Wednesday, September 14, 2016

Klinik Hati : Bab 5


BAB 5


 Tadi di lapangan terbang, Afia di jemput oleh dua orang lelaki yang berlagak seperti pengawal keselamatan sebaik sampai daripada Singapura. Kedua-duanya berjaya meyakinkannya untuk mengikut mereka ke mari. Ke sebuah pejabat yang tampak mewah dan elegan sekali. Dia bersetuju mengikut mereka pun kerana mereka berjaya menarik perhatiannya dengan menyatakan adalah wakil daripada bapa kepada anak dalam kandungannya. Yakin setiap butir yang mereka berikan, Afia memberanikan diri mengikut mereka kerana dia terlalu ingin tahu pemilik kepada benih dalam kandungannya.
Afia memandang tak percaya wajah dihadapannya ini. Jika benar inilah bapa kepada anak yang dia kandungkan. Betapa kecilnya dunia ini. Tapi rasanya kecil dunia apabila dia kembali bertemu dengan lelaki yang masih berbaju pejabat berwarna biru dan sedang tersandar lesu di kerusi kerja dihadapannya. Mereka tak perlu dikenalkan sebab sudah lama mereka dipertemukan. Mungkin mereka pernah terpisah dulu, tapi aura lelaki itu langsung tak berubah, kalau ada yang berubah pun kerana mungkin aura itu menjadi semakin hebat. Kerana Aura itu yang menyebabkan dia cepat saja dapat mengecam kehadiran Emir. Emir Zafran, lelaki yang pernah dia kenali satu masa lalu.
 Afia terlalu ingin tahu, apa yang menyebab lelaki itu mengambil keputusan untuk bertindak kurang bijak seperti sekarang. Terlalu ingin sangatkah lelaki itu dengan kerhadiran seorang anak sampai sanggup memilih cara ini untuk mendapatkan anak? Kenapa tidak saja kahwin? Kalau dah berkahwin, kenapa tak meminta isterinya saja mengandung? Kenapa masih juga nak buat kerja gila begini? Dia tak dapat membaca tujuan lelaki itu. Agaknya Emir dah tiada kerja sangat sampai sanggup membuang masa dengan kerja-kerja kurang berfaedah macam ni.
Sekarang Afia tak tahu apa yang harus dia fikirkan. Apa keputusan untuk dia ambil? Tapi sebelum itu apa yang Afia inginkan adalah untuk bertanya terus pada lelaki itu, kenapa lelaki itu boleh memperlakukan perkara yang tak masuk akal seperti ini? Apalah tujuan lelaki itu? Nak balas dendam ke suka-suka je? Afia dah malas hendak berteka-teki. Biar segalanya terjawab sendiri. Hish memeningkan sungguhlah.
“Kalau awak nak duduk merenung saya macam tu, baik saya balik je. Saya penat sangat.” Ujar Afia dengan nada yang bosan.
Dah tak larat nak menunggu membisu macam ini lagi. Macam tak ada kerja lain yang dia nak buat. Nak tunggu apa? Kalau katakan hendak berkenalan, rasanya tak perlu sesi itu telah lama jadi sejarah sejak lapan tahun lepas lagi. Biarpun dulu mereka tidaklah rapat tapi dia cukup kenali siapa Emir dan tahu kisah silam Emir. Lagipun hatinya dah tak sabar nak tanya tujuan lelaki dihadapannya itu.
“Apa yang you nak Afia?” Tanya lelaki dihadapannya ini. Ego. Sombong.
Berdesing pula telinga Afia mendengarnya. Sudahlah sindiran dia macam tak ada impak langsung pada lelaki itu, malah dia pula yang dipersoalkan dengan soalan yang rasanya sepatutnya dia yang tanya.
“Rasanya saya yang patut tanya apa yang awak nak Emir? Rasanya saya yang diheret dari KLIA hingga ke mari bukan awak.” Afia membalas balik.
Dia tak mahu kelihatan tunduk dengan lelaki yang bernama Emir dihadapannya ini. Lagipun itu kenyataannya. Lalu dia harus berdiri dikaki pendiriannya. Memang bukan dia ingin berhadapan dengan lelaki ini tetapi Emir sendiri menjemputnya ke mari. Saat kakinya melangkah keluar daripada KLIA tadi, orang-orang suruhan Emir yang datang padanya menyampaikan pesanan Emir yang ingin bertemu dengannya. Kalau tak mengenangkan keinginan hatinya yang terlalu ingin tahu siapa yang menjadi penyebab kucar kacir dalam hidupnya, memang dia tak ingin nak menerima jemputan Emir tadi. Tapi memang dia tak sangka lelaki ini yang dia jumpai di sini.
“You tahukan kenapa you di sini?” Emir menyoal lagi.
Afia mendengus dengan pertanyaan Emir. Geram dengan Emir yang seperti tak kisah dengan ‘suara’nya . Malah lelaki itu seakan hendak mengajak dia untuk bermain tanda tanya dan kesimpulannya Afia menganggap Emir belum bersedia memberi jawapan.
“Kenapa awak boleh buat perkara kurang bijak macam ni?” Tanya Afia lagi lurus. Matanya tajam menikam wajah Emir menandakan dia ingin menyelesaikan masalah ini secepatnya. Malas mahu menjawab soalan yang rasanya kurang bijak itu. Lagipun dia malas dah nak corner-corner dah. Direct to the point jelah lagi senang.
“Macam mana you boleh terlibat? Rasanya I tak pernah libatkan you tapi seorang perempuan bernama Khyla. Jadi bagaimana you pula yang terlibat ni?” Balas Emir dengan soalan. Pertanyaan Afia dibiarkan sepi.
Mendengar  bait nama Khyla yang terbit dari bibir Emir membuatkan duduk Afia tegak. Sepertinya ada sesuatu yang dia perlu tahu. Tetapi dia tak mahu kelihatan blur di hadapan Emir. Egonya dan maruahnya mesti dijaga.
“Saya tak nak pun terlibat. Awak ingat saya nak terlibat ke? Awak memang tak betullah kalau awak boleh berfikir macam tu. Saya tak pernah merancang untuk mengandung apatah lagi merelakan mengandung saat saya ni belum bergelar isteri. Awak ingat saya ni suka ke dengan keadaan saya sekarang? Mana ada perempuan nak mengandung anak luar nikah. Saya benci dengan apa yang saya lalui sekarang ini. Menginginkan pun saya tak pernah apatah lagi nak merelakan.” Tegas Afia.
Ayat demi ayat itu meluncur laju keluar daripada bibirnya. Seketika hatinya tidak dapat menahan sabar. Apa yang ada di lubuk sanubari itu dilepaskan sahaja. Dia ingin Emir tahu, tak pernah sekalipun dia harapkan pekara seperti ini berlaku padanya. Ingat dia nak sangat ke mengandung anak Emir tu. Tanpa sedar dia telah cuba memalingkan wajah daripada takdir Allah. Mengeluh pada dugaan yang Allah berikan padanya.
“Apa you cakap ni? Rela atau tak you dah mengandung sekarang. You jangan nak buat sesuatu yang bodoh.” Bergema naik suara milik lelaki itu. Agaknya Emir mentafsirkan Afia ni hendak mencederakan diri dan kandungannya kot.
“Kalau saya buat pun apa yang awak nak buat kat saya? Awak tak ada hak nak halang saya. Lagipun awak pasti ke saya ni masih mengandung lagi?” Cabar Afia. Dia sengaja menaikkan suhu kepanasan Emir. Tercabar sangat rasanya bila Emir meninggikan suara padanya. Siapa Emir hendak menengkingnya begitu?
“Kau masih mengandung lagikan? Cakaplah!!! Baik kau cakap yang anak aku masih ada dalam perut kau. Kalau tidak, tahulah aku kerjakan kau nanti.” Sekali lagi nada Emir melengking tinggi. Riak kegusaran jelas terpampang diwajah itu. Kali ini terkejut Afia apabila sepantas kilat Emir sudah berada di hadapan Afia.  Menarik dia agar berdiri berhadapan dengan lelaki itu.
Afia dapat merasakan hangatnya hati Emir. Sedikit sebanyak suara Emir yang tinggi itu sangat menakutkan dirinya. Apatah lagi merasakan tangan Emir yang menggenggam bahunya erat itu sungguh menyakitkan. Seketika mata mereka bertentangan. Saat itu Afia nampak kebimbangan didalam padangan mata Emir. Seolah-olah memberitahunya jawapan Afia adalah penentu hidup mati lelaki itu. Tak sampai hati Afia dibuatnya.
“Tak rela macam mana pun hati ni. Saya tak akan sanggup membunuh darah daging saya sendiri.” Lembut dan perlahan jawapan Afia.
Seketika Afia meletakkan telapak tangan kanannya berada di atas perutnya yang masih kempis lagi. Tersedar dia dari kekhilafannya. Sememangnya dia tak inginkan keadaan ini tapi janin yang kini bernyawa di dalam rahimnya tetap anugerah yang diberikan oleh Allah untuk dia lindungi bukan untuk dia kesali.
“Alhamdulillah Ya Allah.” Di telinga Afia dia mendengar kalimah kesyukuran dair bibir Emir.
 Seketika Afia jadi kaku saat  apabila Emir menarik tubuhnya didalam pelukkannya dengan menghela nafas berat bagaikan hukuman mati terhadap lelaki itu di tarik kembali. Tahulah Afia yang bertapa pentingnya kandungannya buat Emir. Jatuh simpatinya buat Emir masa ini.
“Jangan pernah cakap macam tu lagi. Rela atau tidak dia tetap ada kat dalam ni. Tetap tanggungjawab kita. Anak kita.” Bisikan Emir menyentuh perasaan.
‘ANAK KITA’ Hati Afia tersentuh saat Emir berkata begitu sebaik melepaskan tubuhnya. Makin tersentuh hati Afia saat Emir meletakkan tangan di atas tangannya yang melekap elok di perutnya itu. Saat ini sepertinya mereka adalah sepasang suami isteri yang sedang bercerita tentang kehadiran orang baru yang dinanti. Bukan dua manusia asing yang baru  bertemu kembali di telapak takdir.
Sesak nafas Afia seketika. Hatinya yang di ketuk rasa bahagia menakutkan dirinya. Dia tak mahu merasakan perasaan bahagia itu dengan Emir kerana kalau dia bisa memilih, Emir akan menjadi orang terakhir dia ingin berkongsi rasa itu. Tapi untuk menahan dan menolak terus rasa bahagia yang bertamu dihatinya, Afia rasa tak mampu walaupun separuh jiwanya melayang. Semakin takut dengan kebahagiaan, membuatkan nafas Afia tak teratur. Dadanya berombak keras dan tiba-tiba tekaknya meloya.
“Tan... das.” Tertahan-tahan suara Afia keluar dari bibirnya dengan tangan kanannya menutup mulut menandakan dirinya yang ingin muntah.
“Here...” Terus saja Afia merasakan tubuhnya di dorong lembut ke pintu di hujung bilik itu.
Afia tak dapat menahan gelodak muntahnya. Terbongkok-bongkok dia muntah di singki yang cantik itu. Usapan di berlakangnya menunjukkan Emir sentiasa ada di berlakangnya. Pertama kali dia muntah sejak mengandung ini. Rasanya penyakit orang mengandung ini sudah masuk ke sistem badannya dan ironinya dia mengalami pengalaman pertama alahannya itu ketika bersama dengan Emir sendiri.
Mengangkat wajah, Afia nampak terus wajah Emir melalui cermin dihadapannya. Bilik ini lengkap dengan ciri-ciri tempat refreshing sendiri rupanya. Bilik yang agak luas itu terdapat sebuah singki dan cermin tinggi. Beberapa helai baju bergantungan di sudut bilik kecil itu menunjukkan ini tempat untuk Emir menyegarkan diri. Mungkin digunakan ketika lelaki itu kesuntukkan waktu.
“Dah sudah?” Apabila pertanyaan Emir itu menyapa telinganya. Afia hanya mempu mengangguk saja. Sudah tidak bersuara untuk menjawab.
Kakinya yang longlai kepenatan dipaksa untuk terus melangkah juga. Terasa jauh perjalanannya hendak sampai ke set sofa mewah dalam pejabat Emir itu. Lalu apabila Emir mengampu tubuhnya daripada berlakang, Afia hanya mampu membiarkan saja. Dia terlalu tak berdaya menolak bantuan dari lelaki itu. Anggaplah keadaannya kini tersangat terdesak. Sampai di sofa panjang itu, Afia dah tersandar lesu.
“ You baringlah.” Arah Emir sambil menghulurkan segelas air buat Afia.
Afia hanya menggeleng pada Emir namun gelas berisi air itu tetap disambut jua. Perlahan-lahan dia minum untuk menghilangkan dahaga dan rasa kesat akibat muntahnya tadi. Walaupun kala ini tubuhnya rasa semakin lemah dan tak berdaya. Hendak pula rasanya menerima tawaran Emir tadi tapi terlalu segan rasanya dia hendak berbaring di hadapan Emir.


Emir merenung wajah pucat yang perlahan-lahan meminum air di hadapannya itu. Kesian dia melihat wajah yang sudah sedikit pudar warnanya. Jujurnya wajah itu langsung tak berubah walau sudah lebih lapan tahun mereka tidak bertemu. Cuma wajah keanak-anakkan dulu semakin hilang berganti wajah anggun yang kini lebih memukau. Ada satu yang masih sama dan serupa, iaitu wajah dihadapannya itu masih lagi ayu dan penuh nilai keibuan.
Bertapa Emir ingin akui kecil sungguh dunia ini. Dia sendiri terkejut saat orang-orangnya membawa Afia kemari. Tak sangka dia inilah gadis yang sedang membawa pewarisnya. Lapan tahun dulu, Emir menemui Afia sebagai kawan serumah dan kawan baik kepada bekas kekasihnya Eryana pada waktu itu. Mereka tak rapat mana pun. Sesekali kalau bertemu mereka hanya bertukar senyuman dan kalaupun bercakap sekadar bertanya khabar.  Cuma jasa Afia yang sentiasa meluangkan masa untuk menjaga adiknya setiap kali dia keluar berdating dengan Eryana tetap dia kenang hingga kini. Malah adiknya sendiri selalu menyebut-nyebut kebaikkan Afia di hadapannya. Dia akui gadis dihadapannya ini memang mempunyai sekeping hati yang terlalu baik.
Selepas dia putus dengan kawan baik Afia itu, dia dah tak mendengar cerita tentang Afia lagi. Hubungan rapat Afia dan adiknya juga seakan putus begitu saja. Terdetik juga hati Emir tertanya kenapa hubungan mereka juga terkena tempias putusnya hubungan dia dan Eryana. Tapi hanya terdetik begitu sajalah. Untuk meminta kepastian atau bertanya lebih lanjut, dia tak ada masa. Iyalah tiada keperluan dia hendak tahu kisah Afia waktu itu. Tak sangka pula sekarang dia di ketemukan kembali dengan gadis ini. Dalam keadaan yang berbeza dan dalam perhubungan yang berbeza.
Emir tak berani menebak masa depannya bersama gadis ini sebenarnya. Dia tidak kenali siapa Afia dan apa yang paling dia takuti adalah Afia seperti Eryana. Bukankan kedua-duanya itu kawan baik. Selalunya kawan baik ini perangai mereka pun serupa juga. Ahhh sungguh.... Dia tidak sanggup untuk di dayuskan sekali lagi kerana seorang gadis. Tapi sekarang apa pilihan yang dia ada? Afia memiliki sesuatu yang paling berharga dalam hidupnya pada masa ini. Kehadiran dan kerjasama Afia sangat-sangat dia perlukan.
“Apa yang terjadi awak dengan Khyla sebenarnya?” Terpanggah seketika Emir mendengar suara gemersik itu memecah kesunyian antara mereka.
 Emir tersenyum mendengar bicara gadis itu. Mungkin sudah sedikit lega jadi gadis di hadapannya itu mula bersuara. Wajah Afia pun nampak sedikit segar berbanding tadi cuma bibir yang kelihatan sungguh pucat milik gadis itu yang membimbangkannya.
“I dan Khyla ada perjanjian sebenarnya...” Emir memulakan bicara dengan nada lembut.
 Emir tak pasti sama ada ini waktu yang sesuai untuk dia membuka cerita namun dia tahu hanya ini waktunya untuk mereka berbincang dengan terbuka. Untuk itu Emir sudi bangkit mengambil sebuah sampul daripada laci meja kerjanya sambil mulutnya masih rancak bercerita tentang perjanjian dia dan gadis bernama Khyla. Segala kebenaran tentang dirinya dan Khyla di ceritakan pada Afia. Perjanjian yang dia dan Khyla tandatangani bersama itu diberikan pada Afia tanda bukti.
“I tak tahu apa hubungan you dan Khyla. Tapi yang pastinya I nak tahu macam mana you boleh terlibat dengan perjanjian kami. Seperti yang you baca sepatutnya Khyla yang menjalani prosedur intrauterine insemination bukan you.” Terang Emir dengan penuh tanda tanya dihujungnya.
“Khyla adik tiri saya. Susah saya nak percaya Khyla boleh buat pekara macam ni. Kami rapat terlalu rapat. Patutlah hari tu dia beriyaa-iya sangat ajak saya temankan dia ke Singapura... Rupanya...” Afia tunduk bercerita.
 Emir memerhati saja Afia bercerita bagaimana Khyla meyakinkan gadis itu untuk menemani Khyla ke Singapura.  Dia nampak keikhlasan dan kejujuran Afia bercerita dengannya. Dimatanya gadis itu sedaya upaya menahan tangis ketika membuka cerita bagaimana Khyla berjaya ‘meyakinkan’ Afia yang rawatan di Singapura itu hanyalah ujian kesuburan biasa.
Di wajah Afia, Emir yakin pada waktu itu Afia hanya ingatkan ujian yang dia lakukan adalah ujian kesuburan bukan prosedur intrauterine insemination seperti yang sebenarnya terjadi. Betapa sukarnya gadis itu cuba berusaha meyakinkan Emir yang dia mengandung hanya kerana terlalu percayakan Khyla walaupun Emir dapat membaca sebenarnya masa ini Afia cuba mengajar dirinya sendiri menerima keadaan ini.
Emir dapat mengagak yang apa terjadi. Pasti Khyla menukar maklumat dirinya kepada Afia di klinik tersebut sehingga gadis di hadapannya ini pula yang terlibat. Tapi silapnya juga, dia yang melepas tangan tentang urusan remeh temeh macam ini. Setelah dia memilih klinik dan menyelesaikan ‘urusannya’. Dia hanya membiarkan Khyla menguruskan yang lain termasuklah pendaftaran gadis itu. Peguamnya pun hanya mengeluarkan surat pengakuan dan kebenaran pada Khyla agar gadis itu melakukan intrauterine insemination dengan benih yang dia ‘dermakan’ . Sepatutnya dia menghantar orangnya untuk memantau Khyla. Silapnya di situ.
“It’s okay. You jangan stress sangat. Tak elok untuk baby. Sekarang kita tak perlu bincangkan hal Khyla. I akan uruskan Khyla nanti. Yang penting sekarang kita bincang hal kita ni.” Ujar Emir sambil bangkit duduk disamping Afia.
Emir risau melihat keadaan Afia yang semakin tertekan kerana bercerita. Hatinya kini di suntik rasa kesian pada Afia yang sudah menjadi mangsa keadaan. Mangsa kepada permainan yang dia mulakan walaupun langsung tak terniat dihatinya pekara sebegini akan terjadi. Namun apa yang terjadi sudahpun berlaku. Tak mungkin dapat diputarkan kembali waktu dan masanya ke takuk asal. Jadi apa yang boleh mereka lakukan sekarang adalah memperbaiki saja kelompangan keadaan ini.

“Hal kita?” Nyata kening Afia hampir bertaut mengulangi dua perkataan itu. Rasanya masih panjang lagi urusan antaranya dan Afia.

4 comments:

Prediksitotokuda 4d said...

DARI PAK SUNANG Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui AKI DARMO saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan AKI DARMO,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan AKI DARMO yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti, AKI DARMO juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penglaris jualang silahkan hubungi AKI DARMO di 082-310-142-255 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya –ATAU KTIK ALAMAT BLOG AKI -http://pendidikan-merangin.blogspot.co.id

nini lulu said...

Wahh bestnyaaa.....buatlah lgy smbngnnya saya memng rajin ikut blg ni

nini lulu said...

Wahh bestnyaaa.....buatlah lgy smbngnnya saya memng rajin ikut blg ni

myn Mlb said...

please... sambung lgi kak
best sgt
nak baca smbungan.. please