Saturday, March 21, 2009

Cinta? Penting ke? 4

Dannia hanya senyap. Dia masih berkira-kira untuk menerima atau tak tawaran Adam. Nyata dia masih takut untuk melangkah. Perlukah Dia Menerima?

“Baiklah. Bila you nak mulakan?” Dannia cuba menempuh sesuatu yang baru dalam hidupnya. Takkan selamanya dia hendak bergini. Takut untuk melangkah.

“ That the spirit. Hari ini. Banyak yang kita kena buat. You tukarlah baju. I tunggu you. Kita keluar.” Adam memberi keputusan.

Adam bagai tak percaya merenung Dannia di sebelah. Inikah maksud Dannia? Gadis itu memakai baju kurung apabila turun tadi. Rasanya ini kali pertama dia berjumpa dengan gadis seperti Dannia keluar pada hari sabtu pun masih memakai baju kurung. Baru sekarang Adam tahu maksud Dannia. Dannia memang perlu bantuan dari sudut imej ni. Adam segera menekan punat telefonnya. Ingin menghubungi seseorang.

“Hello Sis, come to my penthouse now. I need you help.” Kata-kata itu hanya di dengari oleh Dannia. Hai tak ada salam langsung.
Selain dari panggilan itu selebihnya mereka hanya diam membeku. Dannia jelas duduk keresahan. Memikirkan betul ke apa yang dia lakukan ini?

‘Hisy kenapalah aku buat kerja gila ni? Sempat lagi tak aku nak tarik diri?’ terdetik juga hatinya untuk menyesal. Dannia berpaling. Melihat wajah Adam yang serius itu Dannia jadi takut. Hai janganlah tempah bala.

“Kita pergi rumah I dulu. I nak tukar baju. Banyak kerja kita kena buat ni.” Adam seolah-olah memberitahu.

“Okay.”

“Dannia, you tak ada baju lain ke selain baju kurung?” Adam bertanya selamba. Parah kesnya ini.

“Takda. Kenapa?”

“Jadi you keluar tiap-tiap hari pakai baju kurung? Tak rimas ke?”

“Hmm tiap-tiap hari I pakai baju kurung. Tak rimas pun. I selesa macam ni.” Naif sungguhlah Dannia ini. Langsung tak perasan pertanyaan itu ada udang si sebalik batu. Adam hanya menggelengkan kepala perlahan. Memang banyak perlu di lakukan ini.

Dania melangkah masuk ke dalam penthouse Adam. Nampak kemas. Besar. Tadi agak berat juga dia menurut kata pemintaan Adam untuk naik ke rumah lelaki itu namun di sebabkan Adam mendesak dia naik juga.

“Dannia duduklah dulu. I nak tukar baju sekejap.” Adam sudah menghilang ke dalam laluan di hujung ruang tamu itu.

Dannia hanya memandang sekeliling. Ada ruang tamu yang terbahagi dua. Satu ruangan televisyen yang lengkap dengan sofa. Satu lagi sepertinya ruangan kerja. Kedua-dua ruang itu terpisah dengan beberapa anak tangga yang melihatkan ruangan kerja itu kelihatan lebih tinggi. Cantik rekaannya.

TINGGGG... kedengaran lift terbuka. Pasti ada yang datang ni. Dannia menjengukkan mukanya melihat siapa yang datang. Seorang gadis yang cukup bergaya dengan ketinggian ala-ala model dan cara dia berpakaian itu memang mampu memikat hati siapa yang melihatnya.

Wanita itu yang dulu menghampiri Dannia. Dannia segera berdiri. Wanita itu memerhatinya dari atas ke bawah. Kemudiannya dia menghulurkan tangan.

“Wow. A girl in my little bro house. Hai.. I’m...” Belum sempat dia memperkenalkan diri. Adam yang entah datang dari mana dulu yang memintas.

“Hai sis. Hmm Dannia perkenalkan ini kakak I Anisya. You can call her Kak Anis. Kak Anis, jom ikut Adam sekejap.” Adam pantas menarik tangan kakaknya. Lalu menghilang ke dalam salah sebuah bilik yang ada di situ.

Dannia sedikit terasa terpinggir. Untuk apa dia datang ke mari kalau dirinya tak di perlukan. Apa sebenarnya rancangan Adam itu? Agak lama Dannia menunggu kedua-duanya. Tadi sesekali terdengar suara Kak Anis menjerit tak setuju tapi Dannia tak tahu apa yang mereka bincangkan.

Apabila kedua adik beradik itu keluar, Dannia pura-pura duduk sambil membaca majalah. Wajahnya di tenangkan. Biar tiada perasaan. Adam duduk di sebelahnya manakala Kak Anis sudah melabuhkan punggung di hadapan mereka.

“Sorry Dannia. Biasalah perbincangan bro and sis. Okay sekarang both of you cerita apa yang terjadi dan akan terjadi?” Memang Kak Anis ini ada gaya seorang wanita berkejaya. Caranya penuh keyakinan dan punyai gaya yang tersendiri.

“I need your help sis. Kita perlu tukarkan Dannia...” Adam tak habis bercakap. Dannia sudah memberi isyarat meminta dia berhenti dan biarkan Dannia yang berbicara.

“Macam ini kak Anis. Saya perlukan bantuan kak Anis. Saya nak tukar imej saya supaya saya nampak sesuai dengan Adam dalam rancangan kami...” Dannia terus bercerita apa yang ingin dia lakukan. Dia memang ada kemahiran membentang ini walau sudah lama tak di praktiskan.

Adam kagum melihat cara Dannia berdiskusi. Wanita ini ada Xfactor yang tersendiri. Cuma kelebihan itu di kaburi dengan imejnya yang agak konsevertif. Sesekali Adam menambah dari sudutnya apa yang ingin dia lakukan agar boleh menjayakan rancangan mereka.

“Okay. Biar I cakap apa yang I faham okay. You all nak I tolong you all dalam menjayakan rancangan ini. Yang mana I kena ajar Dannia how to dress up and to manners? Hmm bukan ke itu menjadikan kak Anis yang melunaskan hutang Adam pada Dannia? It’s not fair bro.” Anisya sengaja bermain tarik tali dengan keduanya.

“Come on sis. Tak kan tu pun nak berkira?” Adam naik bosan dengan cara kakaknya tu.

“Relaxlah bro. Akak setuju tapi kalau mama tanya jangan libatkan akak. I know nothing. Okay?” Adam hanya mengangguk dengan syarat kakaknya.

“Sekarang kita mula. First kita kena pergi Saujana butik. Then kita kena pergi Spa. Adam Cuma boleh ikut kat butik je. Kat Spa nanti biar I yang handle. Jom gerak.” Kak Anis bangkit. Adam dan Dannia hanya mengekori sahaja.

Kali ini sudah masuk kali ke lima belas Dannia menukar baju. Entah dah berapa banyak baju yang dia pilih. Saujana butik menyediakan pakaian yang berbentuk muslimah. Dari
Kak Anis, Dannia belajar untuk memadankan warna tudung dan baju apa yang sesuai dengannya. Kata Kak Anis supaya nanti Dannia tahu untuk memilih tanpa berpandukan dia atau Adam.

“Nice outfit.” Hanya itu keluar dari bibir Kak Anis. Pada Anisya, Dannia memang cukup pakej. Ketinggiannya sederhana namun dia memiliki posture badan yang menarik. Wajahya pun walaupun bukan tergolong dari golongan yang cantik tapi di mata Anisya,
Dannia memang ayu dan comel.

“No sis. Nampak a bit seksi.” Itu pula komen Adam.

“Hello itu jubah tau.” Anisya memang tak puas hati dengan adiknya. Itu seksi. Itu terlalu menarik. Apa yang seksi entah sedangkan tutup aurat. Hisy mata lelaki.

“Hmm tak apalah Adam, I nak ambil yang ini. Cantik potongan dia.” Dannia pantas membuat keputusan. Dia memang sukakan jubah itu.

“Okay. Jomlah kita bayar.”Adam pantas bergerak ke kaunter. Dannia sudah menukar balik bajunya. Dia memakai baju blaus paras lutut berwarna biru dengan seluar putih. Tudungnya berwana senada dan bercorak abstrak.Dannia tekad mula hari ini dia akan berubah. Benar kata kak Anis: Jika kita tidak meghargai diri sendiri. Tak akan ada orang yang akan hargai kita.

“Berapa semuanya?” Adam sudah mengeluarkan Debit kadnya.

“Semuanya RM950.00” Kata jurujual itu. Dia sedikit cemburu pada gadis itu. Sanggup buah hatinya berbelanja banyak untuk gadis itu.

“Okay, Adik ambil kad akak ya.” Dannia pantas menghulurkan kadnya. Dia pun punya kad. Dia tak mahu Adam beberlanja untuknya. Itu baju dia dan dia akan membayarnya. Juru jual itu rasa serba salah nak mengambil kad yang mana satu.

“Dannia...” Suara Adam seorlah memberi amaran.

“Adam please. Itu barang saya, biar saya yang bayar. Saya tak nak terhutang budi. Adik ambik kad akak ya.” Dannia menerangkan pada Adam. Dia sudah biasa berdikari. Mungkin ini masanya dia menggunakan duit simpanan dia.

Adam semakin tertarik mengenali Dannia. Dannia bukan gadis lain yang bisa di gula-gulakan dengan kemewahan dan bukan yang rambang mata dengan bantuan orang. Kali ini Adam belajar lagi satu sikap Dannia. Dannia punyai prinsip tersendiri. Adam yakin semakin lama dia mengenali Dannia nanti semakin banyak dia mempelajari tentang diri Dannia. Kerana Dannia ini penuh misteri. Dia tak selembut yang di gambarkan dan dia tak senaif yang perlihatkan. Adam belajar untuk tidak percaya pada pandangan pertama. First impression don’t tell you averything.

5 comments:

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! said...

hu.h.u..

sweet jer...

kak iman,nk Adam!

MaY_LiN said...

akhirnya..
ader gak n3 tuk cite nie..
thanks sis..

lynz said...

wah akhirnya ade gak n3 tuk citer nie...
best ar...
gud luck penulis...=)

oryzasativa87 said...

susah betul
nak jumpe org
cam dania tu zmn skrg..
joging pon pkai bju kurg ke?
adesss..parah tol..
ade lg ke org kuno cam tu?
kuno2 aku pon skdar
x pndai nak make up je..
hehehe

atashi79 said...

yup..dont judge book by it covers..

nice kak iman..

keep up the good work.......