu kerana sudah lama dia ingin bertanya, baru hari ini terlepas dari mulutnya.
“Sebab aku minat. Dari kaca lensa, aku boleh nampak apa yang orang lain tak perasan. Adakalanya aku rasa puas kalau dapat ambik momen kebahagiaan orang. Kadang-kadang kita tak sedar apa yang kita ada sampailah kita nampak apa yang ada pada orang lain. Semua itu membuatkan aku lebih bersyukur dengan kehidupan aku, Senyuman, tangisan itu pekara biasa pada kita tapi di lensa kemera aku nampak itu semua momen indah dalam kehidupan. Dengan kamera kau boleh buat satu saat yang biasa jadi istimewa.” Dari cerita Hanni, Iskandar dapat melihat kobar minat yang mendalam Hanni pada bidang ini.
“Aku dapat tengok minat kau tu. Terbias dari mata kau.” Ujar Iskandar sambil anak matanya tepat menikam mata Hanni. Terkedu dan terkhayal Hanni sebentar dengan panahan mata itu.
“Memanglah aku minat. Kalau tidak, tak kan lah aku pilih bidang ini. Apalah kau ni. Ada-ada saja.” Kalut Hanni menutup rasanya gementarnya. Segan pula dia kerana terlalai dengan pandangan mata Iskandar.
“Aku tahu.” Balas Iskandar ringkas.
Seminit dua hanya sepi memenjara mereka. Masing-masing seperti hilang modal untuk berbicara. Nasib baik ada pelayan restoren datang menghidangkan makanan. Hilang sedikit rasa kekok.
“Jomlah makan.” Pelawa Iskandar pada Hanni.
Hanni tersenyum melihat hidangan di atas meja. Banyak juga Iskandar memesan makanan. Tom yam campur, Kalian, dan Sate. Makanan yang terhidang itu seperti pesanan untuk empat orang. Mereka makan sambil sambung berbicara tentang makanan kegemaran masing-masing. Iskandar dan Hanni bagai berkenalan semula.
“Sedap.” Puji Hanni. Ini pertama kali dia makan di sini.
“Sedap, tapi aku rasa tomyam kau hari tu lagi sedap.” Puji Iskandar. Jujur dia memuji, sememangnya masakan Hanni sesuai dengan selera rasanya.
“Alah kau saja puji aku kan, nak suruh aku masak untuk kaulah tu. Macam aku tak tahu. Tak payah nak puji-pujilah, lain kali kalau kau nak rasa, kau beli je barang mentah. Aku boleh tolong masakkan lah.” Tawar Hanni mesra. Bagaikan hilang sengketa lampau mereka. Mungkin ini jawapanya pada persoalan Hanni awal petang tadi. Begini agaknya keadaan mereka kalau mereka berbaik. Boleh tahan.
“Betul ni? Aku tuntut nanti eh.” Tersenyum Iskandar mendengar pelawaan itu. Macam orang lapar di sorongkan makanan.
“Yelah. Anytime.” Balas Hanni.

Mungkin ini mulanya sejarah pedamaian mereka. Iskandar mahupun Hanni masing-masing mengakui di sebalik sifat meluat yang ada pada insan yang berhadapan dengan diri mereka ini, terselit satu keistimewaan yang baru mereka terokai. Keistimewaan yang mereka terokai kerana mereka saling jujur ketika saling mengenali. Kenal wajah indah dan wajah buruk mereka.

No comments: