Thursday, November 24, 2011

HATI YANG KAU PERGUNAKAN.



          Adillia memandang je Nadirah menghampirinya dari lantai dansa itu. Adakala dia terfikir kenapalah dia nak ikut sangat Nadirah ni ke kelab-kelab macam ni, sedangkan ini bukan tempatnya. Dia tak gemar tempat syaitan buat reunion ni. Tapi apa kan daya, Nadirah tu adik sepupu yang dah di amanahkan dalam jagaannya. Berbuih sampai boleh jd buih sabun dah mulut nya membebel tapi tak juga di hiraukan akhirnya terpaksalah juga dia membontot budak sengal ni untuk menjadi bodyguard tak berbayar.
          “Adill, aku blah dulu ye. Aku nak keluar dengan kawan aku ni. Kau balik lah dulu.” Ujar Nadirah tanpa rasa bersalah. Hangin je Adillia ni dengar.
        “Nak kemana pulak ni? Kejap lagi kalau si Raja mangkuk tu sampai macam mana pula?” Ujar Adillia tak senang. Budak ni memandai je nak blah, karang buah hati dia mencari apa pulak Adillia nak jawab.
          “Alah kau tolonglah cover. Macam tak biasa. Aku gerak dulu ye.” Sepantas angin je si Nadirah tu mengambil begnya dan terus berlalu.
          Adillia baru nak bangkit mengejar Nadirah. Kebetulanlah minumannya yang dia pesan kali kedua itu sampai. Tergopoh-gapah dia mencari beg duit mengeluarkan duit not 50 lalu diberikan pada pelayan itu sebelum dia nak melangkah. Nampaknya tips lagi mahal dari harga air. Nasib dia lah malam ni.
          “Adillia!” Ada lagi yang mengganggu perjalanan Adillia apabila wajah Raja Najmi aka Raja Mangkuk pakwe si Nadirah sengal ni muncul di hadapannya.
          “Ya. I nak cepat ni. I pergi dulu lah.” Adillia cepat-cepat cuba melarikan diri. Kalau dia Hudini dah lama dia hilangkan diri punya.
          “You nak kemana pulak ni? Nad mane?” Banyak pula pertanyaan si mangkuk ni. Dahlah suara kerek nak mampus. Hish kalau Adillia ikutkan hati, nak je dia cakap yang dia ni sendiri pun tengah nak menjejak buah hati si mangkuk ni. Tapi sebabkan hati dai suci muci terpaksa juga dia diamkan.
          “I tak tahu. Adalah kat mane-mane kot. I nak balik ni. Ada kerja sikit. I blah dululah.” Adillia sedaya upaya untuk mengelakkan diri.
Makin lama dia di sini nanti makin hilang pulak jejak si Nadirah tu. Tak mahu berlama Adillia melangkah meninggalkan lelaki kerek tu di situ. Namun hanya dua langkah dia dihadapan. Tangannya di capai. Tubuhnya di tarik keluar dari kelab itu. Meronta-ronta dia ingin melepaskan diri tapi makin kejap tangannya di genggam dan makin laju tubuhnya di tarik. Sampai je ke kereta tubuhnya dihumban ke tempat duduk di sebelah pemandu. Hendak keluar, kereta itu terkunci dengan central lock. Gila apa dah pakwe adik sepupunya itu. Meroyan barang kali.

“ You ni kenape Naj? Meroyan ke ape?” Adillia menjerit tak puas hati pada lelaki yang memandu laju itu. Makin laju kereta itu dipandu. Bukan nak takut tp makin menggila.
 “Sah-sah meroyan mamat mangkuk seorang ni.” Guman Adillia perlahan.
Dia keluarkan Samsung galaxy kesayangannya dari sling bagnya yang berwarna kelabu itu. Hendak menelefon Nadirah agar gadis itu dapat menenangkan hati pakwenya yang macam badak sumbu dengan mengawan ni. Baru dia menekan-nekan skrin kecil itu, telfonnya di rampas. Bulat anak matanya melihat tingkah mangkuk membaling telefonnya keluar.
“Laxy?” Menjerit Adillia memanggil telefonnya yang di beri nama Laxy itu. Bagaikan telefon tu boleh mendengar dirinya memanggil.
“Telefon aku. Kau ni kenapa hah? Kalau dah gila sangat campak barang kau la. Jangan nak buat barang orang macam barang kau sendiri.” Kali ini tiada maaf lagi di hati Adillia. Mangkuk itu di tengking nya tanpa perasaan.
“ Memang aku dah gila. Gila kena main oleh kau berdua. Eh aku nampaklah adik kesayangan kau tu curang dengan aku. Telinga aku ni sendiri dengar apa korang berdua cakap. Cover ye. Dah lama lah kau berdua buat kerja ni?” Tengkingan dari mangkuk itu membuatkan Adillia tersenyap.
“Aku tahu aku salah. Aku minta maaf. Tapi kau sepatutnya minta penjelasan dari Nad bukan aku. Hantar aku balik sekarang. Telefon tu aku halalkan jelah sebagai tebus kesalahan aku.” Jelas Adillia. Namun sempat dia membela diri. Adillia akhirnya sedar yang kemarahan mangkuk ni berpunca dari silap dia dan Nadirah yang menjolok masalah. Mana tak terkaku dia di tengking dengan kesalahan terbukti kukuh.
“Balik? Jangan harap aku nak hantar kau balik. Hari ini kau bayar hutang yang kau berdua pada aku.” Entah apa maksudnya mamat Mangkuk ni tapi Adillia dah seram seseramnya. Mampu ke dia lawan mamat ni nanti?


‘Aku tahu kau marah. Tapi aku nak kau ingat yang selama ini aku tak pernah berhutang dengan kau waima segelas air pun. Kalau kau kata aku mempermainkan kau, kau silap. Aku tak pernah ambil kesempatan atas kau. Aku tahu salah aku menutup sikap Nad. Tapi besar sangat ke salah aku sampai kau harus menuntut aku membayar harga sebegini tinggi? Sekarang hutang antara kita dah langsai. Lepas ni aku tak mengenali kau lagi.’
Terniang suara itu di telinga Raja Najmi. Suara yang penuh sayu menyapa telinganya sebelum gadis itu tertidur didalam pelukkannya. Lama dia mengenang kata-kata itu, sambil matanya memandang calitan warna scarlet di cadar putih itu. Dia benar tak sangka gadis yang selama ini memanggilnya mangkuk itu masih lagi anak dara sunti sehinggalah kemarahannya malam tadi merampas gelaran itu dari gadis yang dia hanya kenali sebagai Adillia, kakak sepupu kepada Nadirah. Nadirah satu-satunya gadis yang berani mempermainkan dia.
Ada benarnya kata Adillia, selama mereka berkenalan tak pernah sekalipun gadis itu makan atau minum dengan duitnya. Keluar saja mereka bersama, gadis itu akan ego membayar makan dan minumannya sendiri. Menyusahkan dia atau meminta apa-apa jauh sekali. Tapi dia pula memaksa gadis itu membayar dengan bayaran yang tinggi sekali.
Betul Najmi tak tahu gadis itu masih suci. Kalau dia tahu pasti dia tak berani nak menyentuh pun gadis itu. Selama ini dia memang jahat malah sudah tak hitung berapa kali dia nikmati tubuh Nadirah dan bekas-bekas kekasihnya yang lain tapi tak sekalipun dia pernah rosakkan anak dara orang. Mereka yang mereka tiduri memang sudah tidak suci lagi. Itu silapnya Najmi kerana menganggap Adillia seperti Nadirah dan yang lain-lain, sebab utama dia berani menyentuh gadis itu sebegitu intim.
Meronta bagaimanapun si Adillia padanya langsung Najmi tak peduli. Saat dia sedar Adillia masih suci, semuanya telah terlambat. Mahkota gadis itu telah dirampas. Untuk berpatah balik dia sudah tak mampu melawan kehendak nafsu yang menggila. Akhirnya gadis itu di layan selayaknya gadis yang dia inginkan dan dia kasihi. Penuh kelembutan dan rasa kasih yang semakin mendalam. Malah ketika itu Najmi merasakan itu adalah malam pertamanya bersama seseorang yang benar-benar telah jadi haknya.
Entah bila dan bagaimana gadis itu menyelusup keluar dari pelukkannya. Sedangkan dia merasakan pelukkannya sudah cukup erat untuk mengikat Adillia hingga ke pagi. Sengaja dia tak melepaskan Adillia walaupun setelah semuanya selesai. Malah di peluknya erat gadis itu hingga dia yakin gadis itu ketiduran sebelum dia sendiri melelapkan mata kerana keletihan.  Dia tak mahu Adillia pergi darinya.
Namun sedar-sedar saja dia dari tertidur, Adillia sudah tiada di sisinya  tiada didalam pelukannya. Tergesa-gesa dia menyarung boxer lalu keluar mencari Adillia tapi bayangan gadis itu sudah tidak kelihatan. Hingga ke simpang rumahnya, dia mencari kelibat Adillia dengan menaiki kereta tapi tetap bayangan mahupun jejak gadis itu telah hilang.
Vila tempat dia membawa Adillia ini bukannya dekat. Jauh. Hendak ke simpang kalau tak menaiki kereta mahu mengambil masa setengah jam hingga empat puluh kalau hanya dengan berjalan kaki. Jadi kalau di simpang pun Adillia tidak kelihatan, peluangnya untuk menjejaki gadis itu memang sudah hilang. Tapi tidak apa, lepas ini dia akan jejaki langkah gadis itu. Mungkin melalui Nadirah atau kawan-kawan Nadirah. Kalau dah sampai terdesak nanti, dia sanggup mengupah penyiasat persendirian untuk menjejaki gadis itu. Asalkan Adillia dijumpai.



Adillia sudah tak mampu menangis lagi. Peristiwa semalam akan menjadi detik yang tak pernah dia lupakan. Pembayaran yang paling tinggi dia pernah buat didalam hidupnya untuk sesuatu yang bukan dia lakukan. Najmi umpama ah long menuntut hutang pada yang tak sepatutnya.
Setelah menenangkan diri di sebuah hotel murah yang dia temui dan membersihkan diri yang terasa amat kotor, Adillia ingin kembali ke rumah sewa dia dan Nadirah bersama-sama teman yang lain tapi kehadiran si Najmi yang sudah di naik taraf menjadi mangkuk tandas itu di hadapan rumahnya membuatkan Adillia tak jadi melangkah ke destinasi. Malah dia membawa langkahnya menjauhi rumah itu. Tidak Adillia tahu kenapa dan apa tujuan Najmi di situ tapi satu yang dia tahu, dia tak mahu lagi menemui lelaki apatah lagi berhadapan dengan lelaki itu seumur hidupnya.



“APA??? Tak jumpa? Macam mana boleh tak jumpa KL ni bukan besar mana pun. Tak kan seorang perempuan pun tak boleh nak jejak?” Najmi menghentakkan meja di hadapannya. Tidak mampu menerima kenyataan apabila penyiasat yang dia upah member laporan yang gadis dia jejaki masih belum dapat di kesan. Kemana hilangnya Adillia.
“Kami dah pergi rumah sewa dia bos. Rumah keluarga dia pun  kami dah jejak malah kami dah masuk ke bilik dia senyap-senyap. Dia tetap tak dapat kami kesan. Tiada jejak yang dia tinggalkan. Sorry to say bos, sejak malam tu dia macam hilang dari muka bumi. Itu saja laporan kami. Di dalam sampul surat tu ada pengesahannya.” Laporan itu membuatkan Najmi terduduk. Hilang dari muka bumi? Bunuh diri ke Adillia kerana kekhilafannya dua bulan dulu.
Dua pengawai penyiasat persendirian itu di arah keluar. Sampul surat bersaiz A3 itu di pandang sepi. Masih belum mahu menerima kenyataan yang sangat menyakitkan rasanya. Benarkah Adillia hilang dari muka bumi??? Bagaimana dia harus hadapi kenyataan ini?

p/s : Dalam menyiapkan manuskrip resepi cinta, idea ni datanglah pula... Enjoice... tahu tergantung... mungkin akan di sambung... Tak tahulah best ke tak..

20 comments:

Anonymous said...

best2 tp memang tgantung la ceta ni.hehe..sambung cepat2 kak.

Anonymous said...

best... cepat2 update..

kak nora said...

best arr cite ni dik..cepat2 sambung ekk...panjanggggggg2

Anonymous said...

sambung lagi plsss

Wilma said...

Saya pengikut setia Iman...
Best cerita nie...
Sambung cepat2 ya :-)

eija said...

like...

blinkalltheday said...

ni cerpen pendek ke novel??memg meletopp!!

Anonymous said...

jgn gantung lama sgt smp kitaorg lupe..heee

Anonymous said...

best!!
tp jgn biar hold lama2 ea...

Who Am I said...

bestnya cerita nie.... sambung lagi

IVORYGINGER said...

La Adilia hilang ke mn??? takkan xblik rumah lgsg ambik brg2x penting sblm hilangkan diri??? xlogik ckit. tp hope iman akan trskan ceta ni. nk tau apa jd sterusnya.

Anonymous said...

sambung ler cepat. BEST NI!!!! ingatkan cerpen. rupanya ada sambungan. Dua bulan, lama tu. hope dia dapat dijumpai. sambung cepat ya

Anonymous said...

Iman............bessstttttt ..... Sambung pleasseeeeeeee....

Anonymous said...

seriously bes kak,kalau cerita nie sambung lg bes

Anonymous said...

rasa nak tercabut jantung.. membaca enovel HYKP.. 1st chapter dah nampak jln yg menarik... sambung lagi ya... :)

wAnNor said...

best2!! br 1st chapter dh rasa menarik. sambung lg ye..

Anonymous said...

best kak cepatlah sambung please

arifuka kashirin said...

smbgla2..please..@_@

KYUHAN said...

bila nk smbng???? cpt2 la smbng kak...

Anonymous said...

Have to do my good deed for the day., I was just using google reader and this post made my day.
Keep it up!
Also see my page: Stunning Cheat for Tribes Ascend