Tuesday, July 27, 2010

I Hate You Forever??? Masih ke?


Aku geram, aku nak marah. Semua ada. Aduh... kenapalah aku balik pada pejabat aku ni. Hari ini kawan-kawan aku di pejabat lama aku ni bersorak riang nampak aku masuk ke pejabat bersama bos aku. Bukan sebab kita orang pergi serentak ye... tapi sebab masa abah aku hantar aku tadi kebetulan dia baru sampai. Sempatlah juga mamat ni berlagak baik bertegur sapa dengan abah aku. Konon nak tunjuk penuh adab sopanlah tu. Pirahhh....

" Hari ini saya ada appoinment ape?" Sedap je dia tanya aku. nak je aku cakap kat dia ' hai bos, tak nampak saya baru datang kerja hari ni?' Tapi tu baik dan sopan sangat. so aku tak jadi nak cakap.

" Appointment? Ada bos, appoinment dengan doktor otak. tengok wayar2 dalam otak bos tu okay ke tak lagi. Ada ke tanya dengan orang yang baru masuk kerja." Tembak aku terus ke dasar jantungnya.

"Lama dah tak dengar sindiran macam tu. Saya tahu, saya saja nak usik awak." Ujarnya sambil berlalu dengan senyuman yang tak hensem itu. Gila lah bos aku ni. Itu pun nak usik ke? Apalah nasib aku dapat bos macam ni.


Hari ini aku lalui dengan penuh cabaran dan sakit hati. Dahlah kerja aku menimbun, keypad huruf N kat papan kekunci aku ni pulak rosak… Memang menambah kerosakan di dalam jantung, peparu, hati dan penkreas akulah. So kalau ada perkataan yang sepatutnya ada N tu korang reti2lah tambah sendiri.  


Kalau ikutkan hati aku sekarang nak je aku lelong bos aku ni 50 sen sekilo… geram tahu tak. Dah tahu aku tak ada, bagilah kerja aku ni dengan orang lain. Ini tidak, boleh dia buat Grand Canyon atas meja aku. Aku lukis muka dia baru dia tahu. Bos siapalah tu ? 


Aku sudah tak ada masa nak bangun dari tempat dudukku. Nak pergi ke tandas pun aku segan nak tinggalkan kerjaku. Sememangnya aku dah jam di tempat dudukku. Ketika aku melihat teman-teman keluar makan tengah hari, aku hanya menahan air mata… Sedihnya, dahlah lapar tapi tak boleh nak keluar makan. Aduh sedihnya. Ini yang aku geram sangat lalu dengan kemarahan tahap dewa 20 aku menekan-nekan marah keyboard di depan aku.
Tak lama kemudian aku perasan ada manusia berdiri di hadapanku. Dari bauan yang dia pakai, aku tahu siapa dia. Lalu makin keras aku menekan papan kekunci di hadapanku. Nak tunjuk protes. Biar dia tahu, aku marahkan dia.
“Tak keluar makan?” Dia tanya aku.
“ Tak, kenyang dengan kerja. Dari pagi tadi saya makan kerja ni. Ni dah naik buncit dah. » Sindir aku. Aku dengar suara bos aku ketawa. Malas sungguh nak layan mamat ni. 
« Marah ye. Siapa suruh lari ? Lain kali kalau awak lari, bukan sekadar Grand Canyon, tapi everest saya letak kat atas meja awak.” Ujar Bos ku dengan nada sindiran. Ini yang aku nak marah ni.
“Saya bukan larilah bos. Saya resign. Yang bos tak suruh orang lain buat tu kenapa?” Suara aku dah tahap tersumbat dah nak menjerit. Yelah dah geram sangat.
« Jadi lain kali jangan nak memandai resign » Amboi badaknya dia menjawab aku. Selamba je. 
Aku nak marah lagi sebelum aku nampak Prince Charming aku Encik Anuar berjalan di belakang Price Katak aku ni. Terus aku control ayu. Wah kacaknya dia, macam Prince Persia dah aku tengok… Aduh ruginya aku tak jadi PA dia. Mungkin nampak muka control ayu aku, exboss aku ni sibuk je berpaling lepas tu boleh dia beralih ke kanan terus menutup padanganku pada Encik Anuar. Kalau aku tak kenangkan apa yang aku lakukan ini nampak di mata Encik Anuar, dah lama aku ‘push’ bos aku ni ke tepi. Potong jalan betullah.
“ Hai Anuar, kau buat apa kat sini?” Aku dengar bos aku menegur Encik Anuar apabila Encik Anuar sudah sampai di kelompok kami. Aku hanya senyap sambil tersenyum manis. Aduh ayu betullah aku.
“Aku nak ajak kau lunch.” Aku dengar Encik Anuar menjawab. Dia senyum sambil menunduk sedikit kepalanya padaku. Aku pun membalas senyumannya dan menunduk juga kepalaku padanya.
“Tak pernah-pernah kau nak ajak aku lunch.” Aku dengar bos aku mengomel. Hai orang ajak lunch pun nak mengomel. Apalah, tak ada rezeki betul.
“Saja. Sejak aku tahu kau ada setiausaha cantik ni, hati aku selalu nak ke mari. Hazia, jomlah join kita orang makan sekali?” Pelawaan Encik Anuar membuatkan bibirku tersenyum sampai ke telinga. Dahlah puji aku cantik… Tak tidur malam aku malam ni.
“Dia dah kenyang, kenyang dengan kerja. Hazia tak payah ikutlah, siapkan kerja yang saya bagi tu. Nanti tak sempat pula nak meeting pukul 2.30 ni. Lepas siap nanti baru keluar makan.” Bos aku dulu yang menjawab sebelum Aku sempat nak menerima perlawaan itu. Siapa suruh aku asyik masyuk tadi. Kan dah teruk sekarang. Aku jeling je bos aku. Taklah elling manja atau marah. Jeling-jeling macam tu. Aku takut kang aku jeling marah, hilanglah ayu aku.
« Kau ni Arman, biarlah dia makan. »
« Dia banyak kerja tu. »
« Betul ni Hazia ? » Bila si dia bertanya padaku. Aku terpaksa mengangguk. Dah bos aku beria-ia kata aku banyak kerja, Takkan aku nak kata tak pula.
« Jomlah Nuar. » Bos aku cepat-cepat mengajak.
« Pergi dulu ye Hazia ». Bila Encik Anuar berkata begitu. Aku hanya mengangguk.Walau di hatiku telah menjerit bertapa sedihnya aku. Dari kejauhan aku melihat mereka hilang dari pandangan mataku. Wuahhha sedihnya aku tak boleh ikut mereka. Bos!! Bos memang kejam.

*****

Aku memandang wajah Encik Anuar yang meletakkan bungkusan Big Mac di hadapanku. Dia ni nak belanja aku ke? Terdetik di mindaku. Patut kah soalan itu sedangkan aku yakin Big Mac itu memang untukku. Yelah dia baru balik makan dengan bos lepas tu terus bagi aku Big Mac, sah-sahlah Big Mac itu milikku kan?
" Arman kata awak suka Big Mac. Ini saya belikan untuk awak. Makan ye." Ujar Anuar. Tak sempat aku berkata apa Anuar terus balik. Tak sempat nak cakap terima kasih pun.
Aku tonton Big Mac di hadapanku. Kenyataannya aku bukan pencinta Big Mac. Aku tak suka rasa timun jeruk. Tapi di sebalik itu aku rasa terharu yang Encik Anuar ingat kat aku. Wah kembang setaman hatiku. Lalu aku dengan hati yang berbunga-bunga aku buka kotak Big Mac itu. Benda pertama aku nampak adalah nombor telefon yang tercatat dengan di bawahnya tertulis nama Anuar. 
Huhu gembiranya rasa hati bila dapat nombor telefon. Tersangatlah happykan.. Terlebih je tahap ke happyan aku, akupun keluarkan telefon dan taip sms terima kasih. bawah tu aku letak nama aku. SMS tak lah nampak sangat aku gatal walau sebenarnya aku memang gatal.

*****
Aku tengah mengemaskan barang aku untuuk balik. Hari ini adalah satu hari memenatkan tapi bila mengenangkan Big Mac dan SMS balas dari Anuar yang menyebut 'sama-sama kasih' itu wajah aku terus ceria. Penat sudah tak terasa. Inilah Cinta bak kata AkimAF7. Aku senyum je. Bos aku sejak dari pulang lunch tadi langsung tak keluar.
" Hazia, jom balik. Saya hantar awak." Arman tiba-tiba muncul lalu mengajakku balik.
"Tak nak. Saya balik sendiri." Tolakku sombong. Memang nak menyombong dengan dia.
"Jomlah, sebelum tu temankan saya makan pizza dulu." Aduh bos aku ni macam tahu je aku nak makan apa. Sakit hati aku. Kerana Pizza aku turutkan. Jadi langkah ku mengikut je langkahnya.
Kami tiba di Pizza Hut yang berdekatan dengan pejabat kami. Bos dah order satu Pizza Hawaian Chicken, aku pun order satu lagi Pizza yang sama Cuma size je tak sama. Aku minta regular size. Yang besar punya.  Aku tengok bos aku pandang je muka aku. Lalu aku balas dengan jawapan.
«  Pizaa saya bos tak boleh makan. Bos boleh bayar je.” Aku dah announce awal-awal.
“ Ala tak kisah. Tadi pun tengah hari saya lunch kat sini. ” Selambanya bos aku. Kalau betul dia lunch kat sini kenapa dia suruh Encik Anuar belikan Big Mac. Bukan dia tak tahu aku tak suka Big Mac dan aku sukakan pizza.
“Habis tu kenapa bos cakap saya suka Big Mac kat Encik Anuar? Kenapa bos tak suruh dia beli pizza?” Aku luahkan perasaan ku dalam kata-kata.
“Sebab saya nak dia belajar tentang awak sendiri bukan melalui saya. Kita dah kenal lama Hazia. Awak antara yang paling rapat dengan saya. Awak tahu kegemaran dan kebencian saya lebih dari orang lain dan saya juga mengenali awak sebegitu. Kalau betul Anuar nak berkawan dengan awak, biar dia belajar sendiri tentang awak. Biar dia berusaha mengenali awak seperti mana saya kenali awak. Dengan cara itu dia tidak akan persiakan awak. Dia akan hargai awak dan memandang tinggi pada awak seperti mana saya menghargai dan sentiasa meletakkan awak di penglihatan tertinggi saya.” Sayu suara bos aku berkata-kata. Pertama kalinya aku dengar kata-kata yang indah dari bos aku. Rupanya bos aku ini juga seorang yang pandai menyusun kata menjadi irama yang sedap di dengar. Kala ini hatiku terus hilang kemarahan. Hilang kebenciku. Aku ingin membalas namun lidah ku kelu menyusun kata.
Apabila pesanan kami sampai. Kami hanya makan dalam keadaan senyap. Saat ini aku makan sambil merenungnya. Baru aku sedar selama aku berkerja dengannya. Dia tidak pernah menganggap aku seperti pekerja tapi keluarga. Kepercayaan dan keyakinan dia berikan seolah-olah aku ini adiknya. Rasa hormat dan pelindungi padanya terhadapku seolah-olah aku kakaknya. Saat ini aku tertanya soalan yang selalu ada. I HATE YOU? Kalau dulu jawapan nya pasti kini jawapannya satu soalah: Masihkah?

8 comments:

missn said...

ellin, elli n elling tu ape?
pelik je, ssb x pernah dgr..
tmbh vocab baru ni..
hehe...

lappy rosak ke iman?

$yEra said...

hurmm 2 ler pasal..
pe mkne ellin, elli n elling 2??
xpnh dgr..
1st tme dgr..

iman said...

huhu.. sorry gurl, Iman dah baiki semula dah

nursya said...

alamak...
haiza dh tergugat nie...
so camner skrg haiza????
still i hate u ke da tukar jd i luv u lak pas nie...
hihihi...

MaY_LiN said...

hahahaha..
cane ni..cane ni..
yang mana satu ya ni...

srikandi said...

ala bos ni, rilex la. hazia mesti pilih bos punyelah..hehe

Anonymous said...

masihkah???
persoalan tu~~~
kak iman...cepat jawab!!

>>niCk<<

dontbelong2u said...

aduh tergugat la plak c hazia.... bos jatuh cinta dekat hazia for sure.......persaingan telah bermula...