Friday, December 16, 2011

Hati yang Kau Pergunakan 3

Adillia dengan payahnya cuba membuka mata yang bagaikan di gam kukuh. Pening kepalanya. Lemah tubuhnya. Entah kenapa dia rasa sangat tak bermaya. Perlahan-lahan dia memaksa diri untuk memokuskan diri, cuba mengesan dimana dia berada. Terasa dejavu... Bagaikan dia pernah berada di sini sekali dulu. Lama sebelum hari ini datang, dia sudah pernah ke sini.


Adillia cuba bangun tapi tubuhnya bagaikan di gam di atas katil yang selesa itu. Akhirnya dia hanya mampu menggerakkan kepalanya memandang sekeliling. Pandangnya ke kiri, hatinya mula berdebar mengharapkan apa yang terjadi hanyalah devaju. Pandangnya ke kanan, sangkaannya pasti. Dia bukan merasakan dejavu itu tapi kenyataannya dia pernah hadir di sini tiga tahun lalu. Bilik yang menjadi mimpi ngeri dalam hidupnya saat setiap kali cinta mengetuk pintu hantinya.


"Sepatutnya ini keadaan yang terjadi dulu. Pagi itu seharusnya keadaan kita begini. Kau sepatutnya menanti aku sedar dan sedar dalam dakapan aku. You should be in my arm whenever I woke up that morning. Tapi kau hilangkan diri. Kau lenyap." Suara Najmi menyapa cuping telinganya. Adillia hanya bisu mendengar, tak ingin untuk percaya. Tak mahu untuk mengingati kerana saat ini hatinya terlalu kosong untuk mengetahui.


"Kalaulah kau tahu Adill, bertapa aku menanti kau dalam tiga tahun ni? walaupun mereka menyatakan kau mungkin tiada lagi dalam dunia ini. tapi aku langsung tak percaya. Aku tahu sejauh mana pun kau pergi satu hari nanti, kita pasti bertemu." Adillia terkejut mendengar luahan si mangkuk tandas itu. Mencabar kesabarannya.


"Untuk apa lagi Raja Najmi? Untuk apa? Aku dah bayar bayaran yang cukup lumayan pada kau walau kenyataannya aku langsung tak hutang kau waima sesen pun. Aku dah bayar kau, Najmi. Sepatutnya kita dah tak sepatutnya bertemu? Aku tak mahu rasa sakit macam ni lagi." Adillia bersuara lemah. Seakan melepaskan sesealan dan kesalan yang selama ini mencengkam hatinya. setitis air mata mengalir dari tepi matanya dan membasahi bantal yang selesa itu.


"Aku minta maaf. Maafkan aku Adill." Kali ini kelibat Najmi kelihatan. Pantas dia menghampiri Adillia. Di usapnya perlahan pipi mulus itu dan di hapusnya air mata itu. Pedih melihat air mata yang mengalir kerananya. Dia lebih tega melihat Adillia tega dan gagah mebangkangnya dari merintih sendu.


"Kalaulah sebuah kemaafan boleh menghilangkan segala duka." Ujar Adillia perlahan sambil memalingkan wajahnya dari terus memandang Najmi. Berpaling dari sentuhan itu.


"Adill..." Najmi bagai ini berkata sesuatu tapi ketukan di pintu mematikan hasratnya. Dengan keluhan yang amat berat, Adillia dapat merasakan bahang tubuh Najmi mula pergi. Dari jarak yang tidak berapa jauh itu, Adillia dapat mendengar butir bicara Najmi dengan seseorang tentang panggilan penting yang wajib di jawab lelaki itu.






Sehabis tenaga, Adillia cuba bangun dari pembaringannya. Dia mesti pergi dari sini. Dia mesti keluar dari tempat ini. Dia mesti kuat, kalau dia hendak selamat. Mampu mengangkat tubuhnya, tapi saat kaki nya cuba tegak Adillia terjelepok jatuh. Sakitnya hanya tuhan yang tahu. Tapi sesakit mana sekalipun yang pasti dia harus pergi dari sini. Tak mampu berdiri tanpa sokongan Akhirnya Adillia mengensot ke pintu, tegaknya pintu itu menyokong dia untuk bangun dan keluar. Dengan bertemankan dinding yang kukuh, perlahan Adillia cuba bergerak pergi. Menjauh dari bilik yang penuh kehitaman kenangan itu.


Semakin jauh Adillia melangkah, dia dapat merasakan semakin kuat dirinya untuk berjalan maka semakin pantas langkahnya. Dia perlu cepat. Dia perlu pergi. Itu saja dalam fikiran Adillia sekarang ini. Dia tahu waktunya semakin singkat kerana bila-bila masa Najmi boleh muncul di hadapannya selagi dia belum keluar dari rumah itu dah pergi jauh.


"Kau siapa?" Adillia terdengar seseorang memanggilnya dari sisi kanan. Adillia hanya memalingkan wajah. Dia kenal lelaki itu, Najmil adik si mangkuk tandas itu. Tak menjawab, Adillia kembali melangkah.


"Nanti dulu. Aku kenal kau. Kau polis jahanam tu kan?" Kata-kata Najmil langsung tidak Adillia perdulikan. Ada dia kisah. Yang penting dia hendak keluar saja dari rumah milik dua adik beradik enam jahanam ni.


Mungkin kerana lelaki itu terlampau marah pada respon yang diberikan Adillia. Adillia merasakan tubuhnya ditolak keras. Tubuh yang memang lemah terus terhempas ke lantai. Kepalanya terhantuk di tiang seri di belakangnya. Peningnya bertambah. Sekali lagi dia terpaksa menyokong dirinya berdiri dengan adanya tiang tersebut. Baru dia mula tegak lengannya di tarik pula. Keras genggaman itu menyakitkan lengannya. Dia terlalu lemah untuk melawan.


"Semalam hebat sangat. Sekarang kau tak pula pandai melawan ya." Telinga Adillia mendengar kata-kata itu dan merasakan tubuhnya di goncang keras. Dari hujung mata dia melihat tangan tadinya menggoncang tubuhnya terangkat perlahan bagai hendak menamparnya. Adillia hanya menunggu pasrah.


"Najmil, dont you dare to lay a finger on her. Or I will kill you." Nyaring satu suara lain, menyampuk. Genggaman erat tadi pantas terlepas hinggakan tubuh Adillia bagaikan di hempas ke lantai.


"Apa yang kau buat ni Najmil." Nyaring suara itu berurutan dengan bunyi tubuh yang terhempas ke lantai. Segalanya terlalu pantas terjadi tapi Adillia nampak segalanya. Dia nampak Najmi meluru ke arah adiknya lalu menghadiahkan sebiji tumbukan padu pada lelaki yang mengasari dirinya tadi.


"Aku minta maaf. I'm so sorry Adillia." Adillia membiarkan Najmi membantunya untuk duduk. Apabila Najmi menarik tubuhnya ke dalam perlukkan sambil satu kucupan lembut dihadiahkan di ubun-ubunnya itu Adillia sudah tidak mampu melawan apatah lagi untuk meronta tatkala Najmi sudah mencempung tubuhnya. Longlai saja tubuhnya di dalam cempungan Najmi.


"This is my last warning Najmil, Don't ever try to lay a finger on her ever again. Or I will make you for the rest of your life." Dalam tubuhnya longlai dan kepalanya masih pening itu, hati Adillia masih berfungsi sempurna untuk tersentuh dengan kata-kata Najmi.






"Apa maksud kamu Puan Adillia tak dapat di kesan?" Imran nyata tak dapat menyembunyikan lagi rasa hatinya dengan berita tersebut. Wajahnya berkerut kerisauan. Hatinya bergolak tidak sedap rasa. Suaranya naik tanpa dapat dikawal.
" Cuba jejaki dia lagi. Saya nak laporan setiap setengah jam. Saya keluar dulu." Tanpa menunggu balasan 'Baik Tuan' dari orang bawahannya. Imran sudah menarik kasar jaketnya yang bergantung di belakang kerusi dan melangkah keluar. Dia ingin menjejaki sendiri kehilangan Adillia. Adillia tidak mungkin hilang begitu saja. gadis itu pasti berada dalam kesusahan sekarang. Hatinya dapat merasakan. Dia juga berjanji jika dia tahu kemana hilangnya Adillia dan apa puncanya, dia tak akan melepaskan dalang itu dengan mudah. Biarpun dia harus menjadi pembunuh sekalipun.

17 comments:

Anonymous said...

rasa x puas nak baca..hehe...makin best la.nak tau next ceta ni pl..hehe..cepat2 sambung ek.

blinkalltheday said...

wow, dasat la imran...nak najmi dgn adillia jgk, boleh?

Anonymous said...

lamanya tunggu.. cpt smbg. nak tau apa jadi lepas ni... najmi ni suka adill ka?

Anonymous said...

yesssss.... dah sambung.... Iman tq... nak lagi.....besttttt

itu_aku +_^zue said...

cpt la smbung lg.
Dh mint gler kt raja najmi

Sembahlah Allah said...

sastra dan radaa yang bagus, trenyuh hati ini menyusuri kata demi kata.
Folow aku juga yaa, i folow u..

Anonymous said...

ni nvl ke crpen?
1 lg, cpt2 la upload ...lm tggu
huhu :D

Anor said...

nak lagi cepat sambung ye...

MaY_LiN said...

isk..
pe ke kejam sangat c najmil tu..
jahat..xsuka tau

Anonymous said...

bessssttt! ni cerpan ke? writer slalu post n3 after a week ke? lamaaaaa..... nak tahu ni! -fauna

eija said...

laaaa sbg lg ke iman.. Mmg slalu mnti cerpen nie.. Bla tgok blog update trus sy jegah ke cni.. Up date n3 scpt mgkn ek..

zawani mukhtar said...

kak best la criter ni... bagi la bad boyz jdi hero pula, cik writer cepatlh update, tgh best2 ni....

Intan Natasya said...

kak ,
smbung la cite ni .
best la ..
tak sabar nk thu cm mne last cite ni ..

liaamalia said...

not bad la story die...bleh publish jd kan novel..mesti lg menarik

Tie Tinie said...

Kak Iman???
bila nak sambung nie.. dah lama tunggu nie???
SIapalah akau pun dah lama x der sambungan..
akak cepat kak... nak n3 baru...

Alex said...

Nice

KYUHAN said...

best!! Writer smbng la cpt2..