Monday, July 9, 2012

Qasya


Kak, tolong ambik Qasya kat nusery. Tengah busy ni, tak sempat.

        Aku mengeluh membaca pesanan ringkas yang aku terima dari adik aku ni. Ya Allah kau sabarkanlah hati aku. Dia tahu dia je busy. Habis aku ni tak sibuk ke? Inilah, nak sangat kahwin awal. Habis belajar gatal nak kahwin tak nak bina kerjaya dulu lepas tu beranak. Dah ada anak orang lain yang sibuk macam kita ni pula yang kahwin. Mahu tak mahu aku juga mengalah. Tak kan nak biarkan Qasya kat nursery tu sampai petang karang. Kesian pula. Agaknya dua bulan ibu tak ada ni aku juga yang menjadi pengganti ibu menjaga Qasya kot.
       "Sorry guys. I kena keluar kejap. You all teruskan okay." Aku meminta diri dari perbincangan tentang projek terbaru kami. Apabila wajah Zafrul menyapa hairan memandangku. Aku tahu ketua aku sedang pelik dengan gelagatku yang tiba-tiba angkat kaki daripada perbincangan ini.
        "Qasya." Hanya itu perlu aku katakan, Zafrul sudah faham kerana kami berkongsi anak buah yang sama. Adikku berkahwin dengan adiknya dan malangnya kami kedua-dua adik kami itu terlalu 'berguna' hingga senang menyusahkan hari-hari indah kami yang single ini.
        "Lagi?" Ujarnya padaku. Aku tahu dia sedikit menyampah daripada suaranya.
         "Hmmm... I nak cepat ni. Kesian Qasya." Pohonku daripadanya.  
        "I ikut you." Zafrul bangkit dan menuju ke arahku. Aku rasa budak-budak perjabat pun dah cukup faham sangat keadaan kami berdua ni. Nasiblah Zafrul ni pengurus besar jadi tak ada siapa berani nak buka mulut. Mungkin ada di belakang kami asalkan tidak di hadapanlah kan.

Sebaik Qasya memandangku di hadapan pintu nusery nya, si comel berumur dua tahun itu sudah menghulur tangan minta di ambil. Alahai comelnya sayang aku ni. Aku terus menggapai tubuh montelnya ke dalam pelukkanku. Pipinya ku kucup berkali-kali hingga dia menjerit kegelian. Kesayangan aku ni memang comel betul orangnya. Kan best kalau betul Qasya ni anak aku. Terasa macam nak ada anak sendiri pula.
Aku membawa Qasya ke kereta Zafrul. Barang-barang Qasya biar Zafrul yang bawa. Disebabkan Qasya tiba-tiba tak nak duduk didalam kerusi baby dia kat berlakang, terpaksa juga aku pangku dia. Nak bermanjalah tu. Kami menunggu Zafrul yang sibuk menyimpan barang didalam bonet kereta. Rasa happy familylah pulak. Oppssiii... 
'Kyra ko jangan nak berangan. Bukan ko tak tahu kisah mamat seorang ni? Kau nak jadi pembunuh hati sendiri ke?’ Aku mengingatkan diriku sendiri. Yelah bukan aku tak tahu kisah cinta Zafrul. Kami ni terlalu lama kenal hingga aku tahu setiap inci ceritanya.
Zafrul yang ketika ada denganku kini nampak sangat gentleman. Nampak lembut dan cukup sifat sebagai seorang lelaki idaman melaya. Tapi semua tak kenal Zafrul yang panas baran, yang pemaksa orangnya dan diktator. Aku sudah nampak semuanya itu dan Aku cukup tahu dia tak mahu mengalah melepaskan cinta lamanya. Malah mulut ini yang penat membebel meminta dia membuka mata memandang dunia dari cermin kanta pembesar. Aku sampai pernah kena tengking dengan mamat ni dulu. Aku tahu Zafrul masih belum melepaskan kisah lampaunya. Aku pasti dia masih menanti dan mengganggu dia yang dulunya pernah menjadi kekasih hatinya.
Sungguh aku tak faham apa keinginan lelaki ini. Untuk faham apa maksudnya cinta yang sering dia gembar gemburkan itu lagilah aku tak fahami. Aku dah lama lupa apa perasaannya cinta itu. Apalah manisnya merindu itu. Apalah indahnya cemburu dan dicemburui. Sungguh aku dah tak faham dan tak ingat perasaan tu. Pernah merasanya itu pernah tapi dah terlalu lama untuk di ingati. Untuk di kenang jauh lagi.
“Kenapa?” Apabila Zafrul bertanya padaku bergitu... barulah aku sedar aku dah terlalu lama merenung wajahnya. Aku gelengkan kepala sambil tersenyum nipis.
Agaknya benar cinta itu menyakitkan. Kalau tak membuatkan orang angau macam Zafrul. Cinta membuatkan orang tinggal tak berperasaan seperti aku. Mungkin benar aku perlu nafas baru dalam hidupku. membuatkan hatiku hidup semula.


p/s Serius Iman buntu menyambung mana-mana manuskrip Iman. Entah kenapa hati ini macam mati dari segala perasaan. Iman tahu kisah ini tergantung tapi Iman tak ada idea bagaimana hendak membuatkan sang hero dan heroin bercinta. Iman tak ada idea. Iman dah lupa perasaan tu macam mana. Iman dalam zon bahaya ni..
 Macam kata kawan Iman ' Ko perlu pakwelah Haz.'. Masalahnya macam mana nak cari pakwe? Kalau macam beli ikan kat kedai bolehlah. Ikan pun kalau nah beli kita kena pilih-pilih lagi. Bukan main rembat je. Masalah2

 Boleh tak Iman iklankan :
Teman Lelaki Kontrak.
Kelayakan : Lelaki yang baik, sabar, Tak ada Komitment dan Single
Tempoh Kontrak : 3 Bulan
Tugas-Tugas : Menjadi TTM (Teman tapi Mesra) Dan Bahan Uji secara sukarela.
                      Sanggup Melayan kerenah tak serupa manusia Iman.
Pemohonan bolehlah di buat di email Iman : imanhazana@gmail.com

Kalau sesenang macam tu kan best. Iman tak nak mengeluh mungkin belum ada rezeki dari Allah nak beri Iman ilham. Tapi kalau iklan tu satu usaha dalam berdoa. aminn kan jelah... So pembaca sila lawan kerenah Iman yang mengarut ni....

4 comments:

Anonymous said...

Amin, insyaAllah, pasti ada seperti yg dijanjikan...

Miss Kira said...

sis..sambung la..hehehe

madyzah said...

berdoa banyak2 pada Allah Taala. Serahkan nasib diri pada Dia setelah berusaha tapi ingatlah maruah diri hendaklah sentiasa dijaga, tidak direndahkan serendah-rendahnya mahupun tidak ditinggikan setinggi-tingginya.

norihan mohd yusof said...

salam dek,best lh crite ne tlg smbg ye dek.panjang2 lh cikit jgn lh ciput sngt.sory ye dek............