Sunday, February 7, 2010

CInta? Penting ke? 12

Dannia masuk ke pejabat hari ini hanya dengan satu niat saja. Menyelesaikan segala tugasnya dan kemudian memohon untuk bercuti panjang. Dia perlu pulang ke kampung bagi menenangkan fikirannya yang cukup berserabut ini. Dia tahu Adam akan mencarinya. Biarkan lah lelaki itu mencarinya. Dia tak kisah. Macam nasihat Balqis padanya ketika telefon semalam. Jangan tahu lelaki saja yang ada ego. Perempuan pun adalah dan dia akan tunjukkan itu pada Adam.

“Cik Dannia, ada panggilan dari Encik Adam. Nak saya sambungkan ke?” Suara Grace terniang di interkom.

“Tak perlu. Katakan saya sibuk. Lepas ni I tak mahu di ganggu Grace.” Iman telah memberi syarat yang dia tak mahu di ganggu.

“Baik Cik Dannia.” Grace hanya menurut perintah. Dia tak tahu apa yang merasuk ketuanya itu. Dannia yang ramah dengan senyuman dulu kini hilang serinya. Pasti bergaduh dengan Encik Adam.

Di dalam pejabatnya Dannia berusaha menumpukan sepenuh perhatiannya pada kerjanya. Berat untuk dia lakukan sebenarnya apabila kepalanya penuh dengan bayangan Adam. Kini Dannia terfikir kata-kata Ashraf. Kenapalah dia nak terasa sangat Adam menyembunyikan identitinya kalau betul dia dan Adam hanya kawan? Ahhh.... Dannia tahu walau macam manapun dia nak menafikan semua ini. Kenyataannya sangat mudah, hatinya pada Adam bukanlah sebagai seorang kawan tapi lebih daripada itu.




Adam tertekan. Dannia tak menjawab panggilannya. SMS di biarkan sepi tanpa balasan. Kini Dannia menolak dia mentah-mentah di talian pejabat. Adam perlu cepat bertindak. Dia harus memikirkan sesuatu. Harus memikirkan bagaimana untuk mendapatkan Dannia kembali. Adam telah lama sedar, malah sebelum dia ke singapura lagi yang hatinya memang milik Dannia. Tak mungkin untuk Adam melepaskan Dannia sendirian jauh darinya. Kala ini cintanya dan hatinya hanya untuk Dannia. Dia akui itu semua. Kini dia perlu berhadapan dengan Dannia.




Adam merapati pejabat Dannia. Dia harus bersemuka dengan Dannia. Harus menerangkan segalanya supaya mereka boleh jadi seperti dulu lagi. Adam memberi senyuman manis pada Grace. Dia mengenali Grace dan dia tahu Grace tak akan menghalang dia masuk.

Lama Grace merenung muka Adam dan Adam pasti itu semua kerana berita yang hangat kini. Malah sejak dari dia melangkah masuk tadi. Banyak mata-mata yang mencuri pandangan padanya. Ada juga yang berbisik-bisik. Adam tak kisah. Dia sudah lali dengan kehidupan itu.

Adam berdiri di permukaan pintu pejabat Danni yang sedikit terbuka. Dia terdengar suara Dannia sedang bercakap dengan seseorang dan Adam pasti orang itu adalah Zarul.

“Mestilah I tahu siapa Adam. Antara kami tak ada rahsia. Memang kami nak rahsiakan hal ini tapi tak sangka pula media boleh tahu.” Kedengaran suara Dannia bagai cuba untuk menafikan kenyataan Zarul yang bagai ingin menuduh Adam telah menipu Dannia.

“Come on lah Nia. Nia tak blh nak menipu Zarul. Zarul kenal sangat Nia. Adam tak patut buat Nia begitu.” Zarul menolak kenyataan Dannia. Dia boleh nampak Dannia menipu dari sudut mata Dannia. Telah lama dia kenal jati diri Dannia. Walaupun Dannia makin berubah tapi Dannia yang lama tetap ada di dalam diri itu.

“I tak pernah bohong pada Dannia, Zarul danapa yang Dannia bagitahu you tu memang betul. So what kalau I ni kerabat? I rasa I tak ganggu you dan Dannia juga tak menyusahkan you kan.” Adam tak memberi peluang untuk Zarul terus mencucuk. Dia segera masuk dan menyampuk. Tak ketuk pintu pun.

“Adam.” Dannia terkejut dengan kehadiran Adam yang ala-ala hero of the day itu. Wajah Dannia menggelabah apabila mengenangkan Adam telah mendengar perbualannya dengan Zarul.

“Adam datang nak jemput Nia lunch tapi tak sangka pula boleh terdengar semua ini.” Adam berbuat selamba. Dia menghampiri tempat Dannia duduk. Berdiri di tepi keursi Dannia sambil tangannya di letakkan pada kerusi Dannia.

“Zarul, I nak bagitahu you yang you tak perlu risaukan Nia. I tak pernah menipu dia. Apapun terjadi antara kami tak ada kena mengena dengan you. You dan Nia adalah kisah silam. Kini Nia bersama I dan I harap you jangan ganggu hidup kami.” Keras suara Adam memberi amaran. Kali bukan secara kiasan namun amaran yang jelas buat Zarul. Zarul hanya tersenyum hambar.

“Okay Nia, Zarul pergi dulu. Nnati kita jumpa lagi.” Zarul meminta diri. Dia keluar dari bilik yang kian panas itu.

“I banyak kerja. Kalau you nak pergi lunch. You lunchlah sendiri.” Dannia bersuara dingin tanpa hati dan perasaan.

“Jom kita pergi makan. Kita ada banyak benda perlu di bincangkan Nia.” Adam tanpa segan silu. Manarik tangan Dannia. Dia memaksa Dannia berdiri dan mengikut langkahnya.

“Adam. Please.” Mulanya Dannia meronta tak mahu. Tapi apabila Adam berpaling dan merenung tajam padanya. Dannia tahu dia tak ada pilihan lain lagi. Sememangnya Dannia selalu saja kalah dengan Adam.


“Apa yang perlu sangat kita bincangkan sekarang?” Dannia buat muka bosannya di depan Adam. Kali ini Adam memilih untuk makan di gerai saja. Pastilah di gerai yang penuh dengan orang menjamu selera untuk mekan tengah hari begini, Dannia tak akan berbuat yang tidak-tidak. Lagi-lagi di gerai ini banyak budak pejabat Dannia yang datang makan tengah hari.

“Tunggu sekejap. Adam nak ambik makanan. Jangan nak lari pula. Kat sini ramai budak pejabat Nia. Nanti Nia juga yang malu.” Adam dulu yang memberi peringatan. Takut benar dia kalau Dannia pergi.

“Hmm...” Dannia hanya mengiakan.

“ Sekarang kita nak bincang apa?” Sekali lagi Dannia bertanya apabila Adam dah duduk kembali ke meja mereka. Adam kembali dengan dua pinggan nasi. Adam tak menjawab terus. Dia membiarkan pelayan menghantar minuman yang dia pesan tadi.

“Tak menyabar betul Nia ni. Mari kita makan dulu. Orang kata berperng biarlah dengan perut yang penuh.” Adam masih bermain dengan masa. Dannia rela dalam terpaksa menurut juga. Adam memang pandai menjerat dia. Membawa dia kesini, Adam tahu dia tak akan bertindak di tempat orang ramai. Adam terlalu memahaminya.

“Kenyang?” Adam ertanya lembut. Berharap kelembutannya akan mecairkan hati Dannia yang dingin beku.

“Dah. Sekarang aoa yang penting sangat sampai you heret I ke mari?” Dannia kembali ke pokok cerita. Tak mahu menunggu lama.

“Adam nak ceritakan pada Nia apa yang belaku sebenarnya. Adam akui memang Adam sembunyikan identiti Adam dari Nia. Tapi tak bermaksud pun untuk Adam untuk berbohong atau menipu Nia. Selama ini pun kita jarang berbicara tentang keluarga kita kan. Adam memang nak bagi tahu Nia Cuma Adam tak tahu nak menceritakan bagaimana. Jadi Adam tunggu masa yang sesuai.” Adam cubakan menegakkan kebenaran dirinya. Dannia tersenyum sinis.

“Sampaikan Nia tahu dari orang lain? Itu masa yang sesuai.” Dannia bernada sinis jelas-jelas menunjukkan dia sakit hati.

“Dannia, I didn’t not mean that.” Adam bagai ingin menjelaskan lagi. Dannia mengangkat tangan tanda stop. Cepat dia menahan Adam dari terus berkata-kata.

“I know. Cukuplah Adam, Nia tak terasa pun. Siapalah Nia dalam hidup Adam. Kita hanya kawan. Macam along katakan, ‘buat apa Nia nak terasa hati, itu hak Adam untuk memberitahu Nia atau tak. Kalau betul-betul Nia kawan Adam, Nia tak kan terasa hati’. Betul kata along, buat apa Nia nak terasa hati. Itu hak Adam. Nia kawan Adam je. Lainlah Tasha, dia baru kekasih Adam. Adam tak perlulah terangkan lagi. Jom kita balik.” Ego Dannia melambung tinggi. Dannia tak memberi sedikit pun peluang buat Adam bercakap. Dia pantas bangun. Adam mengeluh. Melihat Dannia masih berdiri menunggunya, Adam tak ada pilihan lain selain bangun dan beriringan pergi dengan Dannia.


p/s tak tahulah best atau tak... Iman dah hilang rentak ketika menulis.. Berilah komen eh... supaya Iman dapat balik rentak itu...kisah ini tak lama lagi tamatlah.

8 comments:

luv' said...

cahyiok!2....lamaya update...rely like dis story..ngeee bwat lah part adam terangkn pada dannia...hope dorg bedua jadi baik...gambate...(^_^)

::cHeeSeCaKe:: said...

bestla..
sean adam..xsmpat terangkan..
hope dorang baik blik..
chaiyok2..basya!

misz nana said...

alahai Nia..

abnormalkah ? said...

lama tunggu cerita ini

MaY_LiN said...

akhirnya...
ade gak smbgn..
hikhikhik

Anonymous said...

cian adam...adam kena terus terang pd nia ttg perasaannya..jgn biar nia salah sangka lagi..

nana_cunoi said...

iman, nape skit sgt..nk lagi..plzzz...cite ni mmg best..buat sy selalu ternanti2 the next entry,,

Anonymous said...

jangan la tamatkan cite ni c.nana oii. sayang dah kt adam ngan nia