Sunday, July 12, 2009

CINTA? PENTING KE?7

Adam dan Dannia memilih beberapa helai tudung corak bunga dan abstrak. Kali ini mereka sependapat pula. Dua helai tudung menjadi pilihan. Sedang mereka menunggu wang baki. Tiba-tiba Adam di tegur oleh seseorang.

“Tengku Adam Syahzan.” Sepertinya ada suara gadis menegur mereka. Suara itu membuat Adam berpaling. Bila Adam berpaling, Dannia turut berpaling. TENGKU? Dannia hairan dengan panggilan itu.

“Hai... ?” Adam cuba mengingati gadis yang menegurnya tadi.

“I Izzati. Kenal lagi tak? Kawan Tasya. Wartawan tu.” Gadis itu memperkenalkan dirinya. Serta-merta Adam mengingati nama itu. Ya dia kenal Izzati. Bukan sahaja kawan Tasya buah hatinya yang sekarang berada di Singapura. tapi juga seorang wartawan yang cukup pandai ‘mengorek’.

“Oh Izzati. Hai.. Buat apa kat sini?” Tanya Adam ramah.

“Saja tengok-tengok barang. You dengan siapa ni?” Wajah Izzati memandang ke arah Dannia. Cerita hangat ni untuk di sampaikan pada Tasya.

“ I, Dannia. Kawan Adam.” Dannia memperkenalkan dirinya.

“Puan, Ini tudung dan duit bakinya.” Kehadiran jurujual tadi nampaknya tidak kena pada erima kasih waktunya. Terkelu lidah Dannia sebentar mendengar panggilan Puan itu di hadapan Izzati. Dannia Izzati sudah tersenyum sinis....

“Terima kasih.” Dannia mengucapkan terima kasih pada juru jual itu. Hanya membiarkan Izzati terus dengan andiannya sendiri. Malas melayan orang yang singkat akal seperti Izzati yang pantas membuat kesimpulan.

“Okaylah Izzati. Kami pergi dulu.” Adam pantas memohan diri.



Setelah cukup jauh mereka dari Izzati, Dannia memandang Adam penuh rasa pelik. Otaknya berlegar-legar satu soalan. ADAM? TENGKU?

“Kenapa?” Adam yang perasan pada pandangan mata Dannia bertanya.

“TENGKU ADAM SYAHZAN? TENGKU?” Dannia bertanya dalam nata ingin tahu. Malah terselit nadia penuh sinis.

“So?” Adam pura-pura tak faham. Sedangkan mindanya tengah mencari jalan keluar.

“You kenal I Adam. You tahu I ni jenis tak suka paksa orang.” Dannia yang tadi seiring dengan Adam mula meinggalkan lelaki itu. Adam tahu Dannia terasa hati... Danni yang di kenalinya semakin tegas orangnya.

“Eh.. tak kan ni pun nak merajuk... Looks, Dannia. Tengku ke Putera ke? Itu hanya nama. Mama I yang letak okay. Dah lah. Jangan nak merajuk.” Adam pantas memujuk. Sekali lagi dia kembali seiring dengan Dannia. Adakala ini yang dia takutkan. Perasaannya pada Dannia. Dia tak boleh Dannia merajuk padanya. Tak boleh Dannia jauh darinya. Adam paling pantang kalau Dannia keluar dengan Zarul. Boleh gila dia menahan sakitnya hati. Semakin hari perasaan ini semakin kuat. Apa maknanya?

“I saja je gertak you. I tahu you pasti mengalah.” Dengan sengihan nakal. Dannia mengusik Adam. Adam mempamerkan wajah geram lalu mencubit pipi Dannia. Adakala Dannia memang nakal. Hmmm sabar je lah...




Memang benar malam itu malam yang istimewa. Ashraf memperkenalkan permaisuri hatinya pada kami. Cantik orang nya. Seorang guru. Kak Balqis. Gadis ini rupanya yang bisa mengubah kerasnya hati Ashraf selama ini. Beruntung Ashraf dapat gadis sebegini lemah lembut. Terasa malu pula Dannia di bandingkan dengan indahnya kelembutan dan lembutnya budi bahasa gadis bernama Nur Balqis ini. Terasa kedil diri Dannia di buatnya.

“Cantik Kak Balqis tu kan?” Terkeluar pujian dari bibir Dannia. Ketika itu mereka sedang balik dari perjumpaan itu.

“Cantik lemah lembut. Gadis pilihan hati setiap lelaki.” Adam mengulas bergitu. Dannia mendengar penuh tenang.

YA dari Adam, Dannia banyak belajar. Belajar bagaimana lelaki berfikir. Belajar membaca bahasa tubuh mereka. Lelaki bukan seperti perempun. Adakala mereka lebih bijak menyembunyikan perasaan berbanding meluahkannya.

“Termasuk Adam?” Dannia menduga.

“Semua orang impikan kesempurnaan. Tapi Adam buka cari yang sempurna tapi yang terbaik buat Adam. Biarpun dia tak sempurna tapi jika dia yang terbaik.. Dialah ratu hati Adam.” Adam sungguh puitis mempersembahkan kata-kata. Kata yang indah buat santapan telinga setiap gadis.

“Hmm hope so...” Itu hanya komen Dannia yang terlena dengan kata-kata Adam. Belum sempat Adam membalas. Telefon bimbitnya berbunyi. Dannia pantas mengambil telefon jenama samsung itu.

“Love Tasya” Dannia membaca nama pada skrin itu. Tak seperti selalu, Kali ini Adam terus memakirkan keretanya di pinggir jalan dan menyahut panggilan itu. Kalau selalu Adam hanya menyuruh Dannia bercakap dengan si pemanggil bukan seperti ini. Tasya benar benar bermakna buat Adam.

Adam bercakap dengan pemanggil. Suaranya lembut. Bertapa beruntungnya Tasya. Dannia terfikir... Bila lah dia akan bertemu lelaki sebaik Adam untuk jadi kekasih, teman dan suaminya? Namun langsung tak terdetik pun cemburu Dannia pada Tasya. Dia tak pernah bertemu Tasya namun dia sedar pasti Tasya layak buat Adam.

“HUH...” Kedengaran Adam mengeluh selepas memutuskan talian. Adam seperti ada masalah. Dia bersandar di tempatnya. Wajahnya penuh dengan rasa keliru.

“Kenapa?” Dannia ambil berat pada Adam.

“Tasya. Dia tanya pasal you. Izzati bagi tahu dia I curang.” Adam tanpa ada rahsia buat Dannia. Dannia sedikit tersentak.

“Habis tu? You dah terangkan pada dia?” Tanya Dannia. Ya sudah enam bulan berlalu namun rancangan mereka untuk mengaburi mata keluarga Adam buat sementara waktu masih lagi tertangguh. Malah bagai langsung tak di laksanakan. Mungkin ini pertanda janji perlu di tunaikan.

“I dah terangkan. Pada Tasya tak ada masalah. Dia seorang yang cukup memahami. Malah dia sampaikan rasa bersalah dia pada you. Kerana dia, you pula jadi mangsanya.” Adam cukup tenang.

Memang Tasya seorang gadis yang cukup baik dan memahami. Itu yang membuatkan Adam menyayanginya dan terus bersamanya. Sukar mencari ganti Tasya. Namun kini hati Adam yang terikat sebenarnya. Kebaikan Tasya itu membuat Adam rasa bersalah kerana baru kali ini saat dia berbicara dengan Tasya. Adam bagai mengerti hatinya sudah tak menyanyikan irama yang sama seperti dulu. Di hatinya sudah terusik dengan yang lain.

“Alhamdulillah.. You kena hargai dia Adam. Bukan senang nak cari. I rasa kita patut mulakan rancangan tu sekarang. May be esok. Sebab kesian pula pada Tasya tu.” Tanpa Dannia sedar. Kata-katanya bagai belati menusuk kalbu Adam. Langsung tak berperasaan. Dannia benar-benar hanya menganggapnya sebagai seorang teman. Hanya teman biasa. Sedangkan hatinya sudah di usik gadis itu. Cintanya sudah di lencongkan pada gadis itu. Apa harus dia lakukan?

“Betul juga. Esok kita mulakan. Ok start esok you kena bersama I sentiasa suapaya kisah kita cepat sampai ke telinga mama I. Lagipun I dah tak tahan di desak untuk kahwin. Deal kita start esok.” Adam bersetuju. Nekadnya hanya satu esok hari pertama rancangan mereka bermula dan esok mulanya kisah ADAM DAN DANNIA hanya sebagai teman. Buat apa mengharap pada yang tak sudi kan? Nantikanlah apa yang terjadi esok dan hari seterusnya...

10 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

waaaa..
adam da sngkut ngn dannia??
huhu..cm sweet je dorang..
smbung2,,

Anonymous said...

akhirnya bersambung gak novel ni..

MaY_LiN said...

alahai..
adam ni..

haruhi said...

huhu...
siannyer adam...

sepatu biru said...

ala..siannye kat adam...
tasya biar la lenyap so dapatla adam ngan dannia..
best2.. cpt2 sambung..

aku bukan sape2 said...

sokong adam ngan dannia...x nak la tasya...tasya cari org lain k...haha..suke2 hati aku je...

sue said...

ha3..! adam ada rancangan yg tersendiri...

adam n dannia....so sweet!

nursya said...

hai adam dh tersangkut ngn Dannia...
bila lak Dannia nk tersangkut ngn Adam nie...
dorg nie cam besh jer jd sweet couple..
hehehe...

kiki said...

dik, akk xle bc blog awk ni. background jd putih sumeny. xnmpk tulisan. tolonn..akk nk bc smbungn crite2 tu.

orkedanza said...

hi cik iman....

next episod plssss....

hehe