Wednesday, October 10, 2012

My Mr. Right 1


My Mr. Right.

            “Mak, Ria tak tahu lagi boleh balik atau tak. Lagipun majlis tunang jer kan anak Pak Ngah tu. Nanti si Siti tu kahwin, Ria baliklah.” Keluh Khairia lemah sambil matKhairia fokus pada fail-fail yang berlambak di atas meja.
Khairia bukan nak melawan cakap mak ke atau apa. Tak terniat pun nak membantah. Dia tahu berdosa benar kalau membantah cakap mak tapi masalahnya Khairia memang malas nak balik kampung untuk majlis pertunangan sepupunya itu. Dia malas nak berkurang ajar dengan orang tua. Lagi-lagi saudara mara mak bapa Khairia. Cuma itulah masalahnya dia ini bukan penyabar orangnya. Khairia tak boleh nak sabar dah setiap kali dia menghadap wajah-wajah mak saudaranya dan soalan berbunyi ‘Ria bila lagi? Tak kan masih belum ada calon?’ Akan ada. Soalan itu yang buat Khairia malas tu.
Jadi di sebabkan Khairia dah malas nak bersabar dan malas nak melayan soalan yang tak tentu hala itu, baik dia jangan menghadap mereka. Lagipun karang kalau Khairia terlepas cakap macam majlis cukur jambul cucu mak long yang lepas. Mak juga yang makan hati dengannya. Nak tergelak Khairia setiap kali terkenangkan muka mak long yang kelat apabila dia katakan dia nak nikah 30 febuari tahun depan. Mula-mula tak pick up juga mak longnya, namun bila sepupu sepapat dia yang terdengar itu ketawa, baru mak long tersedar. Lepas majlis tu seminggu telinga Khairia bernanah kena bebel dengan mak.
“Mak.. Mak.. Mak.. Ria banyak kerja ni. Kejap lagi dah nak masuk meeting. Macam nilah Ria memang tak janji boleh balik atau tak. Kalau Ria ada masa Ria balik, kalau tak mak sampaikan salam Ria kat pak ngah jer lah ye... Assalamualaikum mak. Love you.” Khairia pantas mematikan talian.
Tak bagi langsung mak sambung membebel. Cukuplah setengah jam dia dengar ceramah sivik tentang adat hidup berkeluarga. Sememangnya dia akui yang baik keluarga mak atau ayah memang cukup rapat. Kalau bab-bab majlis ni semua akan turun padang. Jauh macam mana pun balik gak. Bukan saja kenduri kendara, kalau sakit masuk hospital pun sama. Memang susah senang bersamalah. Cuma tak bestnya bab banyak mulutlah. Kalau dah berkumpul tu, macam konvensyen wartawan media sedunia. Semua saluran pun ada. Satu je doakan dia sekarang semoga dia terlepas daripada tuntutan mak untuk balik hujung minggu ini.
Khairia teliti sehelai demi sehelai laporan tiga buah syarikat di atas mejanya buat kali terakhir. Ingin memastikan analisis dia betul. Kalau tak betul syarikat ini akan menanggung akibatnya. Mana tidaknya boleh tersilap buat perlaburan kalau Khairia tersalah mengambil tindakkan. Dan itu pastinya mendatangkan kerugian buat syarikat. Yang paling penting boleh menggugat kedudukan dia sebagai anak emas syarikat. Tak boleh... tak boleh...
“Khai. Meeting.” Panggilan daripada Hana, penolong peribadi dari pintu perjabatnya membuat dia mengangkat muka. Wajah comel ditayangkan pada Hana yang menunjukkan dia akan lambat ke meeting.
“Ten minute Kak Hana.” Ujar Khairia comel setelah Hana tayangkan wajah geram. Pasti geram kalau dapat bos yang susah nak tepati waktu meeting. Nanti juga yang payah  kena soal siasat oleh bos besar.
“Khai... Sepuluh minit jer tau.” Akhirnya Hana yang terpaksa mengalah. Terpaksalah dia memberitahu bos besar yang bos kecilnya ini lambat lagi hari ini.


Sepuluh minit kemudian, Khairia mengetuk pintu bilik mesyuarat itu dan membuka pintu itu perlahan-lahan. Lima pasang mata berpaling melihatnya dan sambil bibir masing-masing tersenyum manis. Mungkin tahu sangat sikapnya yang tak tepati waktu mesyuarat itu. Namun dia juga maklum kehadirannya tetap diperlukan. Lima ahli biasa itu sangat Khaira kenali iaitu Tengku Kamel, bos besarnya. Dato’ Arif dan Encik Daniel orang kanan pada bos besarnya Encik Johan dan Encik Sofian, peguam syarikat..
Cuma ahli keenam dalam kumpulan itu saja Khairia tak kenali. Agaknya pembantu pribadi baru Tengku Kamel kot. Pembantu Peribadi yang memandangnya seperti hendak makan. Berlagak boslah tu hendak menjeling kerana kelewatannya. Amboi Tengku pun tak bersuara, dia pula berani tayang muka tak puas hati pada Khairia. Tapi ada dia kisah. Sorry ini Khairia lah.
“Sorry as usual.” Ujar Khairia sambil duduk di salah satu kerusi kosong.
“Here come our princess. No worry dear. Your arrival just in time.” Ujar Tengku Kamel tidak kisah. Dia tak kisah kerana dia tahu gadis itu cukup layak untuk diberi pengecualian kerana gadis itu berhak. Gadis yang bernama Khairia ini paling berharga pada syarikatnya ini sebab itu dia tidak kisah. Lagipun Khairia ada magic touch pada kawalan kewangan mereka.
“So Khairia, we waiting for your reseach. How? It is Optima going to be our grand focus?” Tanya Encik Daniel. Encik Daniel orang yang paling senior antara mereka yang lain. Orang paling lama berkhidmat dengan Tengku.
“Optima not worth it. Mr Daniel. That company already having cancer. Not worth for our time, not say our money. You all may read my report and my court open for debate.” Khairia menyerahkan fail pada setiap orang.

Khairia makan tengah hari bersama ahli mesyuaratnya tadi. Kata Tengku Kamel untuk meraikan kemenangan atas perdebatan yang sengit didalam bilik mesyuarat tadi. Mulanya Khairia memang terasa hendak menolak tapi bila mengenangkan lelaki yang ahli baru dalam kumpulan itu membuatkan Khairia bersetuju. Lelaki yang berumur awal tiga puluhan itu menarik perhatiannya. Sebab lelaki itu bijak. Bijak memperdebatkan hujah dengannya tadi. Membuatkan perbentangan kali ini mencabar dirinya.
Sejam setengah bertarung tentang hasil kajiannya dan kemenangan sekali lagi di pihaknya. Ahh penat sungguh meeting kali ini selalunya pembentangan dia hanya perlu paling lama empat puluh minit untuk dia meyakinkan ahli-ahli forumnya tapi kali ini dia terpaksa berusaha lebih sikit kerana orang baru dalam forumnya. Entah siapa namanya dia pun tak pasti cuma dia terdengar yang ahli-ahli yang lain memanggil lelaki itu Airil. Itulah kot namanya. Tak kisah siapa namanya yang penting pemikirannya panjang dari sesiapa yang dia temui. Sama tahap dengannya.
“Okay guys. I got to go. I kena cari lombong emas baru untuk Tengku because I expect fat pocket by end of this year.” Khairia meminta diri dari sesi lunch itu. Bukan sesi lunch sangat pun. Lebih kepada perbincangan strategi perniagaan saja. Sempat juga dia berseloroh tentang bonusnya walaupun dia tahu dia tidak perlu meminta kerana setiap tahun Tengku tak pernah mengecewakan dia. Kalau tidak masakan umurnya baru menjangkau 28 tahun tapi sudah berpendapatan belih kurang 200K setahun.
“Of course my gold princess. With success of your few project, I think you will be happy to see the reward. Airil will drop you at the office.” Ujar Tengku Kamel ramah.
Sesungguhnya gadis di hadapannya ini sudah dianggap seperti anak sendiri. Bukan saja dia berkenan tapi isterinya juga sudah lama terpikat. Sikap jujur dan tulus gadis ini memikatnya. Kebijaksanaan gadis ini juga menjadi kaguman dirinya dan isteri. Namun yang paling dia dan isterinya puji adalah sikap rendah diri dan hormatkan orang tua dalam diri gadis itu. Khairia dilihatnya memang tegas dan berani dalam urusan kerja tapi diluar gadis itu tetap gadis biasa yang menjadi idaman kepada semua mertua.
“Tengku,  I just survive war, I don’t think waiting for cab will kill me. Khai rasa Khai balik sendirilah Tengku. Bye uncles.” Tolak Khairia dengan lembut. Dia segera bangun.
Di luar dia memang memanggil mereka begitu memandangkan umur masing-masing sudah layak bergelar uncle padanya. Jadi maaflah Airil yer... terpaksa termasuk dalam panggilan ‘uncle’ tu walaupun masih muda belia. Hahahaha.
“ I hantar you.” Nada yang bernada arahan itu membuatkan langkah Khairia yang baru dua tiga langkah ke hadapan terhenti sendiri. Suara Airil. Amboi berani mamat ni nak mengarah-arah dia. Khairia berpaling dengan wajah tak berperasaannya memandang pada Airil yang dilihatnya sudah berdiri. Kini semua mata  memandang mereka.
“Thanks but no thanks Encik Airil.” Tolak Khairia dengan nada tegas. Lalu dia sambung melangkah. Dia tak suka di arah apatah lagi oleh orang yang dia tak kenali.
“Khairia.” Sekali lagi namanya di panggil oleh lelaki itu. Kali ini lengannya rasa ditarik. Terdorong setapak dua kebelakang dia dibuatnya. Segera dia berpaling ke arah pemilik tangan yang berani menyentuhnya itu. Wajah tidak senang dilemparkan.
“What the...” Khairia hanya lima saat beza dari menyumpah lelaki itu apabila dia terdengar namanya dipanggil seseorang membuatkan dia kembali memandang kehadapan.
Kecil sungguh dunia ini. Boleh pula dia terserempak dengan sepupunya disini. Dengan senyuman manis Khairia menyambut kedatanga abang Amil itu. Sepupu yang pernah handak dijodohkan dengannya tapi dia menolak kerana waktu itu dia masih belajar dan sekarang abang Amil sendiri sudah bahagia dengan pilihan sendiri.
“Abang Amil. Sihat?” Tegur Khairia perlahan. Cuba ceria walaupun dia sangat tidak selesa dengan kehadiran lelaki itu.
“Sihat. Ria Sihat? Dah lunch? Kalau belum jomlah sekali.” Pelawa abang Amil mesra. Makhluk dihadapannya ini memang mesra alam malah paling baik yang pernah dia kenal antara sepupu sepapatnya.
“Alhamdulillah, sihat. Ria baru je lepas lunch bang. Abang sorang je ke?” Tanya Khairia lagi. Nak je dia tinggal begitu saja tapi takut orang kata dia sombong pulak.
“Tak abang dengan Kak Lin. Dia mengidam nak makan salad. Ini dia pergi ladies kejap, biasalah pregnant.” Beritahu Abang Amil.
Amboi Kak Lin, mengidam makan salad pun kena makan kat Hotel Hilton ke? High maintenance betul anak abang Amil ini. Sedetik rasa cemburu terbit di hati Khairia. Cemburu bukan sebab dia sayangkan abang Amil tapi lebih kepada cemburu kerana Kak Lin dapat lelaki sebaik abang Amil. Terfiki Khairia, bagaimana pula bahagiannya nanti? Sebaik Amil ke pendampingnya?
“Ria balik untuk majlis tunang Siti?” Abang Amil bertanya. Dah sudah topik yang paling dia hendak mengelak kini ditanya terus padanya.
“Tak kot bang. Ria ada hal lah.” Elak Khairia. Namun dia tahu pasti abang Amil mempu meneka alasanya.
“Mengelaklah tu. Sampai bila nak mengelak Ria? Ria carilah calon.” Nasihat abang Amil yang lebih kepada nasihat seorang abang pada adiknya.
“Calon? Ini calonnya.” Selamba Khairia menunjukkan ke arah Airil. Bukan betulpun tapi sengaja hendak berseloroh dengan abang Amil.
Dia tahu sekejap lagi pasti Abang Amil tayang wajah tak percaya dan masa itu dia boleh terangkan pada Abang Amil. Dalam pada itu boleh dia balas dendam pada Airil dengan membuatkan lelaki itu mengelabah kerana pengakuannya.
“Khairil.” Tenang lelaki disebelahnya memperkenalkan diri.
Khairia melopong apabila lelaki sebelahnya ini memperkenalkan diri pada sepupunya. Sejak bila nama lelaki disebelahnya ini bernama Khairil? Meleset rancangannya apabila tenang lelaki itu memperkenalkan diri pada abang Amil. Aduh wajah terkejut abang Amil dengan pengakuannya tadi bertukar menjadi wajah ceria yang manis.
“Khairil and Kharia. Nama pun dekat-dekat. Saya Amil, sepupu Khairia. Calon?” Abang Amil turut memperkenalkan diri..
“Begitulah agaknya. Dah orang sebelah ni kata macam tu.” Selamba pula lelaki itu menjawab soalang abang Amil.
Kini Khairia tersepit dalam permainan sendiri. Tak ada ruang nak menafikan. Masa itu Khairia rasa macam nak hentak je kepala ke dinding. Sekarang dia dah tempah masalah. Ini orang kata tak ada masalah cari masalah.
“Abang pergi dulu Ria. Nanti tercari-cari pula Kak Lin kamu. Bawalah balik kampung majlis Siti nanti. Buat apa nak sorok-sorok.” Khaira hanya mengangguk hambar pada Abang Amil yang sudah meminta diri.
“That not funny okay. Mulut tempayang betul.” Omel Khairia pada Airil. Wajah menyampah dan rolling eyes ditayangkan pada Airil.
“ Sorry Tengku, and thanks for lend me your big mouth assistant.” Ujar Khairia pada korum yang hanya selang beberapa langkah dari tempatnya berdiri. Malu dia pada kumpulan cerdik pandai itu yang pastinya mendengar perbualannya tadi.
“Don’t be dear. I be glad if he the choosen one for you. It will be the biggest present for me ever.” Balas Tengku Kamel dengan senyuman.
Entah apa yang dimaksudkan oleh Tengku Kamel itu pun Khairia tak faham, tapi tetap bibirnya mesra membalas senyuman. Sebelum meminta diri. Kehadiran lelaki bernama Khairil itu malas dia ambil kisah. Menyampah.

p/s enjoye\ my new mini novel. Will have up to 15 episode. Nak tengok tahap penulisan Iman.

8 comments:

cactaceous opuntia said...

ahha...airil ank tg. kamel ke

Seri Ayu said...

Salam, wow so cute, dah tentulah si Airil tu Tengku Khairil mana taknya Tengku Kamel senyum gembira....

miss L said...

hehehe...comel...dah stuck plak ngn airil...

mizz acu said...

anak tg kamel...?? ptt la la tg kamel kata hadiah besauuuu.. ehhehe.. like!

Anonymous said...

Very seldom do I like any novels after reading the 1st chapter. Yours is one of them...

Saya sukakan paparan wanita yg berdikari, tegas, berjaya, berusaha, berdaya saing dan bijak... Tak suka cerita wanita yg lemah, lembik dan lemau. Sungguh menjatuhkan maruah kaum wanita.... And I love your version of the woman's image.

norihan mohd yusof said...

hehe mukadimah pun dah best sangat dek n hope ria n airil be a couple...cepat sambung dek sungguh menguja kan!!!!!!

Aimi Syahirah said...

Salam. Wah your blog sgt menarik & ohsem! =) Jom join.. http://www.aimisyahirah.com/2012/09/segmen-cik-misya-nak-follow.html

Repangzel said...


waah! mula2 pun dah menarik..
sapa airil ni ek..hurmm..brhati2 ria jgn terperangkap ngan permainan sendiri nnt..hihi

deabak! iman ;)