Thursday, July 22, 2010

Jodoh atau Cinta: Hadiah Istimewa buat diriku...

Salam,

Iman lupa yang Iman dah berjanji pada semua yang Iman akan loretkan sedikit rasa ketika Iman menulis buku Jodoh Atau Cinta. Seperti semua tahu Jodoh Atau Cinta adalah buku sulung keluaran tangan Iman... Iman tak tahu sama ada pembaca blog Iman dapat bezakan ke tak karya JAC (mls nak tulis panjang setiap kali) dengan tulisan-tulisan Iman yang lain.

Naskah Jodoh Atau Cinta memang lahir sejak Iman sekolah lagi. Zaman2 hati berbunga setaman macam cerita Adnan sempit (dalam hati ada taman hoo). So peringkat awal itu Iman titipkan bunga itu dalam madah yang romantis sebab itu yang Iman rasa..

Bertahun Iman menyepi, tak menyambung kembali karya itu. Iman biarkan ia sepi kerana Iman suka membaca karya-karya orang lain... Sedihnya... Iman sambung kembali karya itu saat kisah hati Iman sedang retak menanti belah... Kerana itu kesedihan itu Iman salurkan dalam JAC...  First Love? mungkin bukan... Ketidakmatangan? Mungkin juga bukan... Cuma ulasannya kami bukan di takdirkan untuk menjadi yang serasi bersama... dah bukan jodoh kami... Pengakuan, antar kami tiada yang curang, tiada yang saling menyakiti hanya kami tidak bisa seiring. Itu sahaja...

 Berbulan-bulan sedih dan JAC adalah medan kesedihan Iman (dont worry sekarang Iman dah pulih 50% cuma masih cuba untuk kembali cergas)... Akhirnya bulan 2/11/2008, Kesedihan membuatkan Iman menjadi matang. Kami memang bukan di jadikan untuk saling memiliki.... Ikatan itu putus, saat itu kesedihan itu Iman curahkan didalam JAC... dan Alhamdulillah... kesedihan Iman menjadi satu arca yang bisa menghiburkan pembaca-pembaca Iman... Iman terus membina arca itu hinggalah satu ketika di bulan Jun 2009, Wan Muzri email Iman, minta Iman stop publish di blog dan Publish di P2U. Sebulan lepas itu Kak Jaz, call Iman minta manuskrip... Rezeki... Iman sendiri tak sangka...

Iman cuba habiskan dalam masa yang di sebutkan tapi ada halangan masa yang Iman perlu hadapi. Iman ketika it di tahun akhir yang sedang sibuk dengan persiapan Thesis. Iman ketika itu juga terpaksa di bedah kerana appendiks...( ohh tidak ye, tak nak ingat zaman tu...) Iman juga sedang pulih dr kecederaan hati tadi sukar mencari rentak untuk kembali ke dalam JAC... Saat itu iman sedar tanpa komen-komen anda Iman sendiri dan sukar mencari jalan pulang ke JAC... Entah mungkin hanya Iman yang perasan ada dua versi didalam JAC itu? Saat yang sedih sgt2 dan Saat yang entah apa2( sbb masa tu dah pulih sikit).

Sejujurnya JAC memang terlalu banyak menyimpan kisah hidup Iman yang sedih dan penuh cabaran (iye je kan). Di dalam JAC banyak air mata Iman yang jatuh. Melalui JAC, Iman paksa diri Iman jadi matang dalam hidup Iman. Iman harap Pembaca-pembaca JAC itu berpuas hati dengan JAC... Iman harap ada komen2 yang membina buat Iman... Mana tahu ini ada naskah yang pernah Iman ada dlm versi cetak..

Sila  jawab pertanyaan ini : Ada tak perbezaan karya JAC dengan karya2 diriku yang lain?

7 comments:

Miss Kira said...

hmmm
bg kira karya tu nmpk lebih matang sedikit berbanding karya yg len...

just sedikit komen..
hahaha..
xp cita tu mmg best

fatiah said...

ada yer...

krya yg lbh mnaril

Anonymous said...

semua cite mmg best...tp JAC lbh matang n mantap lg jalan cerita nya....

fard_kay said...

sy suka bahasa yang akak guna
sangat memikat hati nak terus membaca

bila baca karya akak
sy rasa bahasa itu makanan jiwa
padanan perkataan sgt best...

Nuril said...

nuril carik kt kedai2 buku
xjumpe pn..
sedihhh =(

akim85 said...

Semalam baru dapat beli novel ni kat MPH, Sunway Piramid..dah lama cari atlast dapat gak.. hmm... rasanya baca dlm blog lagi best dari yang dibukukan...per pun tahniah untuk novel pertama ni.

iman said...

Terima kasih AKIM85, akhirnya iman dapat sebahagian dari apa yang Iman nak dari feedback pembaca. Iman tahu ini tandanya Iman perlu sangat berusaha memperbaiki diri Iman.