Tuesday, August 30, 2016

Klinik Hati : Bab 4


BAB 4


Afia  terduduk dibangku taman yang dia sendiri tak tahu dimana dia beraada sekarang. Puas dia berjalan tanpa arah sehingga dia sampai ke sini. Sekali lagi dia memandang sepi keputusan pemeriksaan kesihatannya tadi. Wajahnya kosong. Dia rasa marah. Rasa terluka dengan apa yang terjadi. SAH. Adiknya yang menipu dia. Khyla mengkhianati kepercayaanya. Penerangan daripada klinik di Singapura, jelas menunjukkan rawatan yang dia ambil beberapa minggu lepas bukanlah ujian kesuburan tetapi intrauterine insemination. Jadi persoalan bagaimana dia boleh mengandung kini terjawab.
Sakitnya dikhianati darah daging sendiri, hanya Allah yang tahu perasaan ini. Afia ingin marah. Benar dia hendak marah. Terlalu ingin marah. Dia hendak menangis. Dia hendak menjerit kepada dunia. Terlalu ingin bertanya kenapa segala ini terjadi kepadanya? Kenapa dia yang perlu menangung segala ini? Terlalu banyak perasaan marah, sedih dan sakit hati yang terpedam di lubuk hatinya ini.
Afia sedar dia tak boleh putarkan masa kembali ke masa silam. Jadi dia perlu memikirkan apa yang terjadi selepas ini? Dia perlu memandang ke hadapan. Mulai sekarang dia perlu merancang kembali apa yang perlu dia lakukan untuk kehidupan masa depannya. Kerana atas segala yang terjadi ini mengubah apa yang sudah dia aturkan buat kehidupannya.
Itu persoalan yang dia belum ketemui jawapannya. Bagaimana dia hendak merombak kembali perancangan hidupnya jika dia tak tahu hendak bermula daripada mana. Dia tak hahu harus menduga corak kehidupannya selepas ini. Tentang keluarganya. Tentang kejayanya. Tentang masyarakat. Dan paling penting dia tak tahu apa yang akan dia lalui dengan kehadiran anak yang dalam rahimnya ini.
Mendongak ke langit selama mana pun, Afia tak ada jawapannya. Jujurnya dia tak bersedia untuk di duga sebegini berat. Hendak memutarkan masa kembali dia tak berdaua. Hendak memikirkan masa hadapan dia buntu. Afia benar-benar tersepit di tengah-tengah keadaan, Semakin dia memikirkannya rasa tak tertanggung bahunya hendak memikul. Jika boleh dia ingin sangat lari daripada kenyataan. Namun dia sedar selama mana dia boleh lari jika saban hari perutnya akan membesar. Apa yang mampu dia lakukan hanyalah berdoa, Hanya doa senjatanya dan penemannya untuk terus kuat.
‘Ya Allah. Jika ini dugaan yang perlu aku tempuh. Dikau permudahkanlah bagiku untuk melaluinya. Ya Allah, Dikau tunjukkanlah jalan untukku menghadapinya’ Untuk sekian kalinya hati Afia mendoakan. Hanya doa-doa ini yang bermain dihatinya. Tak kira tempat dan ketika, hatinya sentiasa berdoa. Meminta dia diberkan kekuatan. Kerana dia yakin Allah S.W.T tak akan memberi ujian diluar kemampuan hambanya.

‘Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya…’     ( Al-Baqarah: 286)


EMIR ZAFRAN sedar dia sudah terlambat.  Dia terlambat untuk memperbetulkan keadaan. Dia merenung seketika sekeping surat daripada Hendria OG Practice yang sebuah pusat kesihatan yang beroperasi di Singapura itu. Surat yang berlogo warna merah itu telah menyampaikan berita besar didalam hidupnya. Berita yang memaklumkan padanya lebih kurang lapan bulan lagi dia akan bergelar seorang ayah atau papa atau abi. Mana-mana gelaran pun sama yang penting maksudnya sama yang dia akan menjadi seorang bapa kepada sebuah nyawa yang kini hadir didalam rahim seorang wanita yang terlalu sedikit dia kenali. Yang hanya dia kenali namanya di dada surat yang baru dia baca itu.
Emir menarik nafas panjang sebelum melangkah ke dinding kaca biliknya yang menunjukkan panorama kesibukan kota. Seketika dia bertafakur sebentar. Memikirkan apa yang dia perlu lakukan sekarang ini. Walaupun sudah terlalu lambat untuk dia menoleh kembali, Emir tak mampu menahan diri mempersoalkan kembali kebijaksanaan keputusan yang dia ambil setengah tahun lalu. Dia kesal kerana membuat keputusan mengikut perasaan ini. Sangat kesal apatah lagi dia hanya sedar di saat akhir bahawa tindakannya itu melanggar hukum hakam agama.
Sejak seminggu lepas, dia cuba menjejak kembali Khyla sebelum ini. Dia ingin menarik balik tawarannya pada gadis itu kerana dia sedar kesilapannya membuat keputusan yang begitu besar dalam keadaan terburu-buru hingga melanggar hukum agama. Dua minggu lepas, dia di beri kesempatan bertemu kembali dengan rakan lamanya yang berkerja sebagai doktor. Dalam duduk berbual, entah bagaimana perbualan mereka melencong kepada soal-soal rawatan kesuburan. Daripada temannya itulah baru dia tahu kenapa di Malaysia, hanya pasangan yang sah bernikah sahaja yang boleh melalui prosedur permanian berhadas. Segala ini soal haram halal.
Hukum seorang lelaki memasukkan mani kedalam faraj seorang perempuan dalam apa-apa keadaan pun adalah HARAM. Seolah-olah mereka sedang berzina. Walaupun bukan dalam erti kata sebenar. Malah selepas mengetahui segala ini, Emir menyelidik kebenaran kata-kata temannya. Dia bertanya pada ustaz dia pejabat agama. Dan dia memdapat jawapan yang sama.
Daripada bacaannya Emir mendapat tahu. Menurut Sheikh Mahmud Shaltut (Dirasat Fiqhiyyah Mu’asirah,Kaherah, Universiti Al-Azhar) menyatakan bahawa persenyawaan benih wanita dengan benih lelaki ajnabi pada sisi syariah adalah jenayah mungkar dan berdosa besar seumpama zina pada sudut prinsip dan kesannya yang sama iaitu meletakkan mani lelaki ajnabi dengan niat mendapat anak sedangkan antara wanita dan lelaki itu tiada ikatan perkahwinan,
Hukum manusia yang hanya mahu dia yang betul. Tidak cukup dengan pandangan seorang cendiakawan islam, Emir cuba mencari lagi sesuatu yang boleh menyokong tindakkan nya. Mana tahu dia terjumpa. Tapi apa yang haram tetap haram. Berkali pun. Beratus kali pun dia mencari dia tetap bertemu dengan jawapan yang sama. Cuma kini dia lebih faham kenapa tindakkan nya adalah haram.
Kerana menurut Syeikh Prof. Dr. Mohammad Ra’afat Othman, perbuatannya meletakkan sperma di dalam rahim perempuan yang tiada ikatan pernikahan bukan zina, tetapi perbuatan itu sinonim dengan zina. Walaupun benih yang dimasukkan ke dalam rahim seseorang perempuan itu kepunyaan pasangan suami isteri yang sah, larangan untuk memasukkan benih ke dalam rahim perempuan yang bukan isteri tetap tidak berubah. Syariat mengharamkan setiap perkara yang boleh membawa kepada kekecohan dan perselisihan anatara manusia.
Namun segalanya dah terjadi, tiada tempat lagi untuk dia berpaling dan memadamkan kekhilafannya selain daripada dia berusaha membetulkan keadaan. Apa yang di rancang semuanya sudah berlaku. Sudah ada sorang wanita diluar sana yang sedang mengandungkan anaknya. Sadisnya dia sendiri tak tahu siapa wanita itu. Sekarang ini dia hanya boleh menyalahkan diri sendiri. Entah apalah yang dia fikirkan masa buat keputusan ini dulu?
Demi keinginannya memiliki anak, dia sanggup mengupah seorang wanita bernama Khyla untuk mengandungkan anaknya. Janji telah termeterai. Kontrak telah ditanda tangani. Malah sudah ada surat yang mengesahkan melalui proses intrauterine insemination yang dijalankan telah berjaya mencambahkan benihnya didalam rahim seorang wanita bernama Nur Afia Binti Arshad. Kini dia perlu mencari Nur Afia Binti Arshad. Ibu kepada anaknya.
Walaupun siapa pun gadis itu. Dan di mana gadis itu berada. Dia akan jejaki jua. Dia perlu jejaki juga gadis itu kerana didalam rahim gadis itu adalah benihnya. Benih daripada darah dagingnya. Sesuatu yang menjadi haknya dan akan menjadi kebanggaanya satu hari nanti. Lagipun bukannya susah untuk dia jejaki gadis itu. Semua maklumat asas gadis itu ada padanya. Dia pasti dia hanya perlukan beberapa jam saja sebelum gadis itu berada dihadapannya. Itulah kuasa duit di zaman sekarang. Moga dengan ini dia dapat menebus kembali kesilapannya.

   

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)