Thursday, February 10, 2011

Bos, janganlah merajuk.

Aku mula masuk ke alam perkerjaan, sibuk adalah kemestian.. Cuma aku dah menari serentak dgn perkerjaan aku. Kembali menjadi orang gaji cum pembantu kesayangannya. Sayang la sangat kan. Kadang-kadang tertekan juga jiwa dan raga dengan boss aku ni. Menyibuk je. Ade je hal dia nak cari pasal dengan aku.


 Macam hari ini lah. Adakah dia ajak aku ikut dia temankan dia ke Majlis Kahwin sepupunya hujung minggu ni. Bila aku cakap tak nak, dia dok sibuk mengekor aku dari hujung dunia ke hujung dunia. Tak dapat aku nak bergerak bebas. Setiap lima minit dia akan tanya aku lagi. Ini dah sampai tahap memaksa dah ni. Ini aku bengang ni.


"BOS nak apa ni? Dari tadi je mengekor saya." Ujarku dengan kebengangan terlampau.


"Jomlah Hazia, Temankan saya hujung minggu ni." Arman ni memang tak faham bahasa agaknya.


"Tak naklah bos."


"Nak la"


"Tak Nak"


"Kenapa tak nak?"


"Sebab malas"


"Kenapa pulak malas?"


"Sebab saya bosan tengok muka bos." Hah ambik sebijik. Aku kata tak nak. Tak faham bahasa,


"Yalah kalau muka saya memanglah bosan. Lain lah kalau muka Anuar, langsung tak akan bosan kan?" Aik semacam je aku dengar bunyi ayat tu.


Hai encik Arman ni merajuk dengan aku ke? Amboi siap masuk pejabat lagi. Sahlah merajuk orang tua ni. Apalah. Dah tua-tua pun nak merajuk. Sedih betullah dapat bos macam ni. Akulah manusia yang menyedihkan itu. Kan dah tempa satu bala dah ni. Nanti satu hal lagi nak pujuk orang tua merajuk tu. Setakat ini biarkan la dulu. Tak larat nak tengok muka  tapai basi dia tu.












Amannya dunia aku. 'Ekor' aku Encik Arman tu dah tercabut, selesa sikit aku nak bergerak kemana-mana. Aku pun menyambung kerja aku seperti biasa. Menaip dan menyusun proposal yang ada seperti biasa. Seronok pula kerja tanpa gangguan. Baru terasa macam berkerja. Kalau tak selalu mesti terdengar, "Hazia, air saya habis.", "Hazia nak ini", "Hazia nak itu" ape tak pening.


Aku menyambung membuat kerjaku dengan hati cukup bahagia. Bahagia sangat sebab tak ada yang kacau aku. Bahagia sampaikan aku tak sedar yang bos aku hari ini langsung tak keluar bilik. Lunch pun tak keluar. Aku perasan pun sebab Kak Zah, wartawan tak bergaji opis ni tanya kat aku kenapa dengan bos kesayangan aku tu. Sayang la sangat kan.


"Hazia, awat bos hang tu? Kak tengok tak keluar pun dari tadi. Ini dah setengah waktu lunch, tak keluar jugak. Hang dok gaduh dengan dia ye?" Tanya Kak Zah. Kak Zah ni memang pandai bab-bab korek mengorek ni. Agaknya dia ni Tauke kapal korek kot.


"Tak adalah Kak Zah. Buat apa saya nak gaduh dengan dia? kalau bergaduh pun tak da kesan la." Balasku. Mataku masih tertumpu pada skrin komputerku lagi.


"Ala kak Zah tau hang gaduh dengan bos. Biasalah dik, kalau kita bercinta ni sesekali tu memang ada yang tak kena. Sedangkan akak ni dah lama kahwin pun kadang-kadang gaduh dengan cik abang. Inikan pula hang dan bos tu baru takat bercinta." Aku terus memandang ke arah kak Zah bila perkataan bercinta tu keluar.


"Bila masa saya bercinta dengan bos?" Tanya ku pelik pada radio ni.


"Ala tak yah dok sembunyi-sembunyi la Hazia oii... Satu office ni tahu yang hang dok bercinta dengan bos. Apanya, hang ke hulu ke hilir dengan bos. Hang pi la pujuk bos tu, tak elok gaduh lama-lama. Kak Zah ni nak keluar jap. Nak ambil anak balik sekolah. Hang tolong cakap kat bos akak masuk lewat sikit na." Aku tengok selamba saja Kak Zah ni. Kadang-kadang terasa juga hati aku yang jahat ni nak lunyai-lunyai mulut dia tu. Patutlah baik semacam dengan aku rupanya nak minta tolong aku dalam pada itu pun sempat nak menyindir. Aduhai, manusia-manusia. 












Aku toleh ke pintu pejabat bos yang tertutup. Nampaknya aku kena juga jumpa bos ni. Lagipun bosan juga aku kalau bos tak cakap dengan aku. Aku melangkah ke biliknya. Aku ketuk pintu kaca itu. Bila aku dengar dia suruh masuk baru aku masuk. Tertib pula aku hari ini. Macam biasa tak perlu di pelawa aku duduk di hadapanya sambil menongkat dagu memandang ke arah bos aku yang tak berapa nak hensem di bandingkan dengan Encik Anuar. Dia masih tak peduli aku renung dia. Dia sibuk je layar internet. Cari heli mainan.


"Tak adalah hensem sangat." Aku saja cakap macam tu untuk menarik perhatian dia.


"kalau tahu tak hensem tak yah renung macam tu." Jawabnya. Aeii dengar juga mamat ni.


"Bos tak keluar makan?" Tanyaku sambil melunakkan suara.


"Tak. Dah kenyang." keluar lagi suara merajuk dia.


"Okay la macam tu bos. Jom kita gossip."Ajakku. Melihat dia tidak ada respon aku teruskan pada gossip aku. Aku peduli apa padanya.


"Bos tahu tak, budak budak office ni gossip pasal kita. Dia orang cakap kita bercinta." Aku memulakan mukadimah. Sekarang aku dapat menarik perhatian dia. Dia memandang pelik padaku.


"Bercinta?"Soalnya tak percaya.

 "Iya bos. Bercinta. Ala-ala in love macam tu. Amore." Aku bercerita dalam nada terujaku.



"Iya je awak?" Aku lihat sudah ada senyuman kecil di bibirnya.


"Betul bos. Budak-budak ni gossipkan kita. Dia orang kata kita ni bercinta sebab kitakan selalu bersama. Keluar sama-sama. Lunch sama-sama. Kadang-kadang saya tumpang bos balik. Tapi selama ni saya ingat budak-budak ni tak kisah rupanya dia orang tengok kita. Saya rasa kita ni macam artis je. Wah glamor." Cerita ku lagi. Aku perasan senyuman bos aku semakin melebar. Cuma aku pura-pura tak perasan je.


"Hazia, Hazia. Saya tak tahu nak buat apa lagi dengan awak. Kadang-kadang saya rasa awak la manusia paling blur dalam dunia. Awak tahu tak saya tengah merajuk dengan awak tadi? Tapi awak masuk je, awak bercerita dengan saya buat semua rajuk saya hilang. Macam mana saya nak senyum kalau awak tak ada kat sisi saya suatu hari nanti." Aku terpanggah pada kenyataan berani mati bos aku tu.


"Bos merajuk ke tadi? Saya tak tahu pun. Sorry la bos. Kalau macam tu saya keluar dululah. Bos merajuk la lagi." Ujarku selamba, menyelimuti kekekokkan yang mungkin terjadi. Aku ingin segera beredar. Namun Bos ku memanggilku kembali.


"Hazia. Jom kita pergi makan aiskrim." Ajaknya tiba-tiba.


"Hah?" Tak tercerna otak aku.


"Jom pergi makan aiskrim." Ajaknya lagi. Baru aku nak tercerna, dia dah tarik tangan aku keluar. Biasalah keluar dengan bos aku. Tinggal bawa badan je. Yang lain di tanggung beres.










Kami beli aiskrim kat convenience store kat tingkat bawah office kami. Beli satu bekas tu lepas tu melepak duduk kat tangga kecemasan kat tingkat kami. Biasalah aktiviti story tell time pun bermula. Tengah-tengah bercerita tu keluar la nama Encik Anuar.


"Hazia keluar dengan Anuar lagi ke?" Tanya bos ku. Pelik soalan itu aku rasakan.


"Tak adalah." Memang betul aku tak keluar dengan kawan baik dia tu.


"Baguslah." Katanya. Aku sumpah aku dengar itu keluar dari bibirnya.


"Bagus?" Tanya aku pelik.


"Jom ikut saya pergi ke kenduri hujung minggu ni?" Ajaknya padaku lagi. Ayok apa nak jawab ni? Nak ikut ke tak? 




p/s ini sambungan terhadap I hate you bos... Dan akan di letakkan di bawah tag tajuk kumpulan bernama. Bos Aku La tu

7 comments:

arakida_imaizumi said...

Iman, nie citer rekaan ke citer hidup Iman sendiri nie..... akak confius lah..... lama sgt dah akak x baca citer Iman nie.... akak sibuk sgt kadang2 je jengah blog Iman....

iman said...

alahai tak adalah kak... Yang ini rekaan semata-mata.... Bos Iman yang betul ni dah kahwin... tahap pringkat bapa dah... Ini hanyalah rekaan semata mata tidak ada kena mengena yang hidup mahupun yang sudah tiada. Thanks kak sudi jengah blog Iman.

NukSe said...

waa..ada smbgn..xksh la smbgn citer yg mana pun..jnji ada entry masyuk..hehe smpai skang xjmpa lg novel JAC..sedih2..sobsob..

Nuruljannah said...

mcm betol jer kakazz

nursya said...

ok gak citer nie klw wat novel kan...
mmg si arman nie dr dl minat kat si haiza kan..
hahaha...
arman berusaha!!!!

sarida said...

best...best....
nk lg...nk lgggg........
apa2 pn, sy follow

Anonymous said...

Kita berhibur jap dengan pantun di bawah, hahaha:

Pagi-pagi, sudah mencemuh,
Si pemandu terus terdiam mengeluh,
Bos ini jenis yang kecoh,
Dapat “Tan Sri”, satu dunia dia heboh.

“Ada pelanggan hendak jumpa”,
Itulah kata si setiausaha,
Bos enggan, mengantuk katanya,
Biarkan pelanggan berjumpa air liur basinya.

Bos memanggil mesyuarat mengejut,
Ada pekerja berjalan bak siput,
Bos pun menengking sampailah semput,
Para pekerja terkentut-kentut.

Dipetik dari buku ‘Alamak, Bosku Seperti Hitler!’